Lectio Divina 13.07.2020 – Bukan Pedang, Tetapi Damai

0
220 views
Ilustrasi - Bukan Pedang tapi Damai by Pop Catholic

Senin (H).

  • Yes. 1:11-17
  • Mzm. 50:8-9,16bc-17,21,23
  • Mat. 10:34-11:1

Lectio

34  “Jangan kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk membawa damai di atas bumi; Aku datang bukan untuk membawa damai, melainkan pedang. 35  Sebab Aku datang untuk memisahkan orang dari ayahnya, anak perempuan dari ibunya, menantu perempuan dari ibu mertuanya, 36  dan musuh orang ialah orang-orang seisi rumahnya.

37  Barangsiapa mengasihi bapa atau ibunya lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku; dan barang-siapa mengasihi anaknya laki-laki atau perempuan lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku. 38  Barang-siapa tidak memikul salibnya dan mengikut Aku, ia tidak layak bagi-Ku. 39  Barangsiapa mempertahankan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya, dan barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya. 40  Barangsiapa menyambut kamu, ia menyambut Aku, dan barangsiapa menyambut Aku, ia menyambut Dia yang mengutus Aku.

41  Barangsiapa menyambut seorang nabi sebagai nabi, ia akan menerima upah nabi, dan barangsiapa menyambut seorang benar sebagai orang benar, ia akan menerima upah orang benar. 42  Dan barangsiapa memberi air sejuk secangkir sajapun kepada salah seorang yang kecil ini, karena ia murid-Ku, Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya ia tidak akan kehilangan upahnya dari padanya.” 1   Setelah Yesus selesai berpesan kepada kedua belas murid-Nya, pergilah Ia dari sana untuk mengajar dan memberitakan Injil di dalam kota-kota mereka.

Meditatio-Exegese

Aku datang bukan untuk membawa damai, melainkan pedang

Selalu Yesus berbicara tentang damai (Mat. 5:9; Mrk. 9:50; Luk. 1:79; 10:5; 19:38; 24:36; Yoh. 14: 27; 16:33; 20:21.26). Bagaimana sekarang memahami sabda-Nya yang  seolah bertentangan, saat Ia bersabda, “Jangan kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk membawa damai di atas bumi; Aku datang bukan untuk membawa damai, melainkan pedang.”

Jelas, Yesus tidak pernah menghendaki pedang, seperti yang digunakan untuk menetak telinga Malkhus (Yoh 18:10-11). Ia juga tidak pernah menghendaki perpecahan. Ia menghendaki semua bersatu dalam kebenaran (bdk. Yoh 17: 17-23).

Aku datang untuk memisahkan orang. Pada saat Injil Matius ditulis, pewartaan kebenaran bahwa Yesus adalah Sang Mesias menyebabkan perpecahan di kalangan orang Yahudi. Dalam keluarga atau komunitas, perpecahan terjadi; yang satu percaya, sedangkan yang lain menolak.

Warta Suka Cita benar-benar menjadi sumber perpecahan; Yesus menjadi ‘tanda yang menimbulkan perbantahan’ (Luk 2:34), atau, Ia datang membawa pedang.

Maka, dapat dimengerti bila dalam keluarga dan komunitas iman terjadi perbantahan, “orang dari ayahnya, anak perempuan dari ibunya, menantu perempuan dari ibu mertuanya, dan musuh orang ialah orang-orang seisi rumahnya.” (Mat 10: 35-36).

Situasi serupa masih juga dialami hingga saat ini. Orang bisa menerima Warta Suka Cita dengan suka cita; yang lain menolak Warta Suka Cita, bahkan membencinya.

Ia tidak layak bagiKu. SantoLukas mengungkapkan tuntutan yang jauh lebih keras dan radikal, “Jikalau seorang datang kepada-Ku dan ia tidak membenci bapanya, ibunya, isterinya, anak-anaknya, saudara-saudaranya laki-laki atau perempuan, bahkan nyawanya sendiri, ia tidak dapat menjadi murid-Ku.” (Luk. 14:26).

Sepertinya, tuntutan ini bertentangan dengan perintah keempat: mengasihi dan menghormati bapa-ibu (Mrk. 7:10-12; Mat. 19:19).

Yesus mau menekankan bahwa Kabar Suka Cita, Injil, menjadi tolok ukur tertinggi dalam hidup. Terlebih, dalam keadaan kesulitan sosio-ekonomi, politik, keamanan – persekusi, pengkhianatan, bahkan pembunuhan, seperti yang terjadi saat itu, penerapan perintah keempat dapat berkembang menjadi sangat individualistik. Orang hanya memperhatikan keselamatan diri sendiri dan keluarga intinya saja.

Dampak buruk mentalitas ini: hancurnya solidaritas di antara anggota komunitas iman dan pewartaan Kabar Suka Cita menjadi tidak mungkin.

Maka, Ia membongkar pemahaman sempit tentang kasih dan penghormatan pada keluarga inti. Perintah keempat diinterpretasikan sesuai dengan kehendak Allah, yakni hidup dalam persaudaraan kasih.

Lalu, siapa yang menjadi ibu Yesus dan saudara-saudariNya?  Saat orang banyak duduk mengelilingi Yesus, mereka berkata, “Lihat, ibu dan saudara-saudara-Mu ada di luar, dan berusaha menemui Engkau.”

Jawab Yesus kepada mereka, “Siapa ibu-Ku dan siapa saudara-saudara-Ku?”

Ia melihat kepada orang-orang yang duduk di sekeliling-Nya itu dan berkata “Ini ibu-Ku dan saudara-saudara-Ku! Barangsiapa melakukan kehendak Allah, dialah saudara-Ku laki-laki, dialah saudara-Ku perempuan, dialah ibu-Ku” (bdk. Mrk 3: 32-35).

