Pelita Hati: 10.08.2018 – Buah Kekal dari Pengorbanan

0
550 views

Bacaan Yohanes 12:24-26

Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya jikalau biji gandum tidak jatuh ke dalam tanah dan mati, ia tetap satu biji saja; tetapi jika ia mati, ia akan menghasilkan banyak buah. Barangsiapa mencintai nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya, tetapi barangsiapa tidak mencintai nyawanya di dunia ini, ia akan memeliharanya untuk hidup yang kekal. Barangsiapa melayani Aku, ia harus mengikut Aku dan di mana Aku berada, di situ pun pelayan-Ku akan berada. Barangsiapa melayani Aku, ia akan dihormati Bapa.

Sahabat terkasih,

PELITA sabda hari ini mengajarkan tentang makna sebuah pengorbanan. Intinya, pengorbanan adalah wujud nyata dari ungkapan cinta tulus kepada orang yang dikasihinya dan Tuhan yang disembahnya. Yesus menggambarkan seperti biji gandum yang harus jatuh ke tanah dan mati agar dapat bertumbuh tunas yang baru dan akan menghasilkan buah yang banyak. Inilah prasyarat utamanya, rela mati agar dapat mengasilkan pertumbuhan yang lebih berlimpah bukan untuk diri sendiri tetapi untuk orang lain. Itu sebabnya penderitaan, sengsara, salib dan wafat Tuhan merupakan bentuk pengorbanan diri paripurna yang menghasilkan keselamatan dan  hidup baru bagi manusia.

Sahabat pelita hati,

Apa pesan keutamaan dari pelita sabda ini? Semangat berkorban adalah ciri hidup Yesus dan hendaknya menjadi ciri para pengikut-Nya, kita semua. Bila dalam kehidupan ini kita masih merasa enggan untuk membantu sesama  dengan alasan takut kehilangan sesuatu atau kita berpaling dari Tuhan karena takut kehilangan jabatan sejatinya kita sedang mengingkari inti dasar pengorbanan. Semoga kita selalu setia dan berkomitmen untuk memperjungkan semangat pengorbanan demi keselamatan dan kebahagiaan kekal.

Jauhkan sikap rmusuhan,
jaga silaturahmi dan pertemanan.
Mampukan kami ya Tuhan,
mengggelorakan panji pengorbanan.

dari Papua dengan cinta,
Berkah Dalem, Rm.Istoto

Kredit foto: Ilustrasi (Ist)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here