“Menjaga yang Tersisa”, Mari Merawat Bumi dan Isinya Selamanya

0
208 views

TIDAK bisa disangkal, bumi beserta segala isinya (mahkluk hidup) tidak terkecuali hutan dan satwa serta manusia merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan dalam kehidupan ini. Bagaimana bila bumi yang tersisa dibiarkan begitu saja tanpa diperhatikan dan tidak untuk dijaga, bayangkan bila bumi tidak tersisa.

Buku yang ditulis oleh Yohanes Terang dengan judul  Menjaga yang TersisaSajak dan Renungan dari Laman Satong,  sedikit banyak menjadi pengingat sekaligus ajakan bagi kita semua tanpa terkeculi untuk merenungkan tentang keadaan dan keberadaan bumi yang saat ini keadaannya (nasibnya) terletak pada tanggungjawab dan kebijaksanaan kita. Mengingat,  bumi sudah semakin renta, rimba raya dan satwa kian memprihatinkan keberadaannya. Hutan semakin menyusut, satwa semakin sempit dan sulit untuk bertahan hidup. Terkadang kita manusia pun tidak luput dari apa dampak dari semakin menipisnya luasan tutupan hutan.

Ungkapan sajak, renungan dan puisi yang tersaji dibuku yang tebalnya 115 halaman tersebut berkisah tentang awal mulanya sebaagung  namun kini dunia telah renta. Seperti pada halaman 11,  dituliskan Dunia Telah Renta.

Semula semula  kujumpa serbaagung

Gunung-gunung menjulang hijau tinggi membusung

Jurang-jurang panjang dalam menerima suara gaung

Air yang gemericik, satwa  bersenandung.

Menunjukkan besarnya kuasa Sang Pencipta

Namun, tiba-tiba berubah seketika

Akibat tidak ada lagi cinta  tersimpan dalam dada

Kini pohon-pohon raksasa tak lagi dijumpa

Berjuta-juta tanaman kecil merana tertimpa

Oleh ibu bapanya.

Kicauan satwa tak lagi terdengar

Telah sirna entah kemana

Seolah-olah bisu tanpa kata

Habitatnya terobrak-abrik

Ketenangan tercabik-cabik

Semuanya tak ada lagi yang menarik

Terlihat semua sudah sikap menampik

Kini masih adakah?

Yang berjiwa mulia?

Untuk mempertahankan yang tersisa

Agar tak lagi terjadi seperti yang ada.

Kini kucoba untuk melakukannya sampai aku dijemput oleh-Nya.

Ungkapan ketulusan dari hati yang terdalam  Yohanes Terang secara nyata bercerita tentang fakta yang terjadi sesuai realita yang terjadi (menimpa) dunia.

Agar tidak lupa, seperti pada halaman 16, pembaca diingatkan kembali dengan renungan;

 Awal mula bumi diciptakan sempurna  tak ada yang palsu

Pencipta menciptakan atau menyertakan berjuta rupa, bentuk, arti dan warna

Satu diantranya adalah manusia sebagai pewaris, pelindung dan penajaga agar tidak habis bagi anak cucu.

 Dengan berjalannya waktu dan bergantinya hari, tak terasa telah terjadi degradasi dengan berkurangnya nilai, bentuk dan rasa

 Kemanusiaan, bukit, lautan, flora, fauna telah telah ternoda  oleh kekuasaan, kepentingan.

Uang yang membuat manusia lupa. Kita dengar dalam cerita, kita pantau lewat media, kita lihat dengan mata tentang semua peristiwa yang mendera.

 Hai manusia ingatlah rentetan peristiwa yang memilukan yang menyayat banyak hati, tanda-tanda akan terjadi isak tangis, gertak gigi, pabila kita tak sanggup menyelamatkan bumi tempat kita berada.

Ajakan kepada para pemimpinpun disampaikan untuk peduli pada bumi ibu pertiwi sebagai tempat dan keberlanjutan nafas hidup hingga nanti. Seperti yang dituliskan pada halaman 110.

Jabatanmu seorang  petinggi,

Menjunjung tinggi sumpah janji seorang abdi.

Berbuat selau mendengarkan suara hati 

Terobosan  yang tepat mencari solusi

Mengurangi degradasi

Mengangkat derajat negeri ini

Agar sejajar dengan bangsa lain di atas bumi.

Di halaman 108, pembaca diajak untuk bersukaria, bila alam terjaga lestari selamanya maka  hutan kembali menghijau, satwa kembali berkicau, pikiran pun tak lagi galau. Kita semua suka,  kita semua bahagia bila semuanya bisa lestari untuk selamanya.

Buku ini sangat direkomendasikan bagi semua kalangan karena sangat syarat makna dan pesan moral tentang ajaran hidup/kehidupan berupa bumi tempat berpijak. Menjaga yang Tersisa (hutan, satwa dan segala isi) bumi menjadi tanggungjawab kita semua secara bersama pula pula. Bumi yang tersisa ini sebagai tempat hidup sudah sejati untuk dijaga, dipelihara dan dilestarikan hingga nanti. Mari merawat bumi hingga nanti (selamanya) sebelum terlambat, demi kehidupan yang lebih baik.

 Judul Buku: Menjaga yang Tersisa;  Sajak dan Renungan dari Laman Satong

Penulis: Yohanes Terang

Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta

Tebal: 115 Halaman

ISBN: 978-602-03-1499-0

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here