Lectio Divina 13.09.2021 – Bersabdalah Saja, Maka Saya Sembuh

0
235 views
Ilustrasi: Bersabdalah saja, maka hambaku sembuh by bibleteachingnotes.

Senin. Pekan Biasa XXIV. Peringatan Wajib Santo Yohanes Chrysostomus (P)        

  • 1Tim. 2:1-8
  • Mzm. 28:2.7.8-9
  • Luk. 7:1-10

Lectio Divina

1 Setelah Yesus selesai berbicara di depan orang banyak, masuklah Ia ke Kapernaum. 2  Di situ ada seorang perwira yang mempunyai seorang hamba, yang sangat dihargainya. Hamba itu sedang sakit keras dan hampir mati. 3 Ketika perwira itu mendengar tentang Yesus, ia menyuruh beberapa orang tua-tua Yahudi kepada-Nya untuk meminta, supaya Ia datang dan menyembuhkan hambanya.

4 Mereka datang kepada Yesus dan dengan sangat mereka meminta pertolongan-Nya, katanya: “Ia layak Engkau tolong, 5 sebab ia mengasihi bangsa kita dan dialah yang menanggung pembangunan rumah ibadat kami.”

6 Lalu Yesus pergi bersama-sama dengan mereka. Ketika Ia tidak jauh lagi dari rumah perwira itu, perwira itu menyuruh sahabat-sahabatnya untuk mengatakan kepada-Nya: “Tuan, janganlah bersusah-susah, sebab aku tidak layak menerima Tuan di dalam rumahku; 7 sebab itu aku juga menganggap diriku tidak layak untuk datang kepada-Mu. Tetapi katakan saja sepatah kata, maka hambaku itu akan sembuh.

8 Sebab aku sendiri seorang bawahan, dan di bawahku ada pula prajurit. Jika aku berkata kepada salah seorang prajurit itu: Pergi, maka ia pergi, dan kepada seorang lagi: Datang, maka ia datang, ataupun kepada hambaku: Kerjakanlah ini, maka ia mengerjakannya.”

9 Setelah Yesus mendengar perkataan itu, Ia heran akan dia, dan sambil berpaling kepada orang banyak yang mengikuti Dia, Ia berkata: “Aku berkata kepadamu, iman sebesar ini tidak pernah Aku jumpai, sekalipun di antara orang Israel!” 10 Dan setelah orang-orang yang disuruh itu kembali ke rumah, didapatinyalah hamba itu telah sehat kembali.  

Meditatio-Exegese

Sebab aku sendiri seorang bawahan, dan di bawahku ada pula prajurit

Daya apa yang menggerakkan perwira Romawi itu meminta Yesus datang dan menyembuhkan hambanya? Naluri seorang perwira menuntunnya mengenal kuasa perintah Yesus, seperti ia memerintah bawahannya atau diperintah atasannya (Luk. 7:8).

Dari berita dan informasi yang dia kumpulkan, ia mengetahui dengan pasti siapa Yesus. Dan pada-Nya, ia menyaksikan kuasa dan belas kasih Allah untuk menyembuhkan dan memulihkan hidup.

Santo Lukas menggunakan kata  εκατονταρχου, hekatontarchou, seeorang perwira Romawi yang  membawahi 100 orang prajurit. 

600 perwira membentuk kesatuan legion. Masing-masing perwira mempunyai peran yang berbeda dan dikoordinir oleh  perwira pertama, primus pilus, para perwira ambil bagian dalam dewan perang.

Kebanyakan perwira berasal dari keluarga tentara. Para perwira menjadi tulang punggung sebuah legion dan mereka bertugas menegakkan disiplin prajurit (centurion, Encyclopædia Britannica. Encyclopædia Britannica Ultimate Reference Suite.  Chicago: Encyclopædia Britannica, 2015).  

Polybius, penulis sejarah Romawi, menulis, “Mereka tidak diizinkan membahayakan pasukan walaupun mereka dapat memerintah pasukannya untuk selalu siaga dan siap bertindak. Mereka harus tidak memiliki rasa cemas yang berlebihan untuk maju bertempur, tetapi ketika terdesak, mereka harus siap di tempat dan berani mati di tempat penugasan.”

Iman sebesar ini tidak pernah Aku jumpai, sekalipun di antara orang Israel

Saat tahu bahwa Yesus pulang ke Kapernaum, perwira Romawi itu sangat mencemaskan hambanya yang sakit, bahkan hampir mati. Maka ia mengutus para tetua Yahudi yang memimimpin sinagoga. Ia mengutus utusan dari kalangan Yahudi. Ia tahu bahwa tidaklah pantas atau halal seorang Yahudi datang ke rumah orang asing, kafir.

