SMA Katolik Surya Atambua, Prestasi Besar di Tapal Batas Indonesia di Timor (1)

0
3,467 views
SMA Katolik Surya (Suria) Atambua di Kabupaten Belu, Timor, NTT

LIMA tahun terakhir ini, banyak sekolah di Jabodetabek mulai mengakrabi metode pengajaran berbasis IT. Karena itu, banyak sekolah mulai mengadopsi  sistem metodologi pengajaran berbasis aplikasi komputer. Untuk keperluan ini,  sekolah lalu menyediakan perangkat keras maupun lunaknya untuk keperluan metodologi pengajaran baru ini.  Maka lalu dipasanglah infocus, baik murid maupun guru datang ke sekolah membawa laptop untuk proses ajar baru di  kelas.

Tuntutan zaman

Ini merupakan ‘revolusi’ metodologi pengajaran modern karena tuntutan zaman. Guru tidak perlu lagi nyerocos selama 45 menit memberi materi ajar dengan sistem klasikal-konvensional: presentasi secara oral. Murid juga tidak perlu menunggu waktu bosan, ketika guru tanpa henti ‘berorasi’ memberi materi ajar dan ketika murid kadang tidak mengerti materi ajar.

Kini, baik guru maupun murid butuh ‘ruang bersama’ untuk saling berinteraksi membahas materi ajar. Berkat metodologi pengayaan materi ajar yang diolah bersama itu, maka di kelas terjadilah tidak hanya transfer pengetahuan dari guru kepada murid. Lebih dari itu, tercipta pula ‘kesepahaman bersama’ atas materi ajar sehingga baik guru maupun murid lalu bersama-sama terpacu meningkatkan gairah rasa ingin tahunya terhadap materi ajar.

Pada titik persinggungan inilah, baik murid maupun guru lalu sadar bahwa proses transfer pengetahuan itu selalu berkembang. Ada penemuan-penemuan baru yang membutuhkan pemahaman baru dan kesepahaman pengetahuan bersama atas hal-hal baru tersebut. Nah, di sinilah pentingnya ketersediaan program-program aplikasi pengajaran berbasis teknologi IT agar proses belajar-mengajar yang diampu murid bersama mentornya (baca: guru) bisa berlangsung lancar, efektif, dan efisien.

sma surya 5
Lorong-lorong panjang, atap tinggi, halaman luas di dalam kompleks sekolah sebagai ruang terbuka dengan fasilitas dua lapangan voli, dua lapangan basket, satu lapangan sepak bola menjadi pendukung proses ajar di SMA Katolik Surya (Suria) di Keuskupan Atambua, Kabupaten Belu, Timor, NTT. (Dok, Kelompok Bakti Kasih Kemanusiaan/KBKK)

Daya pikat dan jual

Karena itu, banyak sekolah lalu berlomba-lomba membangun fasilitas metode ajar berbasis teknologi IT sebagai ‘selling point” guna bisa menarik minat para orangtua mengirimkan anak-anaknya bersekolah di lembaga pendidikan ini. Sekarang ini, nyaris tidak ada orangtua di Jakarta yang tidak merasa tergelitik bertanya kepada pihak sekolah: apakah sudah ada sistem metode ajar berbasis IT belum? Jika belum, bisa jadi orangtua akan berpikir ulang mau menyekolahkan anaknya di sekolah. Singkat kata, perangkat IT lengkap sebagai pendukung metode pengajaran modern kini sudah harus tersedia di sekolah-sekolah.

Kalau hal itu terjadi di Ibukota Jakarta, maka keniscayaan seperti itu sudah tidak mengherankan.Tapi kalau  perangkat IT modern dengan penerapan sistem metodologi pengajaran berbasis aplikasi program komputer itu terjadi di garis tapal batas Indonesia – Timor Leste di Timor Barat, sudah barang tentu hal ini merupakan capaian prestasi luar biasa.

