Penggelapan Dana, Pengadilan Vatikan Hukum Ketua IOR dengan Penjara dan Denda

0
107 views
Ilustrasi

PENGADILAN Negara Kota Vatikan pada Kamis tanggal 21 Januari 2021 telah memvonis Angelo Caloia, mantan Kepala Insitute of Works for Religion (IOR) atas tuduhan penggelapan dan pencucian uang. Pengadilan juga telah menghukum pengacara Italia, Gabriele Liuzzo, dan putranya Lamberto Luizzo.

Dalam putusan pada hari Kamis (21/1), Pengadilan Negara Kota Vatikan menyimpulkan mantan Presiden Institute for Works of Religion (IOR) Prof Angelo Caloia, dan pengacara Gabriele Liuzzo bersalah dan terbukti melakukan tindak kejahatan. Mereka dinyatakan bersalah dan terbukti melakukan aksi kriminal atas kasus penjualan 29 properti milik IOR dan anak perusahaan SGIR srl.

Dalam sebuah pernyataan, Kantor Pers Takhta Suci mengatakan bahwa pengadilan telah memutuskan Caloia dan Luizzo “bersalah atas beberapa tuduhan penggelapan dari IOR, dan lainnya atas penggelapan yang diperburuk dari SGIR srl, serta kejahatan pencucian diri.”

Kedua pria itu dijatuhi hukuman total delapan tahun dan sebelas bulan penjara dan denda masing-masing 12.500 Euro.

Temuan investigasi

Menurut dakwaan berdasarkan investigasi yang dilakukan pada tahun 2014 oleh Promontory Group, Caloia dan Liuzzo telah bekerjasama dengan Direktur Umum IOR saat itu, Lelio Scaletti (alm.). Yang terjadi kemudian, mereka bersama-sama lalu memanipulasi penjualan properti kurun waktu 2002-2007; menjualnya di bawah harga nilai pasar dan menyesuaikan perbedaannya.

Jumlahnya, diperkirakan sekitar 59 juta Euro, sebagian telah digelapkan dengan cara melakukan praktik pencucian uang di Swiss dengan bantuan putra Liuzzo bernama Lamberto Liuzzo.

Pengadilan juga menghukum Lamberto Liuzzo dengan hukuman lima tahun dua bulan penjara dan menjatuhkan denda 8.000 Euro padanya atas kejahatan pencucian uang.

Para ahli memperkirakan IOR dan SGIR telah kehilangan dana sekitar 34 juta Euro dalam potensi pendapatan karena rendahnya nilai penjualan properti.

Pengadilan juga menemukan bukti bahwa dalam beberapa kasus, para terdakwa benar-benar mengambil bagian dari uang yang dibayarkan oleh pembeli, atau dalam hal apa pun uang dari IOR dan SGIR, dengan jumlah sekitar 19 juta Euro.

Tetapi mereka dibebaskan dari biaya yang berkaitan dengan properti yang tidak terbukti menggunakan uang, meski harga pembelian properti secara signifikan lebih rendah dari nilai pasar pada saat itu.

Sidang pendahuluan, yang berlangsung sekitar dua tahun, memungkinkan untuk mengklarifikasi aspek-aspek utama dari kasus tersebut dengan kontribusi dari semua pihak dan sepenuhnya mematuhi pemeriksaan silang.

Kompensasi untuk IOR dan SGIR

Sebagai bagian dari putusan, pengadilan memerintahkan para tergugat untuk membayar ganti rugi kepada IOR dan SGIR yang telah bergabung dalam proses persidangan sebagai penggugat yang meminta ganti rugi, lebih dari 20 juta Euro.

Para terpidana juga secara permanen dilarang memegang jabatan publik dan diperintahkan untuk kehilangan sejumlah total sekitar 38 juta Euro.

Selain itu, saat naik banding, pengadilan mengkonfirmasi pencegahan terhadap Gabriele Liuzzo, memerintahkan penyitaan sekitar 14 juta Euro yang sudah disita dan disimpan di IOR, serta 11 juta Euro lainnya yang disimpan di bank Swiss.

Kantor Pers Takhta Suci mengatakan berikut ini.

Hukuman itu adalah penerapan pertama undang-undang Desember 2018. Ini dalam kerangka yang lebih umum dari adaptasi undang-undang Vatikan dengan standar internasional untuk memerangi pencucian uang, korupsi, dan kejahatan serius lainnya.

Sumber: Vatican News Service

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here