Uskup Agung KAJ kepada FMKI: Pentingnya Kaderisasi, Ekonomi Berbagi, dan Etiket Berkomunikasi

0
408 views
Calon pengurus FMKI-KAJ beraudiensi dengan Bapak Uskup Agung KAJ Mgr. Ignatius Suharyo. (Guido)

SEBAGIAN calon Pengurus Forum Masyarakat Katolik Indonesia Keuskupan Agung Jakarta (FMKI-KAJ)  periode 2017-2020 mengadakan audiensi dengan Uskup Agung Jakarta, Mgr. Ignatius Suharyo, pada hari Rabu (21/6) di Wisma Keuskupan Agung Jakarta. Audiensi tersebut diselenggarakan dalam rangka memperkenalkan jajaran kepengurusan FMKI-KAJ periode 2017-2020, serta memohon kesediaan bapak uskup untuk memimpin misa pengukuhan Pengurus FMKI KAJ dan Sekretariat Nasional (Seknas) FMKI pada 16 Juli 2017 mendatang.

Pembentukan Badan Pengurus Harian FMKI-KAJ periode 2017-2020 merupakan hasil dari Sidang Majelis FMKI-KAJ yang diselenggarakan pada tanggal 27 April 2017 lalu.

Dalam sidang tersebut terpilihlah Yulius Setiarto untuk menjadi Ketua Umum FMKI KAJ periode 2017-2020, sedangkan Veronika Wiwiek, Ketua Umum FMKI KAJ periode sebelumnya, terpilih menjadi Sekretaris Nasional FMKI.

Suasana audiensi para calon pengurus FMKI-KAJ  dengan Mgr. Ignatius Suharyo. (Guido)

Tiga bidang

Dalam audiensi tersebut, Yulius Setiarto memperkenalkan struktur keanggotaan FMKI yang saat ini memiliki 58 pengurus inti yang terbagi dalam tiga bidang. Ketiga hal itu adalah bidang Organisasi dan Hubungan Antar Lembaga, Pemberdayaan dan Keterlibatan Masyarakat, serta Media Sosial dan Komunikasi. Selain itu dipaparkan pula kegiatan-kegiatan di masyarakat yang telah dilakukan oleh FMKI.

Arahan Bapak Uskup Agung KAJ Mgr. Ignatius Suharyo terhadap FMKI sebagai berikut.

Pentingnya kaderisasi

Mgr. Ignatius Suharyo melihat masalah kaderisasi. Beliau berharap agar bentuk kaderisasi di dalam Gereja Katolik yang harus memiliki tujuan yang lebih spesifik agar kader-kader tersebut nantinya dapat diarahkan untuk membangun dan memperkuat kehidupan berbangsa dan bernegara dalam tiga matra: masyarakat, pemerintahan, dan dunia usaha, karena ketiga entitas tersebut dirasa sedang mengalami kondisi yang memprihatinkan.

Lembaga negara sendiri belum bisa menghadirkan kesejahteraan untuk banyak orang, sementara lembaga bisnis yang ada hanya memikirkan kepentingan bisnis sendiri.

Ketiga entitas tersebut penting untuk dikembangkan dengan nilai-nilai kristiani, kaderisasi yang diadakan pun harus selalu mengikuti perkembangan zaman. Karena itu, para pastor diharapkan mampu mendorong umatnya agar bergerak di kehidupan masyarakat. Oleh karena itu, sangat penting para pastor mengenal masyarakat sekitarnya supaya lebih memahami kondisi saat ini, sehingga gereja senantiasa relevan dengan permasalahan berbangsa dan bernegara.

Para calon pengurus FMKI-KAJ  bersama Bapak Uskup Agung Jakarta Mgr. Ignatius Suharyo. (Guido)

Ekonomi berbagi

Poin kedua yang dipaparkan oleh Mgr. Ignasius Suharyo adalah tentang komunitas ekonomi yang saling berbagi atau economy of share.

Perusahaan-perusahaan didorong untuk melakukan derma dan membagi keuntungan kepada para pekerjanya secara langsung. Model ekonomi ini dipandang sangat baik untuk dikembangkan, karena mampu memperkecil kesenjangan sosial dan memperkuat komunitas.

Kerjasama dengan komisi-komisi KAJ

Di poin ketiga, Mgr. I. Soeharyo berharap FMKI-KAJ meningkatkan kerjasama dengan komisi-komisi yang ada di KAJ.

Setidaknya ada dua  hal yang diharapkan.

  • FMKI-KAJ yang memiliki sembilan trainer antikorupsi dapat memperluas promosi dan kampanye anti korupsi melalui pelatihan-pelatihan bekerjasama dengan komisi HAAK KAJ sebagai tindak lanjut Nota Pastoral KWI baru-baru ini.
  • Ignatius Soeharyo berharap departemen media sosial dan komunikasi FMKI-KAJ dapat bekerja sama dengan Komisi Komsos KAJ untuk menerbitkan buku saku tentang panduan bermedia sosial bagi umat berdasarkan ensiklik dan dokumen gereja tentang komunikasi.

Di akhir audiensi, para calon pengurus FMKI-KAJ menerima berkat perutusan dari Uskup Agung Jakarta.

PS: Naskah berita disiapkan oleh tim Media FMKI KAJ yakni Skolastika Aphrodite dan Paulina Gandhes.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here