Artikel Politik: Mimpi Anak-anak

0
179 views
Indah Bermain Saat Masih Kecil. (Romo Suhud SX)

MENIKMATI permainan. Itulah salah satu faktor penentu kemenangan Bianca Andreescu (19) atas Serena Williams (38), dalam dua set langsung: 6-3 dan 7-5, pada final Grand Slam America Terbuka, di Arthur Ashe, Flushing Meadows, New York, Sabtu lalu.

Permainan, memang, harus dinikmati. Begitu menurut Johan Huizinga (1872-1945). Sejarawan dan teoritikus budaya asal Belanda ini dalam Homo Ludens; a Study of Play Element in culture (1938), menyebut manusia sebagai mahkluk bermain, mahkluk yang suka bermain atau menciptakan permainan.

Bermainlah untuk bahagia, kata Driyarkara (1913-1967), seorang imam dan filsuf. Saat Bianca, pada set kedua, memimpin 5-1, dan penonton sepenuhnya mendukung Serena, dan mampu menipiskan selisih angka menjadi 6-5, Bianca tetap fokus pada permainan. Ia menang!

Dengan fokus pada permainan, Bianca bisa mewujudkan mimpinya. “Apa yang saya mempikan menjadi kenyataan,” kata Bianca.

Tetapi, mimpi tidak akan pernah menyadi kenyataan, bila tidak ada tindakan untuk mewujudkannya. Dan, cara paling pasti agar mimpi menjadi kenyataan adalah mewujudkannya dengan usaha sepenuhnya, dengan totalitas penuh.

Hal itu persis seperti yang dikatakan Abdul Kalam, Presiden ke-11 India (2002-2007), “Mimpi bukanlah apa yang kamu lihat saat tidur. Tetapi, mimpi adalah sesuatu yang tidak membuatmu tidur.”

Mimpi membuat orang tidak bisa tidur, karena selalu memikirkan dan berusaha untuk mewujudkannya.

Kalam, menambahkan, “Mimpi, Mimpi, Mimpi. Mimpi berubah menjadi pikiran. Dan, pikiran menghasilkan tindakan.” Tanpa ada tindakan, adalah mustahil mimpi akan terwujud.

Dengan kata lain, mimpi akan menjadi kenyataan bila diupayakan untuk terwujud. Ketika diupayakan untuk terwujud, maka di sana ada harapan. Harapan bagi terwujudnya mimpi. Harapan adalah mimpi dari seorang yang terjaga.

Bianca tidak pernah mempermainkan permainan itu. Ia selalu sungguh-sungguh bermain, termasuk sungguh-sungguh mempersiapkan diri.

Bianca seperti mengamini apa yang dikatakan oleh Prof. Johan Huizinga bahwa karakteristik bermain sebagai dorongan naluri dan aktivitas bebas.

Ciri lain yang amat mendasar yakni kegiatan itu dilaksanakan secara suka rela dan tanpa paksaan.

Ia sadar bahwa hanya ada satu hal yang membuat mimpinya tidak mungkin terwujud, tidak mungkin diraih, bila dalam dirinya dirasuki rasa takut akan gagal.

Kegagalan dan keberhasilan, menang dan kalah adalah bagian yang tidak bisa dipisahkan dari sebuah permainan, olahraga.

Karena itu, dalam hati Bianca tidak mengenal rasa takut menghadapi siapa pun lawan, termasuk menghadapi ratu tenis, Serena Williams pada babak final.

Rasa takut memang harus disingkirkan, termasuk rasa takut kalah. Tetapi, kegagalan, kekalahan bukan akhir segala-galanya.

Yang penting bukan berapa kali kalah dalam permainan, tetapi berapa kali bangkit dari kekalahan.

Sebab, mereka yang gagal dalam mewujudkan mimpi, bisa jadi bukan gagal karena kurangnya kemampuan, tetapi karena kurangnya komitmen dan totalitas dalam perjuangan, serta karena faktor luar yang tak mungkin dihadapi.

Bianca, mengatakan, “Saya sudah lama memimpikan saat ini seperti ini.” Yang diimpikan sejak kecil adalah menjuarai Grand Slam.

Jalan hidup Bianca untuk mewujudkan mimpinya tidak seperti anak-anak di Kudus, yang terpaksa sempat harus melipat dan menyimpan mimpinya—untuk menjadi pemain bulutangkis besar dan profesional–jauh di dasar hatinya dengan penuh kekecewaan, karena tak punya daya.

Sebagai homo ludens, anak-anak itu tidak bisa menikmati permainan. Ketika berbagai kepentingan mengintervensi dunia anak, dunia permainan, maka mereka pun tidak akan mampu berkembang secara normal dan wajar. Mimpi mereka pun hancur berantakan.

Sebab, naluri bermain yang dilekati rasa cinta dan senang, meredup. Mereka dipermainkan oleh berbagai kepentingan dan kebijakan.

Mimpi mereka pun tidak akan menjadi kenyataan.

Ketika mereka bangun tidur, mimpi itu pun hilang, tidak seperti yang dikatakan Seneca (4-65 M) filsuf Romawi, “Dunia tertidur dan orang-orang sedang bermimpi. Tetapi esok ketika subuh tiba, kita akan bisa membuat mimpi kita menjadi kenyataan.”

Mimpi seorang anak, memang, beda dengan mimpi orang dewasa. Mimpi orang dewasa bisa dipaksakan kepada anak-anak.

PS:

  • Artikel ini sudah tayang di Kompas.id hari Selasa lalu.
  • https://triaskun.id/2019/09/12/mimpi-anak-anak/‎

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here