Lectio Divina 01.07.2020 – Apakah Mau Memilih Babi?

0
284 views
Apakah Mau Memilih Babi - Byzantine Ravenna Sant Apollinare Nuovo

Rabu (H)

  • Am. 5:14-15,21-24
  • Mzm. 50:7,8-9,10-11,12-13,16bc-17
  • Mat. 8:28-34.

Lectio

28  Setibanya di seberang, yaitu di daerah orang Gadara, datanglah dari pekuburan dua orang yang kerasukan setan menemui Yesus. Mereka sangat berbahaya, sehingga tidak seorangpun yang berani melalui jalan itu. 29  Dan mereka itupun berteriak, katanya: “Apa urusan-Mu dengan kami, hai Anak Allah? Adakah Engkau ke mari untuk menyiksa kami sebelum waktunya?”

30  Tidak jauh dari mereka itu sejumlah besar babi sedang mencari makan. 31  Maka setan-setan itu meminta kepada-Nya, katanya: “Jika Engkau mengusir kami, suruhlah kami pindah ke dalam kawanan babi itu.” 32  Yesus berkata kepada mereka: “Pergilah!” Lalu keluarlah mereka dan masuk ke dalam babi-babi itu. Maka terjunlah seluruh kawanan babi itu dari tepi jurang ke dalam danau dan mati di dalam air.

33  Maka larilah penjaga-penjaga babi itu dan setibanya di kota, diceriterakannyalah segala sesuatu, juga tentang orang-orang yang kerasukan setan itu. 34  Maka keluarlah seluruh kota mendapatkan Yesus dan setelah mereka berjumpa dengan Dia, merekapun mendesak, supaya Ia meninggalkan daerah mereka.

Meditatio-Exegese

Gadara

Tujuan perjalanan menyeberangi Danau Galilea adalah daerah Gadara, tempat tinggal sekelompok kecil orang Yahudi. Ia diutus untuk memperhatikan domba-domba yang hilang dari umat Israel (Mat 15:24). Di daerah yang tidak mengenal Allah itu Santo Matius menyingkapkan kuasa Yesus atas setan  yang ditampilkan dalam tiga hal: kuburan, tempat tinggal orang mati. Kematian mengalahkan hidup.

Selanjutnya, babi dipandang sebagai binatang najis. Kenajisan atau ketidak sucian memisahkan manusia dari Allah. Akhirnya, samudera yang bergolak melambangkan kekacauan sebelum penciptaan (Kej 1:2). Sedangkan Santo Markus masih menambahkan satu unsur lagi: legion (Mrk. 5:9).

Santo Matius  menampilkan dua orang kerasukan setan yang keluar dari kuburan untuk menjumpai Yesus (Mat. 8:28). Keduanya melambangkan kuasa kejahatan yang muncul dari dunia orang mati atau maut.

Seperti orang mati, keduanya tidak memiliki tujuan, arah, kendali diri, dan menghancurkan. Kuasa yang merasuki dua orang itu membutakan nurani, menghilangkan kemampuan mengendalikan diri dan menghancurkan otonomi pribadi – kebebasan.

Apa urusan-Mu dengan kami, hai Anak Allah?

Satu legion Romawi terdiri dari 6000 prajurit. Bagi orang Palestina yang sering diduduki pasukan asing, jumlah 6000 prajurit selalu merupakan ancaman, teror. Kekacauan yang ditimbulkan oleh satu legion sungguh tak terbayangkan.

Pada zaman sekarang pun, masih kita saksikan kisah tak terlaporkan kejahatan dan kerusakan massal yang ditimbulkan oleh tangan penguasa yang kerasukan setan  dan bala tentara mereka.

Kehadiran satu legion pasukan Romawi menjadi simbol penindasan dan eksploitasi atas kaum miskin, termasuk para pengikut Yesus. Maka kemenangan Yesus atas setan, legion merupakan lambang kemenangan mereka yang ditindas, disingkirkan dan diperas.

Legion selalu menjadi simbol ideologi politik, ekonomi, keamanan, sosial dan budaya yang terus bertransformasi dalam pelbagai bentuk hingga saat ini. Mereka pasti akan melawan, ketika warta Kerajaan Allah diwartakan (Mat 8:29), “Apa urusan-Mu dengan kami, hai Anak Allah? Adakah Engkau ke mari untuk menyiksa kami sebelum waktunya? ”Quid nobis et tibi, Fili Dei? Venisti huc ante tempus torquere nos?

