Paus Fransiskus: Mari Tanyai Diri Sendiri, Apakah Kita Sungguh Mencintai Gereja

0
343 views
Ilustrasi: Paus Fransiskus. CNA)

BAPA Suci Paus Fransiskus mendorong umat Katolik, Rabu (16/2/2022) untuk mencintai Gereja. Juga berani mengakui “kebaikan dan kekudusan” di dalamnya serta terjadinya “inkonsistensi” dan dosa.

Pada kesempatan audiensi umum di Aula Paulus VI Vatikan tanggal 16 Februari 2022 lalu, Paus mengatakan bahwa hanya cinta yang memungkinkan orang untuk “mengatakan kebenaran sepenuhnya.”

“Kita hidup di masa di mana adalah umum untuk mengkritik Gereja, untuk menunjukkan ketidakkonsistenannya —ada banyak— dosa-dosanya, yang pada kenyataannya adalah ketidakkonsistenan kita, dosa-dosa kita. Karena Gereja selalu menjadi umat pendosa yang menemukan rahmat Tuhan,” katanya.

Saatnya jujur pada diri sendiri

“Mari kita bertanya pada diri sendiri apakah, di dalam hati kita, kita mencintai Gereja. Umat Tuhan dalam perjalanan, dengan banyak keterbatasan tetapi dengan keinginan yang besar untuk melayani dan mencintai Tuhan.

Faktanya, hanya cinta yang membuat kita mampu berbicara kebenaran sepenuhnya, dengan cara yang non-partisan; mengatakan apa yang salah, tetapi juga mengakui semua kebaikan dan kekudusan yang ada di dalam dirinya, dimulai dengan tepat dengan Yesus dan Maria.”

“Mengasihi Gereja, menjaga Gereja dan berjalan bersama Gereja.

Tetapi Gereja bukanlah kelompok kecil yang dekat dengan imam dan memerintahkan semua orang, bukan. Gereja adalah semua orang, semua orang. Dalam perjalanan. Saling menjaga, saling menjaga.”

“Patris Corde” untuk Santo Yoseph

Paus mendedikasikan audiensi umum yang disiarkan langsung itu untuk “St. Joseph, pelindung Gereja Universal.”

Dia menjelaskan bahwa itu akan menjadi bahan terakhir dalam siklus katekese tentang ayah angkat Yesus, yang dia luncurkan pada November 2021.

Ia mengatakan bahwa katekese dimaksudkan untuk melengkapi Surat Apostoliknya Patris Corde.

Dokumen itu dirilis guna menandai peringatan 150 tahun atas penetapan Santo Yosef sebagai pelindung Gereja Katolik oleh Beato Pius IX.

Paus Fransiskus mengatakan bahwa gelar itu berakar pada Injil.

Ilustrasi: Santo Yusup, suami Maria.

“Faktanya, di akhir setiap cerita di mana Yusuf adalah protagonis, Injil mencatat bahwa dia membawa Anak dan ibu-Nya bersamanya dan melakukan apa yang Tuhan perintahkan untuk dia lakukan,” katanya.

“Jadi, fakta bahwa tugas Yusuf adalah melindungi Yesus dan Maria sangat menonjol. Dia adalah wali utama mereka: ‘Sungguh, Yesus dan Maria Bunda-Nya adalah harta paling berharga dari iman kita,’ dan harta ini dijaga oleh Santo Yoseph,” tambahnya, mengutip Patris Corde.

Paus menggambarkan Keluarga Kudus –Yesus, Maria, dan Yusuf– sebagai “inti primordial Gereja.”

“Dan kita juga ‘harus selalu bertanya pada diri sendiri apakah kita melindungi Yesus dan Maria dengan segenap kekuatan kita, yang secara misterius dipercayakan kepada tanggung jawab kita, pemeliharaan kita, hak asuh kita,’” katanya, lagi-lagi mengutip surat apostoliknya.

“Dan di sini ada tanda yang sangat indah dari panggilan Kristen: untuk menjaga. Untuk menjaga kehidupan, untuk menjaga perkembangan manusia, untuk menjaga pikiran manusia, untuk menjaga hati manusia, untuk menjaga pekerjaan manusia.

Orang Kristen —bisa kita katakan— seperti St. Joseph: dia harus menjaga. Menjadi seorang Kristen bukan hanya menerima iman, mengakui iman, tetapi menjaga kehidupan, kehidupan sendiri, kehidupan orang lain, kehidupan Gereja.”

Paus mencatat bahwa Yesus datang ke dunia sebagai anak yang rentan.

“Anak ini adalah Dia yang akan berkata: ‘Apa pun yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku’ (Matius 25:40).

Karena itu, setiap orang yang lapar dan haus, setiap orang asing, setiap orang tanpa pakaian, setiap orang sakit, setiap tahanan adalah ‘Anak’ yang dijaga oleh Yusuf,” katanya.

“Dan kita diundang untuk menjaga orang-orang ini, saudara-saudari kita ini, seperti yang dilakukan Yusuf. Itulah sebabnya dia dipanggil sebagai pelindung semua yang membutuhkan, yang diasingkan, yang menderita, dan bahkan yang sekarat — kami berbicara tentang ini Rabu lalu.”

Dan kita juga harus belajar dari Yusuf untuk ‘menjaga’ barang-barang ini: untuk mengasihi Anak dan ibu-Nya; untuk mencintai sakramen dan umat Allah; untuk mencintai orang miskin dan paroki kita. Masing-masing realitas ini selalu Anak dan ibu-Nya. Kita harus menjaga, karena dengan inilah kita menjaga Yesus, seperti yang dilakukan Yusuf.”

Berkiblat pada santo-santa

Mengakhiri katekese terakhirnya tentang Santo Yoseph, Paus Fransiskus mendesak umat Katolik untuk berpaling kepada santo pada saat-saat paling sulit bagi mereka dan komunitas mereka.

“Di mana kesalahan kita menjadi skandal, marilah kita meminta Santo Joseph untuk memberi kita keberanian untuk mengatakan kebenaran, meminta pengampunan, dan dengan rendah hati memulai lagi,” katanya.

“Di mana penganiayaan menghalangi Injil untuk diberitakan, marilah kita meminta kekuatan dan kesabaran Santo Joseph untuk menanggung pelecehan dan penderitaan demi Injil.”

“Di mana materi dan sumber daya manusia langka dan membuat kita mengalami kemiskinan, terutama ketika kita dipanggil untuk melayani yang terakhir, yang tidak berdaya, yatim piatu, orang sakit, orang yang ditolak, marilah kita berdoa melalui Santo Yosef untuk menjadi Penyelenggara bagi kita.”

PS: Sumber berita ini diolah dari Catholic News Agency (16/2/2022).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here