Tak Ada Perpanjangan Waktu untuk Evakuasi AS dari Afghanistan

0
76 views
Ilustrasi - Anak Afghanistan dan tentara AS by Arab News via AFP

KABUL, Afghanistan (AP) — Seorang juru bicara Taliban mengatakan Amerika Serikat (AS) harus menyelesaikan evakuasi orang-orangnya dari Afghanistan pada tanggal 31 Agustus yang ditetapkan Pemerintahan Biden untuk penarikan semua pasukan Amerika.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan, kelompoknya tidak akan menerima ‘perpanjangan’ hingga batas waktu.

Ia mengatakan kehidupan kembali normal di negara ini, tetapi kekacauan di bandara tetap menjadi masalah. Banyak warga Afghanistan putus asa untuk melarikan diri dari pengambilalihan negara oleh Taliban.

Tak tahu

Mujahid mengatakan dia “tidak mengetahui” adanya pertemuan antara Taliban dan CIA, tetapi dia tidak menyangkal bahwa pertemuan semacam itu terjadi.

Seorang pejabat mengatakan direktur agen AS bertemu dengan pemimpin politik utama Taliban di Kabul pada hari Senin.

Direktur CIA bertemu dengan pemimpin politik utama Taliban di Kabul, kata seorang pejabat Selasa (24/8). Ketika lebih banyak laporan muncul tentang pelanggaran di daerah-daerah yang dikuasai oleh para pejuang.

Dan itu telah memicu kekuatiran tentang masa depan Afghanistan dan nasib mereka yang berlomba dengan waktu untuk meninggalkan negara itu, sebelum penarikan pasukan AS berakhir.

Beberapa hari terakhir telah terlihat kesibukan upaya untuk mempercepat evakuasi orang asing dan warga Afghanistan yang rentan dari Bandara Kabul, di mana adegan keputusasaan telah menyoroti kekacauan penarikan Amerika dan kekuatiran bahwa Taliban akan kembali memberlakukan aturan brutal.

Para pemimpin negara-negara Kelompok Tujuh berencana untuk bertemu di kemudian hari untuk membahas kemungkinan perpanjangan pengangkutan udara melewati batas waktu 31 Agustus untuk penarikan AS meski ada peringatan Taliban yang akan menjadi “garis merah”.

Direktur CIA bertemu petinggi Taliban

Sementara, rincian diskusi William Burns dengan Mullah Abdul Ghani Baradar pada Senin (23/8) tidak dirilis.

ertemuan tersebut merupakan momen luar biasa bagi CIA yang selama dua dekade menargetkan Taliban dalam operasi paramiliter. Dan itu memberi kesan sejauh mana perselisihan terjadi menjelang akhir perang dua dekade Amerika di negara itu.

CIA bermitra dengan pasukan Pakistan untuk menangkap Baradar pada 2010. Dia menghabiskan delapan tahun di penjara Pakistan sebelum pemerintahan Trump membujuk Pakistan untuk membebaskannya pada 2018 menjelang pembicaraan damai.

The Washington Post pertama kali melaporkan pertemuan Burns dengan Baradar. Seorang pejabat AS mengkonfirmasi laporan tersebut dengan syarat anonim, karena mereka tidak berwenang untuk berbicara di depan umum.

Setelah pengambilalihan Afghanistan yang menakjubkan, para pemimpin Taliban telah berjanji untuk memulihkan keamanan dan mencoba untuk menampilkan citra moderasi, tetapi banyak orang Afghanistan yang skeptis.

Kepala Hak Asasi Manusia AS, Michelle Bachelet, menambahkan kekuatiran itu pada Selasa (24/8). Juga memperingatkan dia memiliki laporan kredibel tentang ‘eksekusi singkat’ dan pembatasan pada wanita di daerah-daerah di bawah kendali Taliban.

Dia mendesak Dewan Hak Asasi Manusia untuk mengambil ‘tindakan berani dan kuat’ untuk memantau situasi hak asasi manusia.

