Maria Simma: Malaikat tak sehebat Manusia

4
10,181 views

“Malaikat iri dengan kuasa yang dimiliki oleh manusia,” demikian dikatakan Maria Simma saat berbicara tentang bagaimana manusia dapat terhindar dari api pencucian. Maria Simma, seorang mistikus Gereja Katolik (1915 – 2004), yang mampu melihat dan berkomunikasi dengan arwah-arwah di Api Penyucian,  mengatakan,”Allah memberi cukup banyak kesulitan-kesulitan dalam hidup kita, tantangan-tantangan, penderitaan, penyakit, beban-beban. Jika kita menerima semuanya itu, mungkin cukup untuk membawa kita langsung ke surga. Semuanya itu menjadi pemurnian bagi jiwa kita.”

 

Namun demikian Maria Simma juga melihat bahwa manusia tidak sabar menerima kesulitan dan penderitaan hidup. Itulah sebabnya sangat sulit bagi manusia untuk menghindari api pencucian. Lebih lanjut beliau menyampaikan alasannya,” Mengapa hal ini (manusia terhindar dari api pencucian) tidak terjadi? Karena kita memberontak, kita tidak menerima dengan kasih dan syukur atas segala karunia cobaan-cobaan dalam hidup kita ini. Kita berdosa karena melawan dan tidak menurut.”

Malaikat kurang hebat

Lebih lanjut Maria mengajak kepada semua orang untuk mengembangkan kasih selama masih hidup di dunia ini,”Jadi mari kita minta kepada Tuhan bagi rahmat untuk mengambil setiap kesempatan sehingga pada saat kita meninggal, Tuhan melihat kita bercahaya gemilang oleh kemurnian dan keindahan. Ini tentu bukan jalan yang mudah, namun marilah kita menggunakan waktu kita sebaik-baiknya di dunia untuk bertumbuh dalam kasih. Setiap menit, kita masih dapat tumbuh dalam kasih, tetapi arwah-arwah di Api Penyucian tidak dapat lagi bertumbuh.” Terhadap kemampuan manusia untuk bertumbuh dalam kasih ini, Maria Simma berkomentar,”Bahkan, para malaikat pun menginginkan kuasa (untuk bertumbuh dalam kasih) yang dimiliki manusia sewaktu masih berada di dunia.”

 

Maria Simma menekankan betapa kasih dan pengorbanan menjadi kata kunci untuk keselamatan kekal kita, “Setiap tindakan kasih yang kecil sekalipun yang kita persembahkan kepada Tuhan, setiap pengorbanan kecil maupun puasa, setiap penyangkalan kecil maupun perjuangan untuk melawan kecenderungan hawa nafsu kita, setiap pengampunan bagi musuh-musuh kita, merupakan harta sejati yang kekal.”

4 COMMENTS

  1. Aku sudah membaca buku tentang Maria Simma yang ditulis oleh Nicky Eltz dan aku sangat kagum akan keteguhan maria simma. Dia dapat membantu dan menolong jiwa-jiwa malang untuk dapat menuju surga.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here