Home KITAB SUCI & RENUNGAN HARIAN Pelita Hati: 23.08.2023 – Iri Hati Manusia vs Kemurahan Hati Tuhan

Pelita Hati: 23.08.2023 – Iri Hati Manusia vs Kemurahan Hati Tuhan

0
654 views

Sahabat pelita hati, 

JIKA membaca sekilas atau sepintas begitu saja perumpamaan ini banyak yang menilai  pemilik kebun anggir ini sangat tidak adil. Apa sebab? Karena pemilik kebun anggur ini memberi upah sama baik kepada pekerja yang datang paling awal (seharian bekerja) maupun yang datang paling akhir (hanya satu jam bekerja), yakni satu dinar. Namun jika kita baca  dengan seksama ternyata  si pemilik kebun anggur tidak melakukan kesalahan apa pun. Kesepakatannya adalah upah bekerja sehari adalah satu dinar dan itu telah diterima sesuai haknya oleh  yang bekerja seharian. Jika akhirnya yang datang terakhir dan hanya bekerja satu jam mendapat upah satu dinar ini semata-mata karena kebaikan dan kemurahan hati sang pemilik kebun anggur. Pemilik kebun anggur yang adalah Tuhan sendiri itu bebas menggunakan kebaikan-Nya untuk siapa pun juga.

Sahabat terkasih,

Perumpamaan ini membawa kita pada pertanyaan: apakah kita juga memiliki kecenderungan  iri hati terhadap kebaikan Tuhan yang diterima sesama kita? Harus diakui, terkadang kita sering bersikap sama seperti para pekerja kebun anggur itu. Mudah iri terhadap orang lain yang mendapat kemudahan atau keberhasilan. Marilah kita belajar “bukan” untuk mempermasalahkan sesama apalagi Tuhan tetapi fokus terhadap apa yang kita kerjakan dan tanggungjawab yang kita emban. Tuhan memiliki kebebasan untuk memberikan rahmat-Nya kepada siapa pun. Yang dibutuhkan dari kita adalah sikap menengadah dan berpasrah terhadap kehendak-Nya serta melakukan apa yang menjadi kewajiban dan tanggungjawab kita. 

Jogjakarta tempat kelahiranku,
terkenang indah masa kecilku.
Tidakkah aku bebas mempergunakan milikku menurut kehendak hatiku?
Atau iri hatikah engkau, karena aku murah hati?

dari Banyutemumpang, Sawangan, Magelang,

Berkah DalemSt. Istata Raharjo,Pr

Kredit foto: Ilustrasi (Ist)

————————————————————————————

Bacaan:

Hakim-hakim 9:6-15

Matius 20:1-16

Tetapi tuan itu menjawab seorang dari mereka: Saudara, aku tidak berlaku tidak adil terhadap engkau. Bukankah kita telah sepakat sedinar sehari? Ambillah bagianmu dan pergilah; aku mau memberikan kepada orang yang masuk terakhir ini sama seperti kepadamu. Tidakkah aku bebas mempergunakan milikku menurut kehendak hatiku? Atau iri hatikah engkau, karena aku murah hati? Demikianlah orang yang terakhir akan menjadi yang terdahulu dan yang terdahulu akan menjadi yang terakhir.” “Adapun hal Kerajaan Sorga sama seperti seorang tuan rumah yang pagi-pagi benar keluar mencari pekerja-pekerja untuk kebun anggurnya. Setelah ia sepakat dengan pekerja-pekerja itu mengenai upah sedinar sehari, ia menyuruh mereka ke kebun anggurnya. Kira-kira pukul sembilan pagi ia keluar pula dan dilihatnya ada lagi orang-orang lain menganggur di pasar. Katanya kepada mereka: Pergi jugalah kamu ke kebun anggurku dan apa yang pantas akan kuberikan kepadamu. Dan merekapun pergi.

Kira-kira pukul dua belas dan pukul tiga petang ia keluar pula dan melakukan sama seperti tadi. Kira-kira pukul lima petang ia keluar lagi dan mendapati orang-orang lain pula, lalu katanya kepada mereka: Mengapa kamu menganggur saja di sini sepanjang hari? Kata mereka kepadanya: Karena tidak ada orang mengupah kami. Katanya kepada mereka: Pergi jugalah kamu ke kebun anggurku. Ketika hari malam tuan itu berkata kepada mandurnya: Panggillah pekerja-pekerja itu dan bayarkan upah mereka, mulai dengan mereka yang masuk terakhir hingga mereka yang masuk terdahulu. Maka datanglah mereka yang mulai bekerja kira-kira pukul lima dan mereka menerima masing-masing satu dinar. Kemudian datanglah mereka yang masuk terdahulu, sangkanya akan mendapat lebih banyak, tetapi merekapun menerima masing-masing satu dinar juga. Ketika mereka menerimanya, mereka bersungut-sungut kepada tuan itu,katanya: Mereka yang masuk terakhir ini hanya bekerja satu jam dan engkau menyamakan mereka dengan kami yang sehari suntuk bekerja berat dan menanggung panas terik matahari (Mat. 20:1-16)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here