Bachelet tidak merinci kerangka waktu apa yang dia maksud atau sumber laporannya. Sulit untuk menentukan seberapa luas pelanggaran yang mungkin terjadi dan apakah itu mencerminkan bahwa para pemimpin Taliban mengatakan satu hal dan melakukan hal lain, atau jika para pejuang di lapangan mengambil tindakan sendiri.

Ketika Taliban terakhir memerintah Afghanistan pada akhir 1990-an, kelompok itu sebagian besar mengurung wanita di rumah mereka, melarang televisi dan musik, memotong tangan tersangka pencuri dan mengadakan eksekusi di depan umum.

Kemudian Selasa (24/8), para pemimpin G-7 berencana untuk membahas krisis di Afghanistan, ketika para pemimpin Eropa menekan AS untuk mempertimbangkan menunda penarikannya demi memberikan lebih banyak waktu untuk mengevakuasi mereka yang putus asa untuk pergi.

Pejabat pemerintah AS telah menolak untuk ditanyai tentang apakah perpanjangan itu mungkin atau bahkan mungkin, mengingat bahwa seorang juru bicara Taliban telah memperingatkan bahwa 31 Agustus adalah ‘garis merah’ dan bahwa memperluas kehadiran Amerika akan ‘memicu reaksi’.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas mengatakan, mayoritas staf lokal yang bekerja untuk negaranya di Afghanistan belum keluar dan menyebut pertemuan hari Selasa ‘sangat penting’ untuk membahas akses internasional ke bandara Kabul setelah akhir Agustus.

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace secara terpisah menyebut tenggat waktu itu sebagai “kesalahan.”

Adegan tragis di bandara telah membuat dunia terpana. Warga Afghanistan berduyun-duyun ke landasan pekan lalu dan beberapa berpegangan pada pesawat angkut militer AS saat lepas landas, kemudian jatuh hingga tewas.

Sedikitnya tujuh orang meninggal hari itu, dan tujuh lainnya meninggal pada hari Minggu karena terinjak-injak oleh kepanikan. Seorang tentara Afghanistan tewas Senin dalam baku tembak.

Menggarisbawahi ketakutan mereka yang berusaha melarikan diri, Bachelet mengutip laporan Selasa tentang ‘eksekusi singkat’ warga sipil dan mantan pasukan keamanan yang tidak lagi berperang, perekrutan tentara anak-anak, dan pembatasan hak perempuan untuk bergerak bebas dan anak perempuan untuk pergi ke sekolah.

Dia mengutip represi protes damai dan ekspresi perbedaan pendapat. Dia menyerukan tindakan tegas untuk menyelidiki laporan pelanggaran hak.

“Pada saat kritis ini, rakyat Afghanistan meminta Dewan Hak Asasi Manusia untuk membela dan melindungi hak-hak mereka,” katanya. “Saya mendesak dewan ini untuk mengambil tindakan berani dan kuat, sepadan dengan beratnya krisis ini, dengan membentuk mekanisme khusus untuk memantau dengan cermat situasi hak asasi manusia yang berkembang di Afghanistan.”

Dengan “mekanisme”, Bachelet mengacu pada kemungkinan bahwa dewan dapat menunjuk komisi penyelidikan, pelapor khusus atau misi pencarian fakta tentang situasi di Afghanistan.

Sementara kelompok-kelompok advokasi seperti Human Rights Watch menggemakan seruan seperti itu, sebuah rancangan resolusi di dewan tersebut tidak melakukan pengawasan yang intensif – dan tampaknya mendorong kembali pandangan yang lebih dalam pada situasi hak asasi manusia sampai tahun depan.

PS:

  • Ditulis oleh Samya Kullab dan Elaine Ganley (Associated Press)
  • Merchant melaporkan dari Washington dan Keaten dari Jenewa.
  • Penulis Associated Press Jon Gambrell di Dubai, Uni Emirat Arab, berkontribusi pada laporan ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here