Ia memperluas makna keluarga. Makna ini terus dipertahankan hingga sekarang. Namun, keluarga inti tetap memiliki peran sebagai tempat bersemainya benih iman di antara suami-istri dan, bila dianugerahi, anak-anak. Keluarga menjadi Gereja kecil, familia est Ecclesiola.    

Tuntutan lain yang tak kalah berat adalah tiap murid harus memanggul salib dan mengikuti jejak langkah kakiNya. Ia bersabda, “Barangsiapa tidak memikul salibnya dan mengikut Aku, ia tidak layak bagi-Ku” (Mat. 10:38).

Santo Paulus pun justru bermegah karena salib (Gal 6:14), “Tetapi aku sekali-kali tidak mau bermegah, selain dalam salib Tuhan kita Yesus Kristus, sebab olehnya dunia telah disalibkan bagiku dan aku bagi dunia.”, mihi autem absit gloriari nisi in cruce Domini nostri Iesu Christi per quem mihi mundus crucifixus est et ego mundo.

Namun, Yesus ternyata juga membesarkan hari para muridNya, “Barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya.” (Mat 10:39). Setiap murid yang menjadikan Yesus sebagai Jalan, Kebenaran dan Hidup (Yoh 14:6), ia rela mengorbankan nyawa untuk Sahabatnya (bdk. Yoh 15:13). Dengan cara ini ia memelihara nyawanya untuk hidup kekal (Yoh 15:25).

Barangsiapa menyambut kamu, ia menyambut Aku

Para murid mengidentifikasi diri dengan Yesus. Mereka sering disebut sebagai Yesus yang lain, alter Iesus. Maka, siapa pun menyambut murid Yesus, mereka menyambut Yesus sendiri; maka, dalam penyambutan itu terjadi juga penyambutan pada Allah, yang mengutus Yesus.

Para murid Yesus yang diutus untuk menyampaikan Kabar Baik layak disambut sebagai nabi, utusan Alah. Mereka juga seharusnya dikenali karena peri hidup suci, karena melaksakan  hukum Allah. Murid Yesus yang hidup sebagai orang benar pasti disambut sebagai orang benar, karena ia menempatkan diri sebagai yang terkecil dalam Kerajaan Surga (Luk 9:48).

Barangsiapa memberi air sejuk secangkir saja pun. Kerajaan Allah tidak dibangun dari bahan yang besar dan hebat. KerajaanNya dibangun dari tindakan sederhana dan nampak kecil, bahkan dari tindakan sederhana – memberi secangkir air sejuk.

Dalam film klasik, Ben Hur, dikisahkan Yesus memberi seteguk air untuk Ben Hur saat ia kehausan karena diseret untuk dijadikan budak di kapal perang Romawi. Kelak, Ben Hur membalas saat Yesus memanggul salib ke Kalvari.

Sabda-Nya, “Dan barangsiapa memberi air sejuk secangkir sajapun kepada salah seorang yang kecil ini, karena ia murid-Ku, Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya ia tidak akan kehilangan upahnya dari padanya” (Mat. 10:42).  

Ungkapan ‘salah seorang yang kecil’ bermakna sama dengan Yesus sendiri (Mat. 25:40), “Sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku.” Quamdiu fecistis uni de his fratribus meis minimis, mihi fecistis.

Maka, sabda-Nya meneguhkan. Yesus mengundang siapa saja untuk turut ambil bagian dalam membangun Kerajaan-Nya melalui sumbang sih, yang seolah kecil, tidak diperhatikan mata manusia. Dengan cara sederhana dan kecil pula, tiap murid diutus mewartakan Kerajaan Allah ke segala penjuru dunia.

Katekese

Bagaimana damai-sejahtera menuntut sebilah pedang. Santo Yohanes John Chrysostomus, 347-407:

“Damai-sejahtera macam apa yang diminta Yesus untuk diwartakan ketika para murid memasuki tiap rumah? Dan damai-sejahtera macam apa yang dikidungkan para malaikat, “Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi dan damai-sejahtera di bumi”?

Dan jika Yesus datang tidak untuk membawa damai-sejahtera, mengapa seluruh jajaran para nabi mewartakan damai-sejahtera sebagai Kabar Suka Cita?

Karena damai-sejahtera ini mengatasi segala hal: ketika penyakit disembuhkan. Inilah damai-sejahtera: ketika penyakit kanker dihancurkan.

Hanya dengan cara ini dokter menjaga kesehatan seluruh jaringan tubuh. Bagian yang menyebabkan penyakit harus dipotong.

Hanya dengan cara ini komandan militer menjaga damai-sejahtera : dengan memadamkan pemberontakan. Maka, pemberontakan juga mencakup kisah Menara Babel, yakni damai yang mengandung kejahatan diruntuhkan karena berlawanan dengan kebaikan. Damai-sejahtera, dengan demikian, dipenuhi” (dikutip dari The Gospel Of Matthew, Homily 35.1).

Oratio-Missio

  • Tuhan, tiada sebiji mata melihat, selembar daun telinga mendengar, sekeping hati memahami segala hal yang Engkau sediakan bagi mereka yang mengasihiMu. Kobarkanlah hati kami dengan nyala api Roh Kudus, agar kami mampu mengasihiMu di dalam dan atas segala hal. Agar kami menerima anugerah yang telah Engkau janjikan melalui Kristus, Tuhan kami. Amin. (dari A Christian’s Prayer Book, terjemahan bebas).
  • Apa yang telah aku kerjakan untuk ambil bagian dalam membangun Kerajaan-Nya?” 

Et, quicumque potum dederit uni ex minimis istis calicem aquae frigidae tantum in nomine discipuli, amen dico vobis: Non perdet mercedem suam – Matthaeum 10: 42

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here