Terserah, Mau Pilih Pemimpin Dukung Perdamaian atau Penghancuran

0
103 views
Ilustrasi - Nyala lilin dalam kegelapan. (Ist)

KETIKA konflik berkecamuk di berbagai belahan dunia dan angin perang mengancam Eropa, orang harus mengingat kekuatan mereka untuk memilih pemimpin yang mempromosikan perdamaian dan persaudaraan, daripada jalan penghancuran diri.

Kita biasa menyebutnya ‘perang saja’. Bahkan sekarang sebagian orang mendefinisikannya dengan istilah ini. Mereka mengklaim itu cukup untuk memeriksa daftar singkat prinsip-prinsip dan konflik dibenarkan.

Dalih dapat menyembunyikan kepentingan pribadi dan kehausan akan kekuasaan — diduga — dan keraguan yang tersisa dapat dihilangkan dengan menyangkal bukti.

“Tujuan yang benar” menghapuskan kerusakan, kehancuran, dan kematian korban yang tidak bersalah yang diakibatkannya.

Sepanjang sejarah, suatu bentuk teologi tertentu bahkan telah memberikan pembenaran kepada para panglima perang untuk memicu segala jenis konflik, selama perang itu diprakarsai oleh otoritas yang sah, bahkan mungkin sebagai masalah kehormatan.

Tentu saja, Hitler harus dihentikan.

Tentu saja, teroris harus dihentikan. Yang lemah harus dipertahankan dari penindasan dan kekerasan yang kuat.

Ini adalah tugas. Tidak ada perdamaian sejati tanpa keadilan dan kebebasan. Jadi alasannya berjalan.

Senjata kelembutan

Namun, hari ini tidak seperti sebelumnya, kita membutuhkan nabi perdamaian, pria dan wanita yang menawarkan gerakan baru, yang tidak terpikirkan di tengah kekerasan, orang-orang yang menjadi cahaya bagi kemanusiaan, berperang dengan senjata kelembutan.

Santo Fransiskus dari Assisi menawari sebuah contoh.

Ia melakukan perjalanan sebagai seorang peziarah yang tak berdaya selama berlangsung Perang Salib dan menemui Sultan dengan menggenggam Injil di tangannya.

Martin Luther King Jr dan Gandhi juga memandang rendah kekuasaan dengan kelemahan. Seperti yang dilakukan Dorothy Day dan Teresa dari Calcutta yang melawan pengucilan; bukan dengan kebencian tetapi dengan keadilan dan cinta.

Hari ini kita membutuhkan pemimpin yang melakukan hal-hal baru, tidak menawarkan kata-kata basi biasa yang mempercepat perang lama yang sama.

Kita membutuhkan orang-orang untuk mendapatkan hati nurani yang dibarui, sehingga mereka tidak pernah membiarkan diri mereka ditipu oleh retorika yang menyentuh lubuk hati mereka. Dunia tidak membutuhkan lebih banyak kata, tetapi tindakan perdamaian.

Pemimpin untuk perdamaian

Pada saat ini, tanggungjawab masing-masing dari kita lebih besar daripada di masa lalu, karena kekuatan penghancur senjata dapat dengan cepat membawa umat manusia ke jalan bunuh diri.

Ini adalah orang-orang yang membuat pemimpin mereka. Biarkan rakyat memilih bentuk politik yang profetik, pemimpin yang bisa mengubah pedang menjadi mata bajak dan tombak menjadi arit.

Kita membutuhkan persaudaraan yang belum pernah ada sebelumnya. Kita perlu menemukan bahwa kita semua bersaudara.

Mari kita tidak lagi menyebut perang “adil”, seperti yang dikatakan Paus Fransiskus. Mari kita membangun perdamaian.

Mari kita memilih pemimpin perdamaian. Jika tidak, kita berisiko menghancurkan diri sendiri.

PS: Artikel ini ditulis oleh Sergio Centofanti (Vatican News).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here