Lectio Divina 13.01.2021 – Yesus Menang Atas Kutuk

0
194 views
Yesus menyembuhkan mertua Simon by Pax Christi.

Rabu. Pekan Biasa I (H)

  • Ibr. 2:14-18
  • Mzm. 105:1-2.3-4.6-7.8-9
  • Mrk. 1:29-39

Lectio

29 Sekeluarnya dari rumah ibadat itu Yesus dengan Yakobus dan Yohanes pergi ke rumah Simon dan Andreas. 30 Ibu mertua Simon terbaring karena sakit demam. Mereka segera memberitahukan keadaannya kepada Yesus. 31 Ia pergi ke tempat perempuan itu, dan sambil memegang tangannya Ia membangunkan dia, lalu lenyaplah demamnya. Kemudian perempuan itu melayani mereka.

32 Menjelang malam, sesudah matahari terbenam, dibawalah kepada Yesus semua orang yang menderita sakit dan yang kerasukan setan. 33 Maka berkerumunlah seluruh penduduk kota itu di depan pintu. 34 Ia menyembuhkan banyak orang yang menderita bermacam-macam penyakit dan mengusir banyak setan; Ia tidak memperbolehkan setan-setan itu berbicara, sebab mereka mengenal Dia.

35 Pagi-pagi benar, waktu hari masih gelap, Ia bangun dan pergi ke luar. Ia pergi ke tempat yang sunyi dan berdoa di sana. 36 Tetapi Simon dan kawan-kawannya menyusul Dia; 37 waktu menemukan Dia mereka berkata: “Semua orang mencari Engkau.”

38 Jawab-Nya: “Marilah kita pergi ke tempat lain, ke kota-kota yang berdekatan, supaya di sana juga Aku memberitakan Injil, karena untuk itu Aku telah datang.” 39 Lalu pergilah Ia ke seluruh Galilea dan memberitakan Injil dalam rumah-rumah ibadat mereka dan mengusir setan-setan.

Meditatio-Exegese

Ibu mertua Simon terbaring karena sakit demam

Simon dan Adreas, yang berasal dari Betsaida (Yoh. 1:44), telah pindah ke Kepernaum setelah perkawinan Simon. Simon, yang juga disebut Petrus, tinggal bersama istri dan ibu mertuanya; sedangkan Andreas mungkin menyewa rumah.  Mendengar kabar kalau mertua Simon terbaring sakit demam, Yesus segera menjumpainya.

Santo Lukas, bahkan, menggambarkan mertua Simon menderita demam keras. Santo Markus menggunakan kata πυρεσσουσα, puressousa, yang berasal dari kata πυρα, pura, bermakna: api.

Kata ini juga berpadanan makna dengan kata ‘mati’. Maka demam bermakna keadaan dalam tubuh yang panas atau membara seperti terbakar oleh api.

Pandangan orang pada jaman itu, sakit demam adalah penghukuman atau kutukan yang ditimpakan Allah karena umat tidak setia pada perjanjian dengan-Nya (bdk. Ul. 28:22). Perjanjian Lama mengajarkan bahwa orang yang menderita sakit harus menangisi dosa dan memohon kesembuhan kepada Allah. Ia adalah sumber pengampunan dan penyembuan (Kel. 15:26; 23:25). 

Santo Markus menggambarkan penyembuhan ibu mertua Simon di hari Sabat dengan sangat ringkas. Yesus masuk ke tempat perempuan itu berbaring, memegang tangan dan membangunkannya.

Maka lenyaplah demam itu. 

Santo Markus menggukan kata ηγειρεν, egeiren, dari ηγειρo, egeiro,  membangunkan. Kata ini muncul dalam kisah kebangkitan Yesus. Sepertinya, kisah ini sebagai pra-kisah tentang kebangkitan-Nya kelak. Di samping itu, kisah ini juga mengungkapkan iman Gereja Perdana bahwa Yesus telah mematahkan segala macam kutuk.

Dan setelah sembuh kembali seperti sedia kala, si ibu melayani para tetamu di rumah. Tradisi Yahudi saat itu menekankan bahwa kaum perempuan tidak diperkenankan melayani meja pada saat kaum lelaki sedang makan.

