Panen Panggilan untuk Kongregasi Suster SFIC, Uskup KAP Pimpin Misa Penerimaan 5 Postulan dan 3 Novis

0
520 views
Keluarga baru SFIC: Para pembina postulan dan novis SFIC Sr. Yulita Imelda (baris kedua kiri) dan Suster Immaculata (paling kanan) menerima delapan orang anggota baru keluarga besar SFIC sebagai postulan dan novis. (Ninin)

KONGREGASI Suster Fransiskus dari Perkandungan Tak Bernoda Bunda Suci Allah (SFIC) Provinsi Indonesia, tahun-tahun ini  serasa ‘panen’ panggilan hidup bakti.

Kabar bungah Kongregasi yang baru saja merayakan HUT 174 tahun ini terjadi pada hari Selasa, 10 Juli 2018.

Kebahagian tampak jelas menghiasi wajah sumringah para suster, tatkala menyaksikan seremonial penerimaan lima aspiran yang menjadi postulan dan tiga postulan diterima sebagai novis.

Momen mengharukan ini terjadi dalam Perayaan Ekaristi bersama Uskup Agung Pontianak, Mgr. Agustinus Agus Pr di Kapel Susteran SFIC St. Willibrordus Jl. AR Hakim, Kota Pontianak.

Mgr. Agustinus Agus memberkati ADHF dan Konstitusi serta Statuta General SFIC, selubung dan 5 Salib Tau yang akan diterima novis baru.

Berikut nama-nama lima aspiran yang diterima masuk sebagai postulan SFIC:

  • Agnes Indrisari Yuliana asal Paroki Seluampak Palopo, Keuskupan Agung Makassar.
  • Tarlia Marsedes asal Paroki Salib Suci Ngabang, Keuskupan Agung Pontianak.
  • Jubilia Inge Agustin asal Paroki St. Yohanes Pemandi Pahauman, Keuskupan Agung Pontianak.
  • Vebriabi Lidia Kusmayani asal Paroki St. Maria Nyarumkop, Keuskupan Agung Pontianak.
  • Yohana asal Paroki Batu Salu Sanggalla, Keuskupan Agung Makassar.
ADHF dan Konstitusi serta Statuta General SFIC yang akan diterima Novis dan 5 Salib Tau yang akan diterima oleh Postulan.

Sedangkan tiga postulan yang diterima menjadi novis adalah:

  • Maria Paulina Guyum asal Paroki Salib Suci Noyan, Keuskupan Sanggau.
  • Kristine Natalia asal Paroki St. Maria Nyarumkop, Keuskupan Agung Pontianak.
  • Theodora Yenita Yeni asal Paroki St. Agustinus dan Mattias Darit, Keuskupan Agung Pontianak.

Dalam homilinya Mgr. Agus memberikan dukungan dan apresiasi kepada delapan gadis millenial yang mana di zaman digital serba canggih ini masih mampu dan mau memberi ruang khusus untuk mendengar dan menjawab panggilan Tuhan.

Lima aspiran yang baru saja diterima sebagai Postulan SFIC bersama Mgr. Agustinus Agus dan Sr. Irene SFIC.

“Aroma kejayaan panggilan hidup membiara saat ini jika dibandingkan dengan 20  yang silam, sangat berbeda jauh. Namun kita patut bersyukur, sebab di tengah krisis jumlah panggilan saat ini masih ada orang yang terpesona akan hidup membiara,” ungkapnya.

Uskup yang terkenal suka menyanyi dan piawai berpantun ini juga mengatakan  bahwa jangan takut  memilih hidup membiara, karena bentuk pilihan hidup yang khusus ini mau mengatakan kepada dunia bahwa ada kehidupan yang kekal.

Para novis menerima ADHF SFIC.

“Kepada ke-8 postulan dan novis saya mau mengatakan pesan jangan takut hidup membiara meskipun meninggalkan keluarga tetapi tetap ada perhatian penuh dengan keluarga,” ungkapnya.

Di sini Uskup Agus membagikan pengalamannya ketika ayahnya sakit keras, dialah orang pertama yang   paling sering menjenguk karena ia adalah seorang imam.

Ucapan selamat dan terima kasih juga disampaikan oleh Sr. Irene, selaku Suster Provinsial SFIC.

Pemakaian selubung pada novis SFIC.
Pemasangan Salib Tau pada para postulan.
Senyum bahagia novis baru setelah penjubahan dan pemasangan selubung oleh Suster Profes Kekal.

Suster Irene  mengucapkan terima kasih kepada orangtua dan sanak keluarga yang telah mendukung dan mengizinkan putri-putrinya untuk melayani Tuhan melalui panggilan hidup  khusus dalam persekutuan Kongregasi SFIC.

Kredit foto: Ninin Niryawan.

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here