Inilah yang saya temukan di SMA Surya Atambua di wilayah teritorial Kabupaten Belu, Timor Barat, NTT – sekitar 10 km dari pos tapal batas di Motaainatau satu  jam penerbangan dari Ibukota NTT Kupang.

sma surya halaman 3
Ruang terbuka hijau nan luas ada di halaman dalam kompleks SMA Katolik Surya (Suria) di Keuskupan Atambua, Kabupaten Belu, Timor, NTT. (Dok. KBKK)

Sejak tahun 1958

SMA Surya Atambua mencatat sejarah berdirinya pada tahun 1958, ketika para imam misionaris SVD –terutama Pastor Pieter Verharen SVD– merintis sekolah swasta katolik ini di Timor Barat. Beberapa tahun kemudian, terjadilah alih generasi kepemimpinan dari tangan misionaris SVD ke tangan para awam katolik. Baru pada tahun 2000-an, pihak Keuskupan  Atambua mengambil oper tongkat kepemimpinan awam katolik kepada para imam diosesan keuskupan.

Untuk itu, dua imam diosesan Keuskupan Atambua lalu ditugaskan mengurus layanan pastoral pendidikan ini: Romo Benjamin “Min” Seran Pr dan Romo Yosep Ukat Pr. Maka, Romo Min lalu angkat koper meninggalkan Seminari Lalian di pinggrian kota Atambua menuju SMA Surya Atambua; pun pula Romo Yosep Ukat harus meninggalkan paroki binaannya menuju ladang pastoral yang baru di bidang pendidikan anak-anak muda di SMA Surya Atambua.

Tahun-tahun 1999 hingga 2001 menjadi masa-masa suram bagi sekolah katolik milik Keuskupan Atambua ini. Kompleks sekolahan yang maha luas ini menjadi semacam permukiman baru bagi para pengungsi politik yang melarikan diri dari Timtim pasca Insiden Dili. Lingkungan sekolah menjadi tidak terawat dan terkesan kumuh.

sma surya halaman 2
Belajar di tengah rerimbunan pepohonan memberi warna tersendiri di SMA Katolik Surya (Suria) di Keuskupan Atambua. (Dok. KBKK)

Merasa karena tidak punya tenaga spesialis pendidikan, pihak Keuskupan Atambua mengundang para suster untuk bersedia mengelola aset pendidikan ini. Namun, di tengah jalan program ini berhenti berjalan sehingga pihak Keuskupan memutuskan mengirim para imam diosesannya untuk mengelola lembaga pendidikan ini. Latar belakang inilah yang akhirnya membawa dua pastor diosesan Keuskupan Atambua yakni RD Benjamin “Min” Seran dan RD Yosep Ukat berkarya di SMA Surya Atambua sejak tahun 2001 hingga sekarang.

sma surya 6
Di dalam ada ruang terbuka hijau nan luas, namun di luar sekolah juga tersedia halaman sangat luas seperti dua lapangan voli, dua lapangan basket, satu lapangan bola. SMA Katolik Surya (Suria) milik Keuskupan Atambua di Kabupaten Belu, Timor, NTT, kini tengah mengerjakan projek pembangunan asrama untuk para murid perempuan dan laki-laki. (Dok. KBKK)

Merintis pelan dan sukses di kemudian hari

Ketika ditugaskan Bapak Uskup untuk berkarya di SMA Surya Atambua ini, Romo Min hanya bisa mengernyitkan dahi. Ia merasa sudah sangat nyaman berkarya sebagai KepSek di Seminari Lalian mendidik para calon imam. Romo Yosep Ukat Pr juga sudah merasa nyaman berkarya di paroki. Namun tugas baru menanti mereka hingga akhirnya berdua dikaryakan di medan pastoral pendidikan anak-anak muda.

Secara perlahan, kerja keras menata situasi mereka lakukan.  Kesan kumuh dibersihkan. Taman luas di kompleks sekolahan dibersihkan; pula pula ‘hutan’ pepohonan yang tak terawat berikut timbunan sampah di taman ekolah juga dibereskan. Hasil kerja keras di awal-awal tahun berkarya di SMA Surya Atambua ini akhirnya berbuah manis beberapa tahun kemudian. (Berlanjut)

Kredit foto: KBKK (Kelompok Bakti Kasih Kemanusiaan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here