Pelita Hati: 06.06.2024 – Kasih Kepada Allah dan Sesama

0
80 views

Sahabat pelita hati,

SALAM seroja, sehat rohani-jasmani. Berkah Dalem.

Mengasihi Allah dan sesama  itulah inti hukum kristiani. Pelita sabda hari ini menegaskan bahwa Tuhan sedang menanamkan arti sejati dari kasih kepada Allah. Kasih kepada Allah harus mewujud nyata kepada sesama. Cinta kepada Allah dinyatakan dalam cinta kepada sesama. Tak mungkin mengaku cinta kepada Allah tetapi membenci saudara atau sesamanya.

Penulis Surat Yohanes menyatakan, “…. karena barangsiapa tidak mengasihi saudaranya yang dilihatnya, tidak mungkin mengasihi Allah, yang tidak dilihatnya.” (1 Yoh.4:20). Demikian juga, penginjil Matius menegaskan bahwa kasih kepada Allah dinyatakan dalam kasih kepada sesama. “..Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku. (Mat.25.40b) 

Sahabat terkasih,

Semoga pelita sabda ini mendorong kita untuk  menegaskan kembali komitmen kasih kita. Mengasihi Tuhan diwujudkan dalam  karya kasih kepada sesama.  terutama yang lemah dan menderita. Kita tak boleh abai kepada sesama, terutama yang menderita karena di dalam diri orang-orang kecil, lemah, miskin itulah Tuhan ada. Tetap semangat dan berkah Dalem.

Setiap hari minumlah jamu,
sehatlah badan wajah pun berseri.
Kasihilah Tuhan dengan segenap hatimu,
kasihilah sesama manusia seperti diri sendiri.

dari Banyutemumpang, Sawangan, Magelang,

Berkah DalemSt. Istata Raharjo,Pr

Kredit foto: Ilustrasi (Ist)

————————————————————————————

Bacaan:

2 Timotius 2:8-15

Markus 12:28b-34

Lalu seorang ahli Taurat, yang mendengar Yesus dan orang-orang Saduki bersoal jawab dan tahu, bahwa Yesus memberi jawab yang tepat kepada orang-orang itu, datang kepada-Nya dan bertanya: “Hukum manakah yang paling utama?” Jawab Yesus: “Hukum yang terutama ialah: Dengarlah, hai orang Israel, Tuhan Allah kita, Tuhan itu esa.  Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu dan dengan segenap kekuatanmu. Dan hukum yang kedua ialah: Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri. Tidak ada hukum lain yang lebih utama dari pada kedua hukum ini.” Lalu kata ahli Taurat itu kepada Yesus: “Tepat sekali, Guru, benar kata-Mu itu, bahwa Dia esa, dan bahwa tidak ada yang lain kecuali Dia.  Memang mengasihi Dia dengan segenap hati dan dengan segenap pengertian dan dengan segenap kekuatan, dan juga mengasihi sesama manusia seperti diri sendiri adalah jauh lebih utama dari pada semua korban bakaran dan korban sembelihan.”  Yesus melihat, bagaimana bijaksananya jawab orang itu, dan Ia berkata kepadanya: “Engkau tidak jauh dari Kerajaan Allah!” Dan seorang pun tidak berani lagi menanyakan sesuatu kepada Yesus.  (Markus 12:28b-34)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here