Kunjungan Paus ke Irak: Persiapan Intensif Sebelum Paus Bertemu Ayatollah Irak

0
268 views
Paus Fransiskus dan Ayatollah al-Sistani. (Ist)

DI kota tersuci Irak, seorang paus akan bertemu dengan ayatollah yang dihormati dan membuat sejarah dengan pesan hidup berdampingan di tempat yang dilanda perpecahan yang pahit.

Yang satu adalah gembala kepala Gereja Katolik di seluruh dunia. yang lainnya adalah tokoh terkemuka dalam Islam Syiah yang pendapatnya sangat berpengaruh di Irak dan sekitarnya.

Pertemuan mereka akan bergema di seluruh Irak, bahkan melintasi perbatasan ke negara tetangga, terutama Iran beraliran Islam Syiah.

Paus Fransiskus dan Grand Ayatollah Ali al-Sistani akan bertemu pada Sabtu (6/3) paling lama 40 menit, sebagian waktu sendirian -kecuali idisertai penerjemah- di rumah sederhana ulama Syiah di Kota Najaf.

Setiap deta=il diteliti sebelumnya dalam persiapan di belakang layar yang melelahkan yang menyentuh segala sesuatu mulai dari sepatu hingga pengaturan tempat duduk.

Nada geopolitik membebani pertemuan itu, bersama dengan ancaman kembar dari pandemi virus dan ketegangan yang sedang berlangsung dengan kelompok-kelompok nakal yang didukung Iran yang menembakkan roket.

Untuk minoritas Kristen Irak yang semakin berkurang, unjuk rasa solidaritas dari al-Sistani dapat membantu mengamankan tempat mereka di Irak setelah bertahun-tahun mengungsi – dan mereka berharap- bisa meredakan intimidasi dari milisi Syiah terhadap komunitas mereka.

Pejabat Irak di pemerintahan juga melihat kekuatan simbolis pertemuan itu seperti halnya Teheran.

Al-Sistani yang berusia 90 tahun telah menjadi penyeimbang yang konsisten terhadap pengaruh Iran.

Dengan pertemuan itu, Paus Fransiskus secara implisit mengakui dia sebagai lawan bicara utama Islam Syiah atas “saingannya”, Pemimpin Tertinggi Iran Ali Khamenei.

Berita tentang pertemuan tersebut meningkatkan persaingan lama antara kelompok Syiah di Najaf (Irak) dan Qom (kota suci di Iran) yang berdiri di pusat dunia Syiah.

“Ini akan menjadi kunjungan pribadi tanpa preseden dalam sejarah, dan itu tidak akan menyamai kunjungan sebelumnya,” kata seorang pejabat agama di Najaf, terlibat dalam perencanaan tersebut.

Bagi Vatikan, kunjungan ini merupakan pertemuan yang sedang direncanakan selama beberapa dekade, pertemuan yang tidak dapat dilakukan oleh para pendahulu Paus Fransiskus.

“Najaf tidak membuatnya mudah,” kata seorang pejabat agama Kristen yang dekat dengan perencanaan dari pihak Vatikan, berbicara dengan syarat anonim karena menariknya kunjungan tersebut.

Pada Desember tahun 2020 lalu, Louis Sako, Patriark Gereja Katolik Khaldea Irak mengatakan kepada The Associated Press bahwa Gereja berusaha menjadwalkan pertemuan antara Paus Fransiskus dan Ayatollah al Sistani.

Itu masuk dalam draf pertama program, “tapi saat delegasi (Vatikan) berkunjung ke Najaf, ada masalah,” ujarnya tanpa merinci.

Gereja bersikeras

“Kami tahu pentingnya dan dampak Najaf dalam situasi Irak,” kata Sako.

Apa nilai pesan Paus tentang hidup berdampingan di Irak, mereka memutuskan, jika dia tidak mencari dukungan dari tokoh agama yang paling kuat dan dihormati?

Patriark Sako akhirnya menglonfirmasi pertemuan tersebut di bulan Januari, beberapa pekan setelah rencana perjalanan Paus disusun.

Jarang sekali ayatollah Al-Sistani membebani masalah pemerintahan. Ketika dia melakukannya, itu telah mengubah arah sejarah modern Irak.

Sebuah dekrit darinya memberi banyak alasan bagi Irak untuk berpartisipasi dalam pemilihan Januari 2005, yang pertama setelah invasi pimpinan AS tahun 2003.

Fatwa tahun 2014 yang menyerukan para pria bertubuh sehat untuk melawan kelompok ISIS secara besar-besaran meningkatkan jumlah milisi Syiah.

Pada 2019, ketika demonstrasi anti-pemerintah melanda negara itu, kotbahnya mengarah pada pengunduran diri Perdana Menteri saat itu Adil Abdul-Mahdi.

Al-Sistani juga terkenal tertutup dan tidak meninggalkan rumahnya di Najaf selama bertahun-tahun. Ia tidak tampil di depan umum dan kotbahnya disampaikan oleh perwakilan.

Ia jarang menerima pejabat asing.

Harapan Vatikan adalah bahwa Paus Fransiskus akan menandatangani dokumen dengan al-Sistani yang menjanjikan persaudaraan manusia. seperti yang dia lakukan dengan imam besar al-Azhar yang berpengaruh dalam Islam Sunni, Ahmed el-Tayeb, yang berbasis di Mesir.

Tanda tangan itu adalah di antaranya banyak elemen yang dinegosiasikan kedua belah pihak secara ekstensif. Pada akhirnya, para pejabat agama Syiah di Najaf mengatakan kepada AP bahwa penandatanganan tidak ada dalam agenda. Sebagai gantinya, al-Sistani akan mengeluarkan pernyataan lisan.

