Lima Cara Paus Yohanes Paulus II Ubah Gereja Katolik Selamanya

0
269 views
Santo Paus Yohannes Paulus II yang bertahta di Vatikan tahun 1978-2005. (Ist)

ANDA mungkin tahu bahwa Santo Paus Yohanes Paulus II adalah paus terlama kedua dalam sejarah modern. Dengan selama 27 tahun masa kepausan. Beliau adalah paus non-Italia pertama sejak Paus Belanda Adrianus VI pada tahun 1523.

Namun tahukah Anda bahwa dia mengubah Gereja Katolik selamanya selama 27 tahun itu?

Berikut lima alasannya:

Membantu membawa jatuhnya komunisme 1989 di Eropa Timur

Penulis biografi resmi paus, George Weigel, yang selama beberapa dekade mencatat keterlibatan Paus dengan para pemimpin sipil, mencatat bahwa cara Paus Yohanes Paulus II memengaruhi lanskap politik sangat besar.

Pengaruh politiknya terlihat paling baik dalam cara keterlibatannya dengan para pemimpin dunia membantu jatuhnya Uni Soviet.

Hanya beberapa hari sebelum Presiden Ronald Reagan meminta Mikhail Gorbachev untuk “meruntuhkan” Tembok Berlin, dia bertemu dengan paus.

Menurut sejarawan dan penulis Paul Kengor, Reagan bertindak lebih jauh dengan menyebut Paus Yohanes Paulus II sebagai “sahabatnya”, dengan pendapat bahwa tidak ada yang lebih mengenal jiwanya daripada Paus Polandia yang juga mengalami upaya pembunuhan dan memikul beban kepemimpinan dunia.

Dalam 38 kunjungan resmi dan 738 audiensi dan pertemuan yang diadakan dengan kepala negara, Yohanes Paulus II mempengaruhi para pemimpin sipil di seluruh dunia dalam pertempuran epik ini dengan rezim yang pada akhirnya akan bertanggungjawab atas kematian lebih dari 30 juta orang.

“Dia menganggap dirinya sebagai imam universal Gereja Katolik, berurusan dengan aktor politik berdaulat yang tunduk pada hukum moral universal seperti orang lain,” kata Weigel.

“Dia bersedia menjadi pengambil risiko, tetapi dia juga menghargai bahwa kehati-hatian adalah kebajikan politik terbesar. Dan saya pikir dia cukup dihormati oleh para pemimpin politik dunia karena integritasnya yang transparan.

Sikap esensialnya terhadap pria dan wanita ini adalah: Bagaimana saya dapat membantu Anda? Apa yang saya bisa bantu?”

Lebih dari segalanya, Yohanes Paulus II memahami perannya terutama sebagai pemimpin spiritual.

Menurut Weigel, dampak utama paus pada urusan dunia adalah peran sentralnya dalam menciptakan revolusi hati nurani yang dimulai di Polandia dan melanda Eropa Timur.

Revolusi hati nurani ini mengilhami revolusi tanpa kekerasan tahun 1989 dan runtuhnya Komunisme di Eropa Tengah dan Timur, suatu pencapaian politik yang mencengangkan.

Membeatifikasi dan mengkanonisasi lebih banyak santo; membuat kekudusan lebih mudah diakses oleh orang-orang biasa

Salah satu warisan Yohanes Paulus II yang paling abadi adalah sejumlah besar orang kudus yang ia kenal.

Dia merayakan 147 upacara beatifikasi di mana dia memproklamirkan 1.338 berkat, serta merayakan 51 kanonisasi dengan total 482 orang kudus.

Itu lebih dari penghitungan gabungan para pendahulunya selama lima abad sebelumnya.

Bunda Teresa dari Kalkuta mungkin yang paling terkenal sezaman dengan Yohanes Paulus II yang sekarang resmi menjadi santa, tetapi santa pertama di milenium baru dan yang sangat disayangi Yohanes Paulus II adalah St. Faustina Kowalska, sesama penduduk asli Polandia yang menerima pesan Rahmat Ilahi.

“Kanonisasi Suster Faustina memiliki kefasihan khusus: dengan tindakan ini saya bermaksud hari ini untuk menyampaikan pesan ini ke milenium baru,” katanya dalam homili kanonisasinya.

“Saya menyebarkannya kepada semua orang, sehingga mereka akan belajar untuk lebih mengenal wajah Tuhan yang sebenarnya dan wajah saudara-saudara mereka yang sebenarnya.”

