Pelita Hati: 18.01.2024 – Kepada Tuhan Kita Menuju dan Mengadu

0
615 views

Sahabat pelita hati,

SALAM seroja, sehat rohani dan jasmani. Berkah Dalem.

Pelita sabda hari ini menyajikan dua pesan keutamaan yang penting untuk direnungkan.

(1) Yesus memberi teladan kepada kita tentang menghayati hidup dalam kerendahan hati. Tak pernah sekalipun Tuhan  mempertontonkan kehebatan atau kemampuan-Nya. Mujizat-Nya dikerjakan untuk menanggapi permintaan orang yang membutuhkan penyembuhan. Dan setelah itu Tuhan selalu melarang mereka untuk bercerita kepada orang lain. Acap kali Tuhan mencari tempat yang sunyi, ingin menikmati kesendirian  karena tidak mau dikenal orang banyak seperti yang kita renungkan dalam pelita sabda hari ini.  Menjadi nyata bahwa bagi Tuhan tidak ada tempat untuk menyombongkan diri. Itulah teladan nyata tentang kerendahan hati-Nya.

(2) Tuhan menjadi tempat orang-orang menuju dan mengadu. Tuhan menjadi tujuan orang-orang yang membutuhkan penyembuhan dan pertolongan. Dan dengan tangan terbuka Tuhan tak pilih-pilih dalam pelayanan. Di mana pun dan kapan pun Tuhan selalu menerima orang-orang yang datang kepada-Nya. 

Sahabat terkasih,

Apakah kita telah mengikuti jalan yang dirintis Tuhan? Atau kita masih senang mencari pujian dan penghormatan? Kini saatnya kita  memperbaharui arah kita agar selalu ada di jalur dan jalan Tuhan, yaitu jalan kerendahan hati. Memang jalan menuju ke sana terkadang sulit dan  terjal . Tetapi inilah jalan keutamaan yang harus kita tapaki. Semoga pelita sabda hari ini meneguhkan kita dalam melanjutkan peziarahan dan perjalanan kita. Tetap semangat dan Berkah Dalem. 

Dari Jogja menuju Semarang,
singgah membeli tape ketan di Muntilan.
Tuhan menolong dan menyembuhkan banyak orang,
namun melarang untuk bercerita dan mengabarkan.

dari Banyutemumpang, Sawangan, Magelang,

Berkah DalemSt. Istata Raharjo,Pr

Kredit foto: Ilustrasi (Ist)

————————————————————————————

Bacaan:

1Sam.18:6-9; 19:1-7

Markus 3:7-12

Kemudian Yesus dengan murid-murid-Nya menyingkir ke danau, dan banyak orang dari Galilea mengikuti-Nya. Juga dari Yudea, dari Yerusalem, dari Idumea, dari seberang Yordan, dan dari daerah Tirus dan Sidon datang banyak orang kepada-Nya, sesudah mereka mendengar segala yang dilakukan-Nya. Ia menyuruh murid-murid-Nya menyediakan sebuah perahu bagi-Nya karena orang banyak itu, supaya mereka jangan sampai menghimpit-Nya.  Sebab Ia menyembuhkan banyak orang, sehingga semua penderita penyakit berdesak-desakan kepada-Nya hendak menjamah-Nya. Bilamana roh-roh jahat melihat Dia, mereka jatuh tersungkur di hadapan-Nya dan berteriak: “Engkaulah Anak Allah.” Tetapi Ia dengan keras melarang mereka memberitahukan siapa Dia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here