Mukjizat Jenazah Tetap Utuh dan Tak Rusak

0
518 views
Mukjizat jenazah masih utuh dan tak rusak di Meksiko. (Ist)

ILMU kedokteran harus sekali lagi menyetujui telah terjadi lagi peristiwa mukjizat dalam Gereja Katolik ini.

Tubuh lelaki muda yang tidak rusak ini.

José Luiz Sanchez Del Río lahir pada 28 Maret 1913 di Kota Sahuayo, Provinsi Michoacan, Meksiko.

Ia menjalani kehidupan biasa, seperti anak laki-laki lain di pedalaman Meksiko, sampai kehidupan normal ini dihancurkan oleh kebangkitan Plutarco Elias Calles yang menguasai negara itu.

Presiden kejam yang dinyatakan sebagai sosialis/komunis dan Freemason ini melakukan salah satu penganiayaan terbesar yang diderita Gereja Katolik di abad kedua puluh.

Dengan dalih “membersihkan bangsa dari fanatisme agama”, Plutarco Calles memulai serangan militer terhadap para imam, religius dan umat beriman awam yang menunjukkan tanda-tanda iman Katolik.

Ia menyita semua Gereja, menangkap dan membunuh imam, uskup, biarawan, biarawati di antara banyak umat lainnya.

Setelah penganiayaan tersebut, sekelompok umat Katolik yang setia dipaksa untuk mengangkat senjata untuk memastikan kelangsungan hidup mereka.

Konflik ini dikenal sebagai Cristiada/Cristeros atau Perang Kristen, untuk menghormati tentara Kristen yang dikenal sebagai Cristeros.

Suatu hari, ketika mengunjungi makam Yang Terberkati Martir Anacleto González Flores, yang telah meninggal selama penganiayaan dengan cara yang brutal dan kejam, Jose Luiz Sanchez Del Rio berdoa kepada Tuhan bahwa ia juga bisa mati demi menjaga imannya.

Pada usia 13, ia pergi menemui Jenderal Prudencio Mendoza, yang bermarkas di desa Cotija, sehingga ia dapat bergabung dengan pasukan Cristero. Ketika dia tiba, dia berbicara kepada jenderal yang bertanya: “Apa yang kamu cari di sini, nak?” Dia menjawab: “Aku datang ke sini untuk mati demi Kristus Raja.”

Ketulusan kata-kata itu dan pandangan tanpa takut yang jelas dari anak lelaki yang mulia ini bergema dalam di hati sang jenderal Kristen, yang mengizinkan dia masuk ke dalam milisi.

Selama setahun, José Luiz Sanchez Del Río bertempur dalam banyak bentrokan sengit melawan tentara reguler pemerintah Freemason dan Komunis.

Pada bulan Februari 1928, sekitar satu tahun setelah masuk ke dalam pasukan Cristero, bocah itu dan para konfranya terperangkap dalam sebuah penyergapan.

Jose Luiz menyerahkan kudanya kepada pemimpin perlawanan, ditangkap oleh tentara sadis pemerintah Plutarch.

Untuk membuat anak itu melepaskan keyakinannya, mereka melukai telapak kakinya hingga tulang dan mengikatnya pada seekor kuda, memaksanya berjalan sekitar empat belas mil tanpa alas kaki.

Kita tidak perlu mengatakan di sini tingkat rasa sakit yang dirasakan anak malang ini, namun pada saat-saat rasa sakitnya tak tertahankan, anak lelaki yang penuh rahmat Ilahi itu berteriak keras dan penuh semangat, “Hiduplah Kristus dan Perawan dari Guadalupe!”

Tidak berhasil dalam mencoba membuat Jose Luiz untuk melepaskan keyakinannya melalui rasa sakit yang paling menyengsarakan dan menyakitkan, para prajurit mencoba mengintimidasi dia dengan cara lain.

Sesampainya di desa tempat ia dilahirkan untuk dieksekusi pada hari berikutnya, para prajurit menyuruh ibu anak lelaki itu untuk menulis sepucuk surat yang memintanya untuk menghapuskan kepercayaan Katolik agar ia bisa dibebaskan.

José Luiz Sanchez Del Río menanggapi pesan ibunya:

“Ibuku tersayang. Aku dipenjara dalam pertempuran hari ini. Aku percaya bahwa saat ini aku akan mati, tetapi tidak masalah, tidak masalah, Bu. Berbahagialah untuk kehendak Tuhan. Aku mati sangat bahagia karena pada akhir semua ini, aku mati di samping Tuhan kita. Jangan khawatir atas kematianku. Sebaliknya, beritahu saudara-saudaraku yang lain untuk mengikuti teladan si kecil, dan engkau melakukan kehendak Allah kita. Beranilah dan berikanlah aku berkat bersama dengan berkat ayahku. Salamlah mereka semua untuk yang terakhir kalinya dan engkau akhirnya menerima hati putramu yang sangat mencintaimu dan ingin melihatmu sebelum dia meninggal.”

Hari berikutnya, 10 Februari 1928, Jumat, bocah lelaki yang akan berusia 15 tahun itu mempersembahkan kehidupannya di bumi agar tidak kehilangan kehidupan abadi di samping Dia yang dia imani dengan keberanian dan kesetiaan yaitu Yesus Kristus.

Sumber: Apostolado São Luís Maria Grignion de Montfort.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here