Rekoleksi OMK Paroki Eudema di Tanjung Redep, Berau: Kasih Allah Gerakkan Evangelisasi Diri OMK

0
83 views
Rekoleksi OMK Gereja St. Eugenius de Mazenod Paroki Eudema di Tanjung Redeb, Berau, Keuskupan Tanjung Selor. (Ist)

ORANG Muda Katolik (OMK) Gereja St. Eugenius de Mazenod Paroki Eudema, Tanjung Redeb, Berau, Kalimantan Timur (Kaltim) baru saja mengadakan rekoleksi bersama hari Minggu tanggal 10 September 2023.

Rekoleksi yang diadakan di Aula Chevalier, Paroki Eudema, mengangkat tema “Kasih Allah Menggerakkan Evangelisasi Diri OMK”.

Bangga menjadi Katolik

Pastor Kepala Paroki Eudema, Pastor Stefanus Tri Supriationo MSC -akrab disapa Romo Tri- dalam materi rekoleksi menegaskan, OMK harus bangga menjadi orang Katolik.

Pasalnya, perasaan itu merupakan ungkapan syukur atas misi penebusan yang telah dijalankan oleh Yesus Kristus, Sang Juru Selamat.

“Jika rasa bangga itu telah tumbuh dalam diri para anggota OMK, maka keterlibatan dan keaktifan orang muda dalam pelayanan -baik yang bersifat liturgis dan kegiatan-kegiatan pelayanan lainnya- akan tumbuh dengan sendirinya. Juga tanpa (harus) diminta,” ungkapnya.

Pastor Kepala Paroki Eudema: Romo Stefanus Tri Supriationo MSC.

Kisah penciptaan

Dalam upaya menumbuhkan rasa bangga itu, Romo Tri membawa para peserta untuk kembali merenungkan awal kisah penciptaan.

Dijelaskannya, kisah penciptaan merupakan cikal bakal perjalanan panjang kisah penebusan.

Dalam misi itu, cinta Allah pada manusia berpuncak pada pengorbanan Yesus di kayu salib.

Berangkat dari kebanggaan akan Allah yang begitu mengasihi manusia, OMK juga diharapkan selalu berjalan dalam semangat yang sama.

Semangat itu terejawantah dalam rasa saling mengasihi dan berbela rasa, baik dalam hidup menggereja maupun dalam hidup bermasyarakat.

“Allah kita adalah Allah yang penuh kasih. Allah yang begitu dekat dengan kita. Sekarang tinggal bagaimana kita bersyukur dan memaknai kasih Allah itu dalam keterlibatan kita sebagai anak muda dalam pelayanan menggereja dan bermasyarakat,” terang Romo Tri MSC.

Romo Tri MSC memberi motivasi kepada OMK dalam program rekoleksi.

Meneladan Santo Petrus

Lebih jauh, Romo Tri juga mengajak para peserta untuk merefleksikan kembali sosok Santo Petrus.

Menurut dia, Petrus merupakan pribadi yang begitu kontroversial. Namun, Yesus memberikan kepercayaan penuh kepada Petrus untuk mendirikan Gereja Allah.

Santo Petrus.

Pasalnya, Ia telah berani bersaksi bahwa Yesus adalah Mesias (bdk. Mat. 16:16; Mrk. 8:29; Luk. 9:20).

Keberanian iman Petrus itu diharapkan tumbuh juga di dalam hati dan pikiran OMK. Keberanian itu pun tidak hanya sekadar berani mengungkapkannya melalui kata-kata.

Tetapi sebaliknya, mesti dinyatakan dalam sikap dan perilaku hidup sehari-hari.

Elton Wada.

Membangun konsolidasi

Ketua Panitia Rekoleksi, Elton Wada, mengatakan kegiatan tersebut tidak hanya bertujuan untuk membangun mentalitas rohani orang muda.

Kegiatan itu juga merupakan bagian dari upaya OMK membangun konsolidasi dan menjaring anggota baru.

Puncaknya, agar semakin banyak yang terlibat dan berkontribusi dalam kehidupan menggereja.

“Ini merupakan salah satu upaya membangun kehidupan rohani para anggota. Namun, lebih jauh rekoleksi ini juga menjadi batu loncatan untuk kegiatan-kegiatan lain ke depannya.

Saat ini, kami berupaya untuk mengajak orang muda yang ada di paroki ini, terutama yang belum aktif dan terlibat selama ini untuk bisa masuk dalam tubuh OMK,” terangnya.

Lebih jauh dari itu, tambah Elton, kegiatan tersebut merupakan bagian dari upaya OMK untuk berekspresi dan menyatakan diri.

Suasana rekoleksi OMK Paroki Eudema di Berau, Kaltim.

Konkretnya, hal itu ditunjukkan melalui berbagai kegiatan yang tidak hanya bersifat rohaniah, tetapi juga jasmaniah.

Atau dengan kata lain, memadukan sekaligus kegiatan yang bersifat reflektif dan refreshing.

“OMK adalah wadah kita sebagai generasi muda Katolik untuk mengekspresikan diri dan menunjukkan segala potensi yang dimiliki.

Saya kira rekoleksi merupakan salah satu medan aktualisasi diri ini. Tapi kita tidak hanya murni rekoleksi. Ada kegiatan pendukung lainnya yang juga turut diselipkan untuk mengurangi kejenuhan spiritual,” imbuhnya.

Salah satu anggota OMK, Paskalius, secara singkat mengungkapkan harapannya agar kegiatan seperti itu bisa terus berlanjut.

“Kami senang dengan kegiatan ini. Kami bisa lebih saling mengenal lagi antarpara anggota OMK. Kalau bisa pengurus sering-sering buat kegiatan seperti ini,” bebernya sambil berseloroh.

Untuk diketahui, sekitar 55 orang muda hadir dalam kegiatan rekoleksi tersebut. Namun, tak hanya murni rekoleksi.

Beberapa kegiatan lain juga diselenggarakan. Seperti gerak dan lagu (GL), tanya-jawab dan syering bersama di antara anggota OMK bersama Pastor Kepala Paroki, misa bersama umat, makan malam bersama, evaluasi, dan sebagainya.

Terlihat peserta yang hadir sangat antusias mengikuti kegiatan tersebut.

Hal itu dapat dilihat dari keaktifan dan keterlibatan mereka saat sesi tanya jawab, terlibat dalam syering, permainan yang disiapkan, dan sebagainya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here