Home BERITA Pelita Hati: 04.10.2019 – Agar Tuhan Berkenan

Pelita Hati: 04.10.2019 – Agar Tuhan Berkenan

0

Bacaan Lukas 10:13-16

Celakalah engkau Khorazim! Celakalah engkau Betsaida! karena jika di Tirus dan di Sidon terjadi mujizat-mujizat yang telah terjadi di tengah-tengah kamu, sudah lama mereka bertobat dan berkabung. Akan tetapi pada waktu penghakiman, tanggungan Tirus dan Sidon akan lebih ringan dari pada tanggunganmu. Dan engkau Kapernaum, apakah engkau akan dinaikkan sampai ke langit? Tidak, engkau akan diturunkan sampai ke dunia orang mati! Barangsiapa mendengarkan kamu, ia mendengarkan Aku; dan barangsiapa menolak kamu, ia menolak Aku; dan barangsiapa menolak Aku, ia menolak Dia yang mengutus Aku.”

Sahabat pelita hati,

HARI ini Yesus mengecam beberapa ‘kota ternama’, Korazim, Betsaida dan Kapernaum,  alias kota yang sering disinggahi-Nya dan di tempat itu Tuhan banyak kali mengerjakan mujizat ajaib-Nya. Tentu saja bukan kota-kota itu yang menjadi sasaran kecaman-Nya tetapi orang-orang yang tinggal di dalamnya. Singkatnya, walau pun Tuhan berulang kali mengerjakan mujizat di tempat itu tetapi orang-orang tak pernah bertobat dan tetap tidak percaya kepada Tuhan dan pewartaan-Nya. Justru karya Yesus yang berakhir di puncak salib Golgota tak terlepas dari peran orang-orang Yahudi yang selama ini menolak dan membawanya kepada penghakiman.

Sahabat terkasih,

Pelita sabda hari ini mau menegaskan bahwa keselamatan tidak ditentukan oleh status atau baptis yang kita terima. Memang baptis diyakini sebagai sakramen dasar yang membuka jalan menuju keselamatan. Baptis juga diyakini sebagai  pintu gerbang menuju surga abadi. Namun syaratnya adalah kita harus mewujudnyatakan baptis itu dalam hidup sehari-hari. Singkatnya, baptis bukanlah sekedar tempelan nama atau sekedar upacara formalitas belaka. Baptis harus diwujudkan dalam sikap beriman yang benar yakni menjalani hidup doa dan ibadah serta tindakan keutamaan dan kebaikan. Apakah kita telah dengan sungguh menghayati baptis kita? Apakah hidup kita sudah mencerminkan hidup yang sesuai dengan nilai-nilai baptis itu? Baptis tak akan bernilai apa-apa jika hidup kita jauh dari penghayatan iman yang nyata. Marilah kita buktikan bahwa kita adalah penghayat iman sejati yang terwujud dalam sikap hidup sehari-hari.

Memancing di kolam ikan,
ikan Gurami ‘tuk hidangan makan.
Iman tak hanya diungkapkan,
tetapi harus diwujudkan.

dari Lereng Merbabu-Merapi
Berkah Dalem, Rm.Istoto

Kredit foto: Ilustrasi (Ist)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Exit mobile version