Jika Engkau mengusir kami, suruhlah kami pindah ke dalam kawanan babi itu

Di hadapan Yesus setan tidak memiliki kekuasaan dan kekuatan lagi. Mereka memiliki kuasa untuk merasuki babi hanya dengan seizin Yesus. Saat mereka merasuki babi, segera mereka terjun masuk ke kegelapan samudera dan mati tenggelam. Babi merupakan lambang kenajisan yang menghambat manusia bersatu dengan Allah.

Dan samudera merupakan lambang kekacauan yang ada sejak sebelum dunia dijadikan dan terus mengancam hidup. Sulit menangkap makna mengapa setan yang merasuki babi-babi itu menceburkan diri ke samudera.

Tetapi pesan Injil sangat jelas: di hadapan Yesus semua kuasa kejahatan bertekuk lutut, takluk. Setiap orang yang percaya pada Yesus telah mengalahkan kejahatan dan setan.

Beberapa abad sebelumnya, pemazmur (Mzm 91:7,9) mengajak untuk percaya pada keselamatan yang dijanjikan Allah, “Walau seribu orang rebah di sisimu, dan sepuluh ribu di sebelah kananmu, tetapi itu tidak akan menimpamu.. .

Sebab TUHAN ialah tempat perlindunganmu, Yang Mahatinggi telah kaubuat tempat perteduhanmu”,  Cadent a latere tuo mille et decem milia a dextris tuis ad te autem non adpropinquabit.. . quoniam tu Domine spes mea Altissimum posuisti refugium tuum.

Merekapun mendesak, supaya Ia meninggalkan daerah mereka

Penjaga babi bergegas ke kota dan bercerita kepada semua orang tentang yang mereka alami dan lihat tentang Yesus. Maka semua orang berbondong hendak bertemu denganNya. Saat berjumpa dengan-Nya, penduduk kota Gadara malah meminta Yesus pergi. 

Mereka ternyata lebih memilih tinggal bersama babi, lambang kenajisan. Babi, kenajisan, ternyata lebih penting dari pada pribadi yang telah dipulihkan. Hanya seorang yang menghadap Yesus, yakni: orang yang semula kerasukan setan. Ia kini telah berpakaian pantas, dan sembuh (Mrk. 5:15).

Katekese

Kristus mengalahkan pasukan setan. Santo Petrus Chrysologus, 400-450 :

“Yesus berkata kepada mereka, “Pergilah.” Hewan dengan bau yang menyengat hidung diusir pergi, bukan karena kehendak setan, tetapi untuk menunjukkan betapa liar dan ganasnya setan-setan itu bagi manusia.

Mereka tak henti-hentinya berusaha mencari cara untuk menghancurkan dan merasukan semua agar mereka bertindak, bergerak dan hidup dengan cara setani. Setan mencari kematian manusia.

Perseteruan lama ini berakar sangat dalam di dalam amarah dan kebencian yang terpendam dalam hati manusia. Setan tidak pernah menyerah begitu saja tanpa mereka dikalahkan dengan paksa. Mereka mendatangkan celakan pada mereka yang diperbudak.

Maka, hewan yang berbau menyengat ini diusir agar hati menjadi bersih dari setan. Mereka hanya diijinkan merasuki babi, bukan manusia.

Kejahatan kitalah yang menjadikan setan menguasai kita untuk bertindak jahat. Serupa pula, karena kuasa iman kita menjerat leher setan. Mereka menyerah kalah pada kita karena Kristus, yang mengalahkan mereka.” (dikutip dari Sermons 16.8)

(Santo Peturs Chrysologus, 400-450, adalah seorang pengkhotbah ulung dan menjadi Uskup Ravena pada abad ke-5)  

Oratio-Missio

Tuhan, bebaskan aku agar aku mengasihi-Mu dengan sepenuh hati, budi dan jiwaku. Bantulah aku untuk berjalan dalam kasih dan kekudusan. Amin.

Apa yang perlu aku lakukan untuk menjauh dari kenajisan?

Et ecce tota civitas exiit obviam Iesu, et viso eo rogabant, ut transiret a finibus eorum – Matthaeum 8:34

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here