Paus di Slovakia: Agama Harus Bersatu dalam Kontemplasi dan Tindakan

0
71 views
Paus Fransiskus di Slovakia bertemu dengan Dewan Ekumenis. (Ist)

PADA pemberhentian pertama perjalanan apostoliknya ke Slovakia, Paus Fransiskus mendesak pertemuan ekumenis. Ini untuk melawan godaan perbudakan batin dengan kekuatan ganda kontemplasi dan tindakan.

Paus Fransiskus memulai kunjungannya ke Slovakia pada dari Minggu sore tanggal 12 September 2021. Paus bertemu Dewan Gereja Ekumenis negara itu.

Acara tersebut diadakan di Nunsiatur Apostolik, tempat Paus tinggal selama di Slovakia. Ikut dalam pertemuan itu sejumlah wakil sebelas Gereja anggota Dewan Ekumenis, di mana Konferensi Waligereja Slovakia berstatus sebagai pengamat.

Benih persatuan dan persaudaraan

Dalam pidatonya kepada mereka yang berkumpul, Paus mengungkapkan penghargaannya atas kesempatan untuk menjadi “peziarah di Slovakia”. Ia juga mengatakan senang bahwa pertemuan pertamanya di negara anggota Uni Eropa itu bersifat ekumenis.

“Ini adalah tanda,” tambahnya, “bahwa iman Kristen –dan ingin menjadi– benih persatuan dan ragi persaudaraan di negeri ini.”

Paus Fransiskus mengenang bertahun-tahun penganiayaan ateis di bawah Uni Soviet, “Ketika kebebasan beragama dibungkam atau ditekan dengan keras.”

Setelah jatuhnya Tirai Besi, kebebasan kembali, katanya.

“Sekarang Anda berbagi pengalaman pertumbuhan yang sama di mana Anda datang untuk menemukan betapa indahnya, tetapi juga betapa sulitnya menjalani iman Anda dalam kebebasan.”

Godaan menuju perbudakan batin

Paus kemudian mengingatkan warga Slovakia terhadap godaan untuk kembali ke perbudakan yang lebih buruk: “perbudakan batin”.

Ia merujuk pada Legend of the Grand Inquisitor karya Dostoevsky di The Brothers Karamazov, di mana Yesus kembali ke bumi dan sekali lagi dipenjarakan.

Penyelidik yang menanyai Yesus menuduh-Nya melebih-lebihkan kebebasan manusia, mengatakan orang lebih suka menukar kebebasan mereka dengan “perbudakan yang lebih nyaman”.

Paus Fransiskus mengimbau orang-orang Kristen untuk tidak jatuh ke dalam perangkap yang sama, yaitu memperdagangkan kebebasan untuk “roti dan sedikit yang lain”, yang berarti “ruang dan hak istimewa.”

“Di sini, dari jantung Eropa, kita dapat bertanya: apakah kita orang Kristen telah kehilangan sebagian dari semangat kita untuk memberitakan Injil dan untuk kesaksian kenabian? Apakah kebenaran Injil membebaskan kita?”

Persekutuan persaudaraan dalam Yesus

Paus Fransiskus mengenang semangat penginjilan St. Cyrilus dan Methodius yang dikenal sebagai “Rasul untuk Slavia”.

Mereka dapat membantu orang-orang Kristen Slovakia menemukan kembali persekutuan persaudaraan dalam nama Yesus, dan menempatkan kebebasan beragama dan batin di jantung hubungan di antara berbagai pengakuan.

Paus menambahkan bahwa tidak mungkin mengharapkan Eropa yang dipengaruhi oleh Injil jika orang-orang Kristen tidak bersatu di antara mereka sendiri.

“Semoga Santo Cyrilus dan Methodius, ‘pendahulu ekumenisme’,” doanya, “membantu kami melakukan segala upaya untuk bekerja demi rekonsiliasi keragaman dalam Roh Kudus.”

Perenungan dan tindakan

Paus kemudian menawarkan dua saran untuk membantu memperbarui kebebasan dan iman orang Kristen Slovakia: kontemplasi dan tindakan.

Kontemplasi, katanya, adalah “ciri khas bangsa Slavia”, yang dapat membantu mereka menemukan kembali “keindahan penyembahan kepada Tuhan” dan mengatasi fokus sempit pada “efisiensi organisasi.”

Tindakan, tambah Paus, melengkapi kontemplasi, dan mengarahkan umat Kristiani untuk bersatu di bawah tujuan bersama untuk membantu orang miskin dan terpinggirkan.

“Berbagi dalam karya amal dapat membuka cakrawala yang lebih luas dan membantu kita membuat kemajuan yang lebih besar dalam mengatasi prasangka dan kesalahpahaman,” katanya.

Kesatuan Ekaristi

Akhirnya, Paus Fransiskus mengakhiri pidatonya pada pertemuan ekumenis dengan mengungkapkan harapannya bahwa semua orang Kristen suatu hari nanti dapat bersatu kembali di sekitar meja Ekaristi Tuhan.

“Semoga karunia Allah hadir di atas meja semua,” dia berdoa, “supaya, meskipun kita belum dapat berbagi perjamuan Ekaristi yang sama, kita dapat menyambut Yesus bersama-sama dengan melayani Dia dalam keadaan miskin.”

Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here