Paus Ajak Para Imam Mendekat pada Tuhan, Uskup, Kolega Pastor, dan Umat

0
578 views
Ilustrasi: Paus Fransiskus memberkati para peserta Simposium Imamat (Vatican Media)

PAUS Fransiskus berpidato di Simposium Teologi Internasional tentang Imamat.

Dalam pidatonya di pertemuan internasional itu, Bapa Suci mengundang para imam untuk dekat dengan Allah, uskup mereka, sesama kolega imam, dan orang-orang yang mereka dipanggil untuk dilayani.

Paus Fransiskus memanfaatkan lebih dari 50 tahun imamatnya sendiri dalam sebuah pidato yang bertujuan membantu para imam hari ini “mengalami kedamaian dan kesuburan yang ingin diberikan oleh Roh.”

Refleksinya diutarakan dalam pidato pada Simposium Teologi Internasional yang dipromosikan oleh Kongregasi Para Uskup, yang dibuka pada Kamis (17/2) pagi.

Bapa Suci menyampaikan sambutannya. Ditujukan tidak hanya kepada para imam “yang, melalui kehidupan dan kesaksian mereka, menunjukkan kepada saya sejak tahun-tahun awal saya apa artinya mencerminkan wajah Gembala yang Baik.”

Tetapi juga “kepada saudara-saudara imam” yang dia miliki harus menemani “karena mereka telah kehilangan nyala cinta pertama mereka”, para imam yang “pelayanannya menjadi mandul, berulang-ulang, dan tidak berarti.”

Dalam masa “perubahan zaman”, katanya, para imam harus belajar menanggapi tantangan bukan dengan mundur ke masa lalu, mencari “semacam perlindungan dari risiko”; maupun oleh “optimisme berlebihan” yang mengabaikan kesulitan perubahan.”

Alih-alih, dia berkata, “Saya lebih suka jawaban yang lahir dari penerimaan realitas yang penuh kepercayaan, yang berlabuh dalam Tradisi Gereja yang bijaksana dan hidup, yang memungkinkan kita untuk ‘mendalami’ tanpa rasa takut.”

Semua panggilan, termasuk panggilan kepada imamat, membutuhkan penegasan penuh kepercayaan untuk menentukan ke mana Tuhan memimpin kita, kata Paus.

Dihadapkan dengan banyak pertanyaan dan godaan di zaman kita, Paus Fransiskus mengatakan dia ingin fokus pada apa yang “menentukan” bagi kehidupan seorang imam saat ini, “sikap yang menopang kita sebagai imam.”

Dia memusatkan perhatian pada “empat pilar kehidupan imamat kita,” yang dia gambarkan sebagai “empat bentuk kedekatan”: kedekatan dengan Allah, dengan uskup, dengan sesama imam, dan dengan Umat Allah.

Salah satu imam yang mengikuti acara simposium tentang Teologi Imamat. (Vatican Media)

Kedekatan dengan Tuhan

Paus Fransiskus bersikeras bahwa para imam dipanggil “di atas segalanya” untuk kedekatan dengan Tuhan, yang membantu mereka “menarik semua kekuatan yang dibutuhkan untuk pelayanannya.”

Dengan mendekat kepada Yesus, para imam mengalami suka dan duka bersama-Nya, justru karena mereka mengandalkan kekuatan-Nya, dan bukan kekuatan mereka sendiri.

Kedekatan ini harus dipelihara dengan doa, dan dengan perenungan yang hening tentang Tuhan.

Pada saat yang sama, hal itu menuntun para imam untuk mendekat kepada umat mereka; yang pada gilirannya membawa imam lebih dekat kepada Tuhan.

Kedekatan dengan uskup

Mendekati uskup, seseorang, kata Paus Fransiskus, berarti belajar bagaimana mendengarkan, mengenali kehendak Tuhan dalam ketaatan kepada orang lain, dan dalam hubungan dengan orang lain.

Uskup, katanya, merupakan ikatan yang membangun dan memelihara Gereja dalam kesatuan.

Paus mengundang para imam untuk berdoa bagi uskup mereka, meyakinkan mereka, “jika kita dapat mempertahankan ikatan ini, kita akan maju dengan aman di sepanjang jalan kita.”

Kedekatan dengan imam lain
Paus Fransiskus melanjutkan dengan mengatakan, “Tepatnya atas dasar persekutuan itulah ikatan kedekatan ketiga muncul, kedekatan persaudaraan.”

“Persaudaraan” imamat ini melibatkan “dengan sengaja memilih untuk mengejar kekudusan bersama dengan orang lain, dan bukan oleh diri sendiri.”

Demikian pula, hal ini berarti terbuka dan jujur dengan orang lain, tetapi juga rendah hati.

Pada saat yang sama, Paus mengakui kesulitan menjalani persaudaraan dengan orang lain, dan menyerukan “pemberita” persaudaraan yang didasarkan pada cinta timbal balik.

Dalam konteks ini, Paus juga membahas nilai selibat imamat, “sebuah karunia yang dipertahankan Gereja Latin,” tetapi yang harus berakar pada hubungan yang sehat.

Kedekatan dengan umat
Paus kemudian merenungkan hubungan para imam dengan Umat Allah yang kudus, yang ia gambarkan bukan sebagai kewajiban, melainkan anugerah.

“Untuk alasan ini,” katanya, “tempat yang tepat dari setiap imam adalah di tengah-tengah umat, dalam hubungan yang dekat dengan orang lain.”

Namun, dia bersikeras, ini berarti terlibat dalam “kehidupan nyata” mereka, daripada melindungi diri dari kesulitan dan kesengsaraan orang.

Paus Fransiskus meminta para imam untuk meniru ‘gaya’ Yesus Gembala yang Baik: gaya “kedekatan, belas kasih, dan kelembutan.”

Beliau juga mendorong mereka untuk menumbuhkan rasa memiliki, di zaman ketika begitu banyak orang merasa sendirian meski terhubung dengan semua orang.

Paus kembali lagi ke hubungan antara kedekatan dengan umat dan kedekatan dengan Tuhan, “karena doa seorang gembala dipelihara dan menjadi inkarnasi di hati Umat Tuhan.”

Para peserta simposium Teologi Imamat. (Vatican Media)

Bukan beban, tetapi anugerah
Paus Fransiskus mengakhiri pidatonya dengan meminta para uskup dan imam untuk bertanya pada diri mereka sendiri, “Bagaimana saya mempraktikkan bentuk-bentuk kedekatan ini?”

Dia bersikeras bahwa “hati seorang imam tahu tentang kedekatan, karena bentuk kedekatannya yang utama adalah dengan Tuhan.”

Beliau menutup dengan refleksi dengan mengatakan berikut ini.

“Bentuk kedekatan yang Tuhan tuntut bukanlah beban tambahan: itu adalah hadiah yang Dia berikan kepada kita untuk menjaga panggilan kita tetap hidup dan berbuah (…) rambu-rambu yang menunjukkan jalan untuk menghargai dan menyalakan kembali semangat misioner mereka.”

Kedekatan imam, katanya, adalah “kedekatan dalam ‘gaya’ Tuhan sendiri, yang selalu dekat dengan kita, dengan belas kasih dan cinta yang lembut.”

PS: Diambil dari penulis asli bernama Christopher Wells (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here