Doa Paus bagi Mereka yang Menderita Depresi

0
187 views
Ilustrasi - Depresi berat karena terlalu bernafsu memberi ambisi. (Ist)

PAUS Fransiskus merilis ujud doanya untuk bulan November, dan mengajak semua orang untuk berdoa dan berada di dekat mereka yang menderita kelelahan, burn-out, dan depresi.

”Pekerjaan yang berlebihan dan stres terkait pekerjaan menyebabkan banyak orang mengalami kelelahan yang luar biasa — kelelahan mental, emosional, afektif, dan fisik.”

Paus Fransiskus membuka video yang menyertai ujud doanya untuk bulan November dengan kata-kata yang mungkin dapat dikenali oleh kebanyakan orang.

Niatnya dirilis dalam video Paus bulan ini yang disiapkan oleh Jaringan Doa Seluruh Dunia Paus.

Hal itu datang ketika orang-orang yang tinggal di belahan bumi utara memasuki musim gugur dan musim dingin, di mana cuaca yang lebih dingin sering disertai dengan hari hujan dan lebih banyak waktu dihabiskan di dalam ruangan.

Mendengarkan dalam diam
Paus memperhatikan situasi musiman itu dalam ujud doanya yang tepat waktu.
“Kesedihan, apatis, dan kelelahan spiritual akhirnya mendominasi kehidupan masyarakat yang terbebani oleh ritme kehidupan saat ini,” ujarnya.

Karena itu, Paus Fransiskus mendorong semua orang untuk menjangkau orang-orang di sekitar mereka yang tertekan, putus asa, atau tanpa harapan. Dan dia menyarankan agar tidak menghibur orang lain dengan terlalu banyak kata.

“Sering kali,” katanya, “kita seharusnya hanya mendengarkan dalam diam, karena kita tidak bisa pergi dan memberi tahu seseorang, ‘Tidak, hidup tidak seperti itu. Dengarkan saya, saya akan memberi Anda solusinya’.”

“Tidak ada solusi,” kata Paus.

Tawaran penghiburan dari Yesus

Namun, lanjutnya, selain “konseling psikologis yang sangat diperlukan”, kata-kata Yesus dapat membantu kita dan orang lain menemukan penghiburan: “Datanglah kepada-Ku, semua yang letih lesuh dan berbeban berat, dan Aku akan memberi kelegaan kepadamu.”

Dengan mengingat nasihat itu, Paus Fransiskus mengakhiri pesan video ujud doanya dengan undangan baru untuk membantu orang-orang di sekitar kita.

“Mari kita berdoa agar orang-orang yang menderita depresi atau kelelahan mendapatkan dukungan dan cahaya yang membukakan hidup bagi mereka,” doanya.

Memilih hidup di tengah depresi
Video Paus edisi November dibuat bersama dengan Association of Catholic Mental Health Ministers. Ini menawarkan dukungan spiritual bagi orang-orang yang menderita berbagai bentuk penyakit mental.

Menurut siaran pers yang menyertai video tersebut, sekitar 1 dari 10 orang di seluruh dunia hidup dengan gangguan kesehatan mental, berjumlah 792 juta orang atau 11 persen dari penduduk dunia.

Depresi dan kecemasan menyumbang sekitar 3 dan 4 persen, masing-masing, dari penyakit tersebut.

Mereka kadang-kadang dapat menyebabkan bunuh diri ketika tidak diobati atau parah dan berulang. Sekitar 700.000 orang melakukan bunuh diri setiap tahun, menjadikannya penyebab utama kematian keempat pada orang berusia 15 hingga 29 tahun.

Kesulitan terkait Covid
Seperti yang telah dicatat dengan baik, pandemi Covid-19, dan pembatasan terkait dalam kehidupan sehari-hari, telah menyebabkan ketahanan mental dan emosional banyak orang diuji.

Karena itu, seruan Paus Fransiskus bagi kita untuk berdoa dan membantu mereka yang menderita depresi merupakan undangan yang penting dan tepat waktu.

PS: Devin Watkins (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here