Tradisi ini patah oleh persaudaraan yang dijalin di antara anggota jemaat Gereja Perdana, yang tidak membeda-bedakan.

Santo Paulus menulis, “Dalam hal ini tidak ada orang Yahudi atau orang Yunani, tidak ada hamba atau orang merdeka, tidak ada laki-laki atau perempuan, karena kamu semua adalah satu di dalam Kristus Yesus” (Gal. 3:28).

Ia tidak memperbolehkan setan-setan itu berbicara

Di samping ibu mertua Simon, Yesus menyembuhkan banyak orang lain yang datang ke rumah itu. Ia juga mengusir setan dari mereka yang kerasukan. Setan-setan itu dibungkam-Nya, karena selalu mengganggu karya-Nya. Ia tidak menghendaki mereka menyingkapkan siapa diri Yesus, sebab mereka mengenal-Nya sebagai Mesias (Mrk. 1:24).

Ia waspada  bahwa setan selalu akan menyeret-Nya dengan segala cara untuk tunduk padanya. Sebaliknya, Yesus menghendaki supaya manusia memandang bahwa Allah telah hadir dan tinggal di tengah umat-Nya.

Berdoa dan memberitakan Injil

Yesus selalu menyediakan waktu untuk tinggal sendirian dengan Bapa dalam doa. Biasanya, Ia bangun pagi-pagi benar dan pergi ke tempat yang sunyi untuk berdoa. Doa selalu menjadi upaya untuk selalu sadar akan tugas dan perutusan dari Bapa.

Maka, doa menjadi sarana untuk menentukan, menegaskan arah dan tujuan tugas perutusan, agar sesuai dengan kehendak Dia, yang mengutus-Nya.

Dan Kabar Gembira, Injil, harus diwartakan dalam suasana doa di mana-mana. Tanpa doa, pewartaan Injil Kerajaan Allah adalah hampa. Santo Markus mengisahkan (Mrk. 1:35), “Pagi-pagi benar, waktu hari masih gelap, Ia bangun dan pergi ke luar. Ia pergi ke tempat yang sunyi dan berdoa di sana”,  Et diluculo valde mane surgens egressus est et abiit in desertum locum ibique orabat.

Katekese

Kebiasaan Berdoa. Origenes dari Alexandria, 185-254 :

“Yesus berdoa dan tidak pernah sia-sia doa-Nya, karena Ia menerima apa yang dimohon-Nya dalam doa.  Maka, tak mungkin Yesus melakukan kehendak Bapa-Nya tanpa doa. Jika demikian, siapa di antara kita mengabaikan doa?

Santo Markus menulis, ”Pagi-pagi benar, waktu hari masih gelap, Ia bangun dan pergi ke luar. Ia pergi ke tempat yang sunyi dan berdoa di sana” (Mrk. 1:35).

Dan Santo Lukas menulis juga, ”Pada suatu kali Yesus sedang berdoa di salah satu tempat. Ketika Ia berhenti berdoa, berkatalah seorang dari murid-murid-Nya kepada-Nya, “Tuhan, ajarlah kami berdoa” (Luk. 11:1); dan di tempat lain, ”Pergilah Yesus ke bukit untuk berdoa dan semalam-malaman Ia berdoa kepada Allah” (Luk. 6:12).

Yohanes juga menulis tentang doa Yesus, “Lalu Ia menengadah ke langit dan berkata, “Bapa, telah tiba saatnya; permuliakanlah Anak-Mu, supaya Anak-Mu mempermuliakan Engkau” (Yoh. 17:1).

Penginjil yang sama menulis bahwa Tuhan sadar dan tahu bahwa, Bapa, “Engkau selalu mendengarkan Aku” (Yoh. 11:42). Semua ini menunjukkan bahwa orang yang selalu berdoa selalu didengarkan Allah” (dikutip dari On Prayer 13.1)

Oratio-Missio

  • Tuhan, Engkau memiliki seluruh kuasa untuk menyembuhkan dan membebaskan aku dari bahaya. Bantulah aku untuk melayani-Mu dengan penuh suka cita dan melayani sesama dengan murah hati. Amin.   
  • Apa yang perlu kulakukan untuk selalu berdoa?

Et diluculo valde mane surgens egressus est et abiit in desertum locum ibique orabat – Marcum 1:35

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here