Misteri Romo Prof. Dr. Nicolaus Drijarkara SJ dan Upaya Memfilmkannya (7)

By on October 9, 2012 | 939 views
driyarkara

ROMO Prof.Dr.Nicolaus Drijarkara SJ sudah lama meninggal. Beliau meninggal tahun 1967 dalam usia baru 54 tahun. Mungkin ada yang tahu di antara para rekan Jesuitnya penyakit apa yang beliau derita pada waktu itu sehingga tak terobati?

Jangan-jangan hanya penyakit demam berdarah, malaria, typhus atau sejenis itu, yang untuk zaman sekarang dengan mudah dapat diobati. Tetapi pada waktu itu, alat laboratorium dan teknik diagnosa penyakit mungkin masih sederhana. Kalau untuk Chairil Anwar sering dikatakan Vita Brevis, Ars Longa (hidup pendek, pengaruh sastranya panjang); maka untuk Romo Drijarkara SJ bisa dikatakan Vita Brevis, Philosophia Longa (Hidupnya singkat, tetapi pengaruh filsafatnya panjang).

Dibuatkkan film

Tanpa dikehendaki oleh Romo Drijarkara sendiri karena beliau sudah meninggal, tiba-tiba nama beliau kembali lagi  muncul ramai di jagat dunia maya. Mbak Ganjar Setyowati (selanjutnya saya sebut Mbak Wati, supaya sama dengan yang ditulis oleh Pak Sumartono, orang Kedunggubah yang kini tinggal di Jakarta dan tulisannya sampai muncul di Sesawi.Net) sampai heran karena mendapat banyak telepon yang menanyakan eyangnya Sang Romo itu.

Dan bahkan Mbak Wati sampai kedatangan tamu dari Dewan Kesenian Jakarta, Bapak Marselli Sumarno, pengajar, penulis dan pembuat film. Ia bertanya banyak hal tentang Romo Drijarkara, bahkan sempat membuat shooting di lokasi tanah kelahiran Romo Drijarkara. Entah apa lagi yang masih akan terjadi dan siapa lagi yang akan berkunjung (berziarah) ke Kedunggubah. Tetapi yang jelas semua itu terjadi setahun menjelang peringatan 100 tahun kelahiran Sang Romo 13-06 -13.

Mbak Watik sendiri  (yang orang katolik) pada saat orang Jawa pergi ke makam leluhur pada awal bulan suci Ramadhan mengajak anak-anaknya untuk ziarah ke makam Romo Drijarkara di Girisonta. Ia sempat membuat foto makam itu. Ada 18 nama, 9 nama Jesuit di setiap sisinya dimakamkan di tempat yang sama dengan Romo Drijarkara.

Kesempatan ziarah ke makam pada awal bulan puasa itu di Yogya disebut nyadran, di Purworejo disebut unggahan (kalau Idul Fitri: udhunan) dan di Surabaya disebut megengan. Itu menurut pemberi informasi yang saya dengar. Kalau saya salah, berarti pemberi informasinya salah. Kalau yang daerah saya sendiri, saya sudah tahu dari kecil unggahan – udhunan.

Mengapa nama Sang Romo kita ini tiba-tiba bisa tergali banyak informasinya dan bisa disebarkan di dunia maya? (Bersambung)

Artikel terkait:

Print Friendly
avatar

About Romo Albertus Sujoko MSC

Lahir tahun 1960 di Sruwoh, Kecamatan Ngombol, Kabupaten Purworejo, Romo Albertus Sujoko MSC berasal dari Paroki Purwosari. Selepas belajar di SPG Bruderan Purworejo, Romo Sujoko lalu masuk Seminari Stella Maris Bogor (1980-82), lalu Seminari Pineleng (1983-90). Belajar di Universitas Alfonsiana di Roma untuk Leicentiat (1991-1993) dan program doktoral juga di Universitas Alfonsiana (1998-200). Pernah menjabat Ketua STF Seminari Pineleng selama dua periode (2003-2011) dan sekarang Ketua Program Imamat untuk para frater MSC tingkat V dan VI Seminari Hati Kudus Pineleng.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>