Setiap menit pertemuan hari Sabtu kemungkinan besar akan diungkap dengan cermat seperti drama panggung bernaskah.

Konvoi paus berusia 84 tahun itu akan berhenti di sepanjang Jalan Rasool yang dipenuhi deretan tiang di Najaf, yang berpuncak di Kuil Imam Ali, salah satu situs paling dihormati di dunia untuk Syiah.

Di samping ada gang yang terlalu sempit untuk mobil. Di sini, Fransiskus akan berjalan sejauh 30 meter ke rumah sederhana al-Sistani, yang telah disewa oleh ulama selama beberapa dekade. Menunggu untuk menyambutnya di pintu masuk adalah putra al-Sistani yang berpengaruh: Mohammed Ridha.

Di dalam, dan beberapa langkah ke kanan, Paus akan berhadapan langsung dengan ayatollah.

Masing-masing akan menunjukkan sikap saling menghormati yang sederhana.
Fransiskus akan melepas sepatunya sebelum memasuki kamar al-Sistani.

Al-Sistani, yang biasanya tetap duduk untuk pengunjung, akan berdiri untuk menyambut Fransiskus di pintu dan mengantarnya ke sofa biru berbentuk L, mengundangnya untuk duduk.

“Ini belum pernah dilakukan oleh Yang Mulia dengan tamu mana pun sebelumnya,” kata seorang pejabat agama Najaf.

Dia akan tetap berdiri meskipun kesehatannya rapuh, kata para pejabat agama. Sejak patah pahanya tahun lalu, ulama itu telah mengurung diri di dalam ruangan.

Paus Fransiskus menderita linu panggul.

“Yang Mulia akan memberikan Yang Mulia pesan perdamaian dan cinta untuk semua umat manusia,” kata pejabat itu.

Pertukaran cindera mata

Tidak jelas apa yang akan diberikan Najaf, tetapi Paus Fransiskus hampir pasti akan memberikan kepada al-Sistani salinan terikat dari tulisan-tulisannya yang paling penting, termasuk ensiklik terbarunya Fratelli Tutti tentang perlunya persaudaraan yang lebih besar di antara semua orang untuk mewujudkan dunia yang lebih damai, berkelanjutan secara ekologis, dan adil.

Hingga saat ini, rencana kepausan untuk mengunjungi Irak berakhir dengan kegagalan. Mendiang Paus Yohanes Paulus II tidak dapat pergi pada tahun 2000, ketika negosiasi gagal dengan pemerintah pemimpin Irak saat itu Presiden Saddam Hussein.

Satu kemunduran demi kemunduran hampir membatalkan yang satu ini juga.

Irak jatuh ke gelombang kedua virus korona bulan lalu yang dipicu oleh virus baru yang lebih menular yang pertama kali muncul di Inggris. Pada saat yang sama, serentetan serangan roket kembali menargetkan kehadiran Amerika di negara itu.

AS menyalahkan milisi yang berpihak pada Iran.

Kelompok yang sama, diperkuat setelah fatwa al-Sistani, dituduh meneror orang Kristen dan mencegah mereka pulang.

Pemerintah Irak dan pejabat agama khawatir milisi ini dapat melakukan serangan roket di Baghdad atau di tempat lain untuk menunjukkan ketidaksenangan mereka atas pertemuan al-Sistani dengan Paus Fransiskus.

Sebagai paus, Fransiskus duduk di puncak hierarki resmi yang mengatur Gereja Katolik. Posisi Al-Sistani lebih informal berdasarkan tradisi dan reputasi. Ia dianggap sebagai salah satu ulama Syiah paling bergengsi di dunia, cahaya terkemuka di Najaf, membuatnya dihormati di seluruh dunia.

Kelompk Khamenei dan Qom Iran bersaing untuk mendapatkan prestise itu.

Aliran pemikiran Al-Sistani menentang pemerintahan langsung oleh para ulama, sistem yang berlaku di Iran, di mana Khamenei memiliki keputusan akhir dalam segala hal.

“Kunjungan itu berpotensi membuat kesal beberapa orang dan mereka mungkin mencoba untuk menunda atau membatalkan kunjungan, saya pegang kekhawatiran ini,” kata seorang pejabat kedua di Najaf.

“Siapa yang bisa marah? Qom’s Hawza,” katanya, menggunakan istilah Arab yang merujuk pada kelompok Najaf.

Ebrahim Raisi, ketua pengadilan Iran, yang dianggap sebagai calon presiden potensial atau bahkan penerus Khamenei, tidak berhasil dalam upayanya untuk bertemu dengan al-Sistani dalam perjalanannya baru-baru ini.

“Ini meningkatkan ketegangan dengan Iran, karena Yang Mulia tidak melihat Raisi tetapi akan melihat Yang Mulia Paus,” kata pejabat itu.

Terlepas dari politik dan persaingan, hampir semua orang di seluruh tatanan multi-pengakuan Irak akan mendapatkan sesuatu dari pertemuan singkat tersebut.

“Saya melihat kunjungan paus ke Najaf sebagai puncak dari gerakan global dalam tradisi Islam-Kristen untuk mempromosikan keamanan dan perdamaian di negara kita,” kata Menteri Kebudayaan Irak Hassan Nadhem kepada pers baru-baru ini.

“Karena kami masih diwarnai dengan kecenderungan kekerasan dan intoleransi.”

PS: Qassim Abdul-Zahra dan Samya Kullab serta penulis Associated Press Nicole Winfield di Roma berkontribusi untuk laporan ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here