Renungan Mingguan Usai Natal ; Maria dan Kita (3)

0
1,385 views

Maria dan kita
Manusia tidak dibiarkan sendirian. Imanuel – “Tuhan beserta kita” – datang. Dan Maria sang Theotokos “yang membuat keilahian lahir” itu menunjukkan memang benar demikian. Kepada seorang gadis di Nazaret dulu disampaikan ajakan untuk ikut serta mewujudkan berkat bagi umat manusia.

Ajakan yang sama kini masih ditawarkan bagi semua orang yang berkemauan baik. Dulu Maria serta-merta menyahut “terjadilah perkataan-Mu” kepada Gabriel. Untung tawaran tidak datang kepada kita bersama malaikat yang menuntut jawaban saat itu juga. Ada dua belas bulan ke depan untuk mengemasnya. Waktu yang biasanya di pihak lawan kita kini bisa menjadi berkat.

Dalam Luk 2:21 yang ikut dibacakan dalam Injil bagi hari ini disebutkan bahwa setelah genap 8 hari, bayi itu akan disunatkan dan demikian ditandai secara resmi sebagai anggota umat Tuhan. Juga hari itu hari menyatakan secara resmi namanya, yakni Yesus.

Nama ini sendiri menandaskan bahwa Tuhan itu pemberi keselamatan. Ayat ini juga sekali lagi mengingatkan pembaca bahwa nama itu telah disampaikan malaikat ketika mengunjungi Maria (Luk 1:31) sebelum ia mengandung.

Demikian pembaca yang mendalami makna bacaan ini akan mulai menyadari bahwa Tuhan Penyelamat membiarkan diri dibesarkan oleh manusia agar makin dikenali. Merayakan keibuan Maria sebenarnya bukan hanya menghormati pribadinya belaka, melainkan merayakan kemanusiaan yang diberkati Tuhan.

atas izin penulis

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here