Gereja Australia Prihatin, Tingkat Bunuh Diri Anak-anak Aborigin

0
91 views
Penduduk asli Australia - Kaum Aborgin (Dowling Natives of Tasmania via Wikipedia)

LEMBAGA amal Catholic Social Services Australia (CSSA) telah merilis temuan dalam laporan terbaru yang merinci kematian bunuh diri pada anak-anak Aborigin dan Torres Strait Islander sebagai aib nasional.

Sebuah laporan yang baru dirilis di Australia menunjukkan bahwa bunuh diri adalah penyebab utama kematian anak-anak Aborigin dan Torres Strait Islander berusia 5 hingga 17 tahun selama tahun 2016 hingga 2020.

Laporan yang diterbitkan oleh Biro Statistik Australia (ABS) juga menemukan hampir sepertiga kematian anak-anak pribumi adalah karena bunuh diri. Data mencatat bahwa pada tahun 2020 saja, total 223 anak Aborigin di bawah umur telah bunuh diri, dengan rekor jumlah 70 di Queensland.

Tingkat lebih tinggi
Selain itu, bunuh diri masih mewakili proporsi kematian yang jauh lebih tinggi pada kelompok usia muda pribumi Australia dibandingkan dengan non-pribumi Australia.

Data menunjukkan tingkat kematian bunuh diri per 100.000 orang di antara Penduduk Asli Australia adalah 16,7 dan 45,7 pada mereka yang berusia 0–24 dan 25–44 tahun.

Angka ini adalah 3,2 dan 2,8 kali lebih tinggi daripada orang non-pribumi Australia dalam kelompok usia masing-masing.

Aib Nasional

Catholic Social Service Australia (CSSA) menggambarkan temuan itu sebagai aib nasional.

“Masyarakat adat memberi tahu kami apa masalahnya dan kami perlu mendengarkan,” kata Francis Sullivan, Ketua CSSA.

“Sementara penyebab bunuh diri Pribumi memiliki beberapa kesamaan dengan populasi lainnya termasuk penyakit mental yang tidak diobati, trauma dari pelecehan masa kanak-kanak dan penyalahgunaan zat, orang pribumi juga menderita kehancuran yang disebabkan oleh hilangnya tanah dan budaya, trauma trans-generasi, rasisme, dan pengasingan sosial.”

Trauma antargenerasi disebabkan oleh First Nations

Menurut Sullivan, temuan tersebut hanya mengkonfirmasi bahwa kebijakan pribumi Australia telah gagal menemukan solusi untuk trauma yang disebabkan oleh penduduk First Nations selama lebih dari 230 tahun penjajahan.

Ia mencatat bahwa satu pendekatan yang tampaknya berhasil untuk CSSA adalah memastikan sebagian besar penduduk asli dipekerjakan dan dilatih untuk bekerja di masyarakat adat.

Ia mengutip contoh CatholicCare di Keuskupan Wilcannia-Forbes di mana 35% dari tenaga kerja layanan sosial adalah pribumi, dan mereka terwakili di semua tingkat manajemen.

“Komitmen tulus untuk memfasilitasi solusi Pribumi untuk masalah Pribumi ini sangat berharga dan perlu direplikasi di seluruh bidang,” katanya.

Komitmen Gereja untuk rekonsiliasi

Gereja Australia telah lama berkomitmen secara aktif untuk menyembuhkan luka sejarah komunitas First Nations.

Solidaritas dan rekonsiliasi dengan masyarakat Aborigin adalah salah satu topik utama dalam agenda Dewan Pleno Kelima Australia yang dimulai awal Oktober.

Para uskup juga baru-baru ini mengesahkan “Pernyataan Uluru dari Hati”, sebuah dokumen penting yang menyerukan pembentukan ‘Suara Bangsa Pertama’ dalam Konstitusi Australia.

Pada 24 September, presiden Konferensi Uskup Australia, Uskup Agung Mark Coleridge, mengenang marginalisasi, diskriminasi, dan kesulitan yang harus dialami orang Aborigin selama dua abad terakhir, dengan mengatakan bahwa “hanya hati yang keras” yang dapat memungkinkan mereka “menjadi alien, orang buangan, dan pengungsi di tanah mereka sendiri.”

PS: Artikel ini ditulis oleh Lisa Zengarini dari Vatican News.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here