Pier Giorgio Frassati, yang dibeatifikasi oleh Paus Yohanes Paulus II pada tahun 1990 dan dijuluki “pria yang berbahagia”, adalah santo populer lainnya yang diangkat oleh Paus Polandia yang senang mengakui kekudusan orang-orang sederhana yang menjalani panggilan menuju kekudusan dengan kesetiaan yang luar biasa.

Pada saat kematiannya, pria Italia berusia 24 tahun itu hanyalah seorang siswa tanpa prestasi luar biasa. Tetapi kasihnya kepada Kristus dalam Ekaristi dan pada orang miskin diangkat oleh Yohanes Paulus II sebagai heroik dan patut ditiru.

Perlu dicatat bahwa Paus Fransiskus kemudian akan melampaui Yohanes Paulus II, ketika ia memproklamirkan 800 santo martir Italia dalam satu hari.

Mengubah jadwal perjalanan kepausan

Yohanes Paulus II mengunjungi sekitar 129 kabupaten selama masa kepausannya — lebih banyak negara daripada yang pernah dikunjungi paus lain hingga saat itu.

Dia juga menciptakan Hari Orang Muda Sedunia pada tahun 1985, dan memimpin 19 di antaranya sebagai paus.

Weigel mengatakan Yohanes Paulus II memahami bahwa paus harus hadir di hadapan umat Gereja, di mana pun mereka berada.

“Dia memilih untuk melakukannya dengan perjalanan ekstensif ini, yang dia tegaskan bukan perjalanan, itu adalah ziarah,” kata Wegel.

“Ini adalah penerus Petrus, yang sedang berziarah ke berbagai belahan dunia, Gereja. Dan itulah mengapa ziarah ini selalu dibangun di sekitar acara liturgi, doa, adorasi Ekaristi Kudus, pertemuan ekumenis dan antaragama — semua ini adalah bagian dari pengalaman ziarah.”

Pada paruh kedua abad ke-20 — masa perubahan dan pergolakan sosial yang sangat besar — perjalanan ekstensif Yohanes Paulus II dan pewartaan Injil ke ujung bumi adalah apa yang dibutuhkan dunia, kata Weigel.

Mengubah ajaran Gereja

Yohanes Paulus II adalah seorang sarjana yang mengumumkan Katekismus Gereja Katolik pada tahun 1992, mereformasi Kitab Hukum Kanonik Timur dan Barat selama masa kepausannya, dan menulis 14 ensiklik, 15 nasihat apostolik, 11 konstitusi apostolik, dan 45 surat apostolik.

Inilah sebabnya mengapa Weigel mengatakan bahwa Gereja benar-benar baru mulai membongkar apa yang disebutnya “magisterium” Yohanes Paulus II, dalam bentuk tulisan dan pengaruh intelektualnya.

Misalnya, Theology of the Body karya John Paul ii tetap sangat berpengaruh di Amerika Serikat dan di seluruh dunia, meski Weigel mengatakan ini belum dibongkar.

Memberi warna pada kehidupan baru bagi Gereja Katolik di Afrika

Semangat evangelis legendaris Yohanes Paulus II berkobar di Afrika. Dia memiliki persahabatan khusus dengan Kardinal Benin Bernadin Gantin, dan mengunjungi Afrika berkali-kali.

Kunjungannya akan menginspirasi satu generasi umat Katolik JPII di Afrika serta bagian lain dunia.

“Yohanes Paulus II terpesona oleh Afrika; dia melihat Kekristenan Afrika sebagai kehidupan, semacam pengalaman Perjanjian Baru tentang kesegaran Injil, dan dia sangat bersemangat untuk mendukungnya, dan mengangkatnya,” kata Kardinal Gantin.

Sangat menarik bahwa selama dua sinode tentang perkawinan dan keluarga pada tahun 2014 dan 2015, beberapa pembelaan terkuat dari pemahaman klasik Gereja tentang perkawinan dan keluarga datang dari para uskup Afrika.

Beberapa di antaranya adalah orang Kristen generasi pertama, generasi kedua, yang dibentuk secara mendalam menurut citra Yohanes Paulus II, yang mereka anggap sebagai uskup teladan,” kata Gantin.

“Saya pikir di mana pun Anda melihat Gereja di dunia, bagian Gereja yang hidup adalah mereka yang telah menerima magisterium Yohanes Paulus II dan Benediktus XVI sebagai interpretasi otentik dari Vatikan II. Dan bagian Gereja yang sekarat adalah bagian-bagian yang mengabaikan Magisterium itu.”

Pengaruh Yohanes Paulus II di Afrika dan di seluruh dunia mengubah dunia.

Itu juga selamanya mengubah Gereja.

Sumber: Catholic National Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here