In Memoriam Romo Markus Marlon MSC: “Ikhlas, Motivasi”, Tulisan Terakhir 8 Mei 2020 (2)

0
397 views
RIP Romo Vincentius Markus Marlon MSC.

BERIKUT ini tulisan almarhum Romo Vincentius Markus Marlon MSC (1966-2020) yang dikirim melalui email pada hari Rabu tanggal 7 Mei 2020 lalu.

Dalam kurun waktu beberapa bulan terakhir ini, Tarekat MSC sudah “kehilangan” enam orang imam dan satu bruder yang meninggal dunia.

  • Romo Vincentius Markus Marlon MSC.
  • Romo Endro Wignyoseputra MSC.
  • Romo Ignatius Hadisiswoyo MSC.
  • Romo Ignatius Susilo Suwarna MSC.
  • Romo Fransiskus Rares MSC
  • Bruder Maxi Simon Dumanauw MSC.

Kiriman tulisan ini kami dapatkan dari jaringan kerja Sesawi.Net sebagaimana kami rilis berikut ini:

Ikhlas -Motivasi

Saya pernah membaca sebuah kata-kata mutiara pada sebuah tempat ibadah, “Some people think that makes us hold on to that strong. Fact, sometimes it let must let loose that makes us stronger” – Sejumlah orang mengira bahwa berpeganglah yang membuat kita kuat. Padahal kadang-kadang justru membiarkannya lepaslah yang membuat kita kuat (Sylvia Robinson, penyanyi berkebangsaan Amerika: 193–2011).

Berpegang tangan dan saling tergantung memang baik. Tetapi jika selalu saling tergantung akan membuat orang tidak menjadi dewasa.

Orang takut kehilangan.

Dalam hidup ini, mungkin kita pernah memiliki pengalaman kehilangan. Dan memang, pengalaman kehilangan itu menyakitkan.

Coba kita bayangkan, bagaimana jika seseorang yang sudah bertahun-tahun “membesarkan” perusahaan, tetapi bersamaan dengan bergulirnya waktu, perusahaan tersebut pailit dikarenakan ulah “anak buah” yang tidak bertanggung jawab. Di sinilah, ia merasa amat kehilangan.

Rasa kecewa dan sakit hati, datang silih berganti. Namun pada akhirnya orang tersebut berpasrah dan ingat akan kata-kata Paulo Chelho (Lahir di Rio de Janeiro, 24-8-1947) yang menulis, “No one losses anyone, because no one owns anymore. That is the true experience of freedom: having the most impotant thing in the world without owning it” – Tak ada yang kehilangan siapa pun, karena tak ada yang memiliki siapa pun. Itulah pengalaman kebebasan yang sejati: sepenting apa pun, memunyai tidak harus memiliki.

Mahatma Gandhi (1869–1948) punya pengalaman menarik. Ketika naik kereta api, sandal yang satunya terjatuh dan terlempar di sela-sela rel.

Gandhi kemudian melepaskan sandal satunya dan dilemparkan keluar.

Ketika orang menyaksikan peristiwa itu, Gandhi berkata, “Dengan membuang yang satunya maka sandal itu akan bermanfaat bagi orang lain yang menemukan sandalku.”

Kata-kata itu memang terbukti benar adanya. Beberapa orang berkata bahwa jika diri mereka murah hati dan mudah memberi, maka dirinya akan banyak rezeki, “Hidup bagi diri sendiri dan kita akan hidup dalam kesia-siaan. Hiduplah bagi dan bersama orang orang lain, maka hidup kita akan semakin bermakna.”

“Berbagi” memang tidak mudah. Namun dengan latihan hari demi hari, maka kita akan menjadi pribadi yang suka berbagi bahkan berbagi yang mungkin berat.

MAW Brouwer OFM dalam bukunya yang berjudul Antara Senyum dan Menangis menulis, “Lepaskanlah, lepaskanlah kata Johann Wolfgang von Goethe (1749–1832). Orangtua pada suatu ketika harus melepaskan anaknya. Ibu harus melepaskan cucunya, gadis harus melepaskan kecantikannya…”

Rabu, 7 Mei 2014 – Markus Marlon

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here