Bulan Adopsi: Temui Ibu Kandung yang Pilih Kehidupan Usai Tuhan Menyelamatkannya

0
167 views
Ilustrasi - Kasih orangtua kepada anak. (Ist)

ADOPSI bukan berarti menyerah. Butuh keberanian dan cinta.

Itulah yang Kelly Clemente katakan, melalui perjalanan adopsinya. Kelly menggambarkan dirinya sebagai gadis khas Amerika.

Awalnya, saat kuliah, dia bekerja untuk nilai A, bergabung dengan mahasiswi, dan berkencan dengan pria impiannya. Semuanya tampak sempurna sampai, pada usia 18, Kelly mengetahui bahwa dia hamil.

“Menjadi orangtua, seorang ibu, saya belum siap untuk itu,” kata Kelly kepada EWTN Pro-Life Weekly dalam sebuah wawancara 2018 yang disorot oleh CNA untuk Bulan Adopsi Nasional.

“Saya tidak memiliki pekerjaan tetap. Saya tahu bahwa orangtua saya tidak akan membantu saya membesarkan anak itu.”

Namun, pada malam dia mengetahui bahwa dia hamil, dia memilih kehidupan dan adopsi untuk anaknya yang belum lahir. Sementara keputusan akhir untuk memilih adopsi mudah bagi Kelly, perjalanan menuju itu sama sekali tidak mudah.

Pada kehamilan delapan bulan, Kelly menemukan bahwa pacar “impiannya”, dan ayah dari anaknya, tidak setia.

“Saya benar-benar hancur. Saya merasa seperti sampah,” katanya.

Pada saat itu, hidupnya sepertinya tidak lagi layak untuk dijalani. “Saya berjalan ke jalan dan saya berada di tengah jalan. Saya berbaring di jalan… saya hanya berbaring di sana dan saya seperti, ‘Yah, Anda tahu, saya akan baik-baik saja jika sebuah mobil menabrak saya’,” kenangnya.

Saat itulah, Kelly mendengar suara kecil berbicara padanya. Dia sekarang percaya itu adalah perjumpaan dengan Tuhan yang tidak hanya menyelamatkan hidupnya, tetapi juga kehidupan bayinya yang belum lahir.

Ia menggambarkan suara itu sebagai “suara baru dari dalam diri saya, tetapi bukan dari saya.”

“Bangun. Aku belum selesai denganmu,” kata suara itu padanya.

Terkejut, dia berkata dalam hati, “Oke, saya akan bangun karena bayi ini tidak melakukan kesalahan apa pun. Bayi ini tidak pantas ditabrak. Bayi ini bukan sampah. aku sampah.”

Tetapi Kelly berkata, suara itu berbicara padanya sekali lagi, “Tidak, aku bilang aku belum selesai denganmu.”

Kelly melahirkan bayi laki-laki yang sehat, menamainya Alex, dan menempatkannya dalam keluarga yang ditemuinya melalui agen adopsi Kristen.

Ibu angkat Shawn Hansen menggambarkan Kelly sebagai “bagian dari keluarga kami dan bagian dari kehidupan Alex.”

Ia menambahkan, “Tidak pernah ada hari di mana Alex tidak tahu tentang Kelly.” Alex juga merupakan pendukung adopsi. “Tidak apa-apa untuk menempatkan anak Anda untuk diadopsi,” kata Alex yang berusia sembilan tahun, yang sekarang berusia 12 tahun.

“Akan ada orangtua lain yang akan datang dan merawat mereka untuk Anda dan Anda tidak perlu takut untuk anakmu.”

Adapun Kelly, dia telah memeluknya — mungkin ajaib — peran sebagai ibu kandung. “Saya suka bahwa saya seorang ibu yang melahirkan,” kata Kelly.

“Ini adalah bagian yang indah dari hidup saya.”

PS: Ditulis oleh Francesca Pollio di Catholic National Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here