Dan para tetua Yahudi mau melakukan, karena sang perwira mau memeluk agama Yahudi, proselit; terlebih, ia membantu dalam mendirikan sinagoga di Kapenaum.

Namun, ketika Yesus sampai di ambang rumahnya, ia mengutus sahabatnya. Kalau semula ia mengutus para tetua Yahudi, sekarang ia mengutus sahabatnya sendiri. Pasti si utusan merupakan orang dari kalangan yang paling dipercayainya.

Dan setelah terjadi serangkaian penjelasan tentang kedudukan komando dalam pasukan, ia menungkapkan ketidak pantasannya dalam menerima Yesus.

“Tuan, janganlah bersusah-susah, sebab aku tidak layak menerima Tuan di dalam rumahku; sebab itu aku juga menganggap diriku tidak layak untuk datang kepada-Mu.  Tetapi katakan saja sepatah kata, maka hambaku itu akan sembuh.” (Luk 7:6-7)

Kata-kata perwira itu mengungkapkan bahwa sang perwira menempatkan Yesus sebagai atasannya. Ungkapan itu menyingkapkan perubahan sikap iman. Pesan perwira Romawi itu terus bergema dalam hidup iman melalui ungkapan doa menjelang komuni.

“Ya Tuhan, saya tidak pantas Tuhan datang pada saya. Tetapi bersabdalah saja, maka saya akan sembuh.”, Domine, non sum dignus, ut intes sub tectum meum: sed tantum dic cerbo, et sanabitur anima mea.  

Sang perwira menyubut Yesus dengan kata seru, κυριε, kurie (Yunani),  domine (Latin) atau Tuan. Karena kerendahan hatinya itulah, Yesus memuji (Luk 7:9), “Aku berkata kepadamu, iman sebesar ini tidak pernah Aku jumpai, sekalipun di antara orang Israel.”, Dico vobis, nec in Israel tantam fidem inveni!  

Santo Augustinus dari Hippo, 354-430, menulis tentang perwira yang menganggap diri tidak layak menerima Tuhan dalam rumahnya, “Kerendahan hati merupakan pintu yang dilalui Tuhan untuk meraja di dalam hati orang yang adalah kepunyaan-Nya.”

Sang perwira adalah orang yang sungguh beriman, man of faith, karena Ia percaya pada perintah Yesus. Ia juga pejuang kemanusiaan, ia mengasihi hambanya. Ia tidak memperlakukan hamba Yahudi itu sebagai budak yang bisa diperlakukan seperti hewan. 

Katekese

Kuasa Ilahi dan anugerah kerendahan hati. Santo Ambrosius dari Milan, 339-397:

“Betapa agung tanda kerendahan hati ilahi, sehingga Penguasa Surga tidak merasa keberatan untuk mengunjungi hamba si perwira. Iman dinyatakan dalam perbuatan, tetapi peri kemanusiaan lebih nyata nampak dalam bela rasa.

Pasti Ia tidak melakukan cara ini karena Ia tidak dapat menyembuhkan tanpa kehadiran-Nya, tetapi untuk memberimu teladan yang harus kau lakukan, yakni: kerendahanhati. Ia mengajarkannya tanpa perlu membedakan mana perkara besar atau kecil.

Di tempat lain Ia bersabda pada seorang yang berkuasa, “Pergilah, anakmu hidup.” (Yoh. 4:50), agar kau memahami kuasa Ilahi dan anugerah kerendahan hati.

Dalam perkara ini, Ia menolak untuk pergi menjumpai anak laki-laki penguasa itu, walau seolah-olah mengesankan Ia tidak menghormati  orang kaya.

Dalam hal ini, Ia sendiri pergi tanpa memperhitungkan pangkat rendah pelayan perwira itu. Semua saja di antara kita, budak dan orang merdeka, adalah satu di dalam Kristus (Gal. 3:28, Kol. 3:11).” (dikutip dari Exposition Of The Gospel Of Luke 5.84).

Oratio-Missio

Sebab TUHAN berkenan kepada umat-Nya, Ia memahkotai orang-orang yang rendah hati dengan keselamatan (Mzm 149:4).

  • Apa yang perlu kulakukan untuk makin rendah hati?

Dico vobis, nec in Israel tantam fidem inveni! – Lucam 7:9

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here