Pelita Hati: 28.03.2021 – Memilih Keledai

0
2,760 views

Bacaan: Markus 11:1-10

Lalu mereka membawa keledai itu kepada Yesus, dan mengalasinya dengan pakaian mereka, kemudian Yesus naik ke atasnya. Banyak orang yang menghamparkan pakaiannya di jalan, ada pula yang menyebarkan ranting-ranting hijau yang mereka ambil dari ladang. Orang-orang yang berjalan di depan dan mereka yang mengikuti dari belakang berseru: “Hosana! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan, diberkatilah Kerajaan yang datang, Kerajaan bapak kita Daud, hosana di tempat yang maha tinggi!” (Mrk 11:7-10)

Sahabat pelita hati,

HARI ini kita mengawali Pekan Suci atau Minggu Sengsara yang dibuka dengan perayaan Minggu Palma/Minggu Daun. Sabda yang kita renungkan ini merupakan bacaan Injil yang dibacakan pada saat pemberkatan palma, yang biasanya di bacakan di luar Gereja sebelum berarak memasuki Gereja sebagai lambang kota Yerusalem. Karena masa darurat Covid-19, maka tidak diadakan perarakan. Pemberkatan daun palma diadakan di dalam Gereja.

Sahabat terkasih,

Injil mengisahkan Yesus yang diarak sebagai raja, namun bukan Raja yang mengumbar kuasa tetapi Raja Damai yang melayani dengan rendah hati. Ada dua simbol yang dipakai dalam peristiwa ini, yakni daun palma dan keledai. Daun palma merupakan simbol kemenangan, kejayaan dan kegembiraan. Daun palma itu kemudian dipasang di salib sebagai tanda kemenangan Kristus Raja yang jaya dengan pengorbanan salib-Nya. Karenanya, setiap kali memandang salib berdaun palma kita diingatkan akan pengurbanan Tuhan melalui salib-Nya. 

Sahabat terkasih,

Selain daun Palma juga ada keledai. Mengapa Tuhan memilih keledai bukan kuda?  Kuda identik dengan kekuatan dan sarana perang dengan pasukan berkudanya. Sementara keledai atau kuda beban adalah simbul kesederhanaan, kerendahan hati dan perdamaian. Memang, tidak dapat berlari kencang tetapi ia sangat kuat memikul beban. Yesus memasuki kota Yerusalem menaiki keledai sebagai lambang bahwa Ia siap memikul beban dosa manusia dengan sengsara dan wafat-Nya. Itulah pengorbanan paripurna sebagai puncak karya penebusan-Nya. Semoga kita tidak menyia-nyiakan pengurbanan-Nya dan mencontoh Tuhan yang dengan rendah hati rela berkorban untuk memikul dan meringankan beban sesama. 

Mekar indah sang Wijayakusuma,
warnanya putih nan cantik jelita.
Hari ini hari Minggu Palma,
menyambut Sang Raja yang rela menderita.

dari Banyutemumpang, Sawangan, Magelang,

Berkah Dalem Rm.Istata

Kredit foto: Ilustrasi (Ist)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here