Dibaptis dan Diutus, Peringatan 100 Tahun Ensiklik “Maximum Illud”

0
180 views
Ilustrasi: Lima suster perintis misi awal Kongregasi ADM ke Indonesia tahun 1933.

“PERGILAH ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk.” (Markus 16:15).

Demikianlah perkataan Yesus kepada murid-murid-Nya sebelum Ia terangkat ke surga. Para Rasul mendapatkan tugas yang amat agung dan suci untuk mewartakan Injil kepada segala makhluk.

Misi pewartaan

Para Rasul menjadi dasar bagi Gereja untuk mewartakan sabda kebenaran dan melahirkan Gereja-gereja (Ad Gentes 1).

Tugas ini tidak hanya berakhir bagi Para Rasul, tetapi berlanjut terus-menerus sampai pada para pengganti mereka dan tanpa mengenal batas. Tugas suci ini dikenal dengan istilah “misi.”

Melaui karya misi Gereja dapat hadir secara penuh. Lahirnya Gereja di suatu tempat atau daerah tidak lain adalah hasil dari karya misi. Hal ini menunjukan bahwa karya misi sangatlah penting bagi Gereja.

Perhatian Gereja pada akhir-akhir ini diarahkan pada karya misi. Khususnya pada Hari Misi Sedunia, 22 Oktober 2017, Paus Fransiskus mencanangkan bulan Oktober 2019 sebagai Bulan Misi Ekstraordinaria.

Mengapa karya misi pada tahun 2019 mendapatkan perhatian yang begitu lebih?

Alasannya yakni, pada 30 November 2019 akan dirayakan peringatan 100 tahun terbitnya Ensiklik Maximum Illud dari Paus Benedictus XV tentang karya misi.

Bulan Misi Ekstraordinaria diharapkan mendapatkan antusiasme yang baru melanjutkan transformasi misioner dari hidup dan karya pastoral.

Juga diharapkan dapat membangkitkan kembali kesadaran akan misi para bangsa, seperti juga yang diharapkan oleh mendiang Paus Benedictus XV 100 tahun yang lalu.

Dampak Perang Dunia I

Perang Dunia I berakibat karya misi mengalami gangguan. Negara-negara yang bertikai dalam perang ini memberi bingkai yang bertentangan dengan apa yang menjadi perintah Yesus: “Pergilah ke seluruh dunia!” (Mrk. 16:15).

Ruang gerak para misionaris untuk menyebarkan Injil menjadi lebih sempit dan terbatas. Negara-negara memiliki kepentingan nasional mereka masing-masing dan juga sikap sentimen-sentimen terhadap bangsa yang lain.

Paus, lewat ensiklik Maximum Illud bermaksud menembus tembok penghambat karya misi.

Dengan tegas di awal ensiklik ini, Paus mengutip perkataan Yesus: “Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk.”

Perintah “pergilah ke seluruh dunia” jelas memberi penegasan akan luasnya ruang lingkup karya misi dan tidak terbatas pada masing-masing negara.

Perintah ini menembus batas-batas wilayah dan menjangkau semua orang. Tugas untuk pergi ke seluruh dunia bukanlah untuk saling menghancurkan atau menaklukan daerah-daerah lain, sama seperti yang terjadi waktu perang, tetapi pergi untuk mewartakan Injil.

Dan justru dengan tugas ini pula diharapakan akan tercipta kedamaian.

“Ingatlah bahwa kalian jangan mewartakan kerajaan manusia melainkan kerajaan Kristus, dan jangan menambah warga negara bagi tanah air duniawi, tetapi untuk tanah air surgawi” (Maximum Illud 18).                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                           

Karya misi berlangsung antara kedatangan Tuhan yang pertama dan kedatangan Tuhan yang kedua. Di masa inilah karya misi harus terus dilaksanakan.

Wafatnya Para Rasul tidak berarti karya misi berhenti. Sepintas, ensiklik ini mengingatkan bahwa Gereja pada awalnya berada dalam penindasan kekuasaan Romawi, tetapi tugas untuk mewartakan Injil terus berjalan.

Pengejaran dan penindasan oleh kekuasaan Romawi tidak menjadi penghalang bagi orang Kristen untuk menyebarkan Injil.

Injil semakin tersebar luas di seluruh kekaisaran Romawi dan penyebaran Injil semakin berkembang  manakala Gereja berada pada masa pembebasan.

Karya misi terus berkembang luas seiring dengan banyaknya misionaris yang berkarya di daerah-daerah baru. Patut dihormati karya perjuangan para misionaris yang tak jarang menghadapi banyak kesulitan bahkan mengancam nyawa.

Namun karena teladan para misionaris awal, yakni Para Rasul terlebih karena teladanYesus Kristus yang dikobarkan oleh cinta kasih (Maximum Illud 18), mereka rela berkorban dan memahkotai karya mereka dengan kemartiran.

Paus Benedictus XV lewat ensiklik Maximum Illud bermaksud memberi memotivasi bagi mereka yang melaksanakan karya misi untuk tetap bersemangat menyebarluaskan Kerajaan Allah.

Untuk pemimpin Gereja

Lebih-lebih surat ini ditujukan kepada Para Uskup atau Vikaris atau Prefektur Apostolik yang memegang peran yang sangat penting dalam pengaturan karya misi.

Mereka inilah yang bertanggung jawab mengatur karya misi di wilayahnya masing-masing. Demikian surat ini sebenarnya tidak dimaksudkan untuk Para Uskup atau Vikariat atau Prefektus Apostolik saja, tetapi kepada semua yang bertugas menjalankan karya misi.

Karya misi memang bertujuan untuk penyebaran iman.

Maximum Illud menyadari bahwa masih banyak jiwa-jiwa yang butuh rahmat Penebusan Ilahi. Memenangkan iman ribuan jiwa bukan berarti tugas telah selesai, malainkan harus terus memelihara dan mempertahankannya. Iman harus semakin meluas ke berbagai daerah dan iman itu pulalah harus terus berkembang, sehingga yang bertambah bukan hanya soal kuantitas, tetapi juga berkembang dalam hal kualitas.

Maka dari itu, karya misi haruslah dikelola sebaik mungkin.

Menyebarnya iman ke daerah-daerah baru merujuk pada terciptanya Gereja baru.

Demikian tujuan karya misi berkesinambungan dari menyebarkan iman sampai pada pendirian Gereja.

Maximum Illud memberi kriteria sehingga dapat dikatakan bahwa Gereja telah berdiri. Kriteria itu berhubungan dengan kaum klerus.

Maximum Illud mengharapkan adanya klerus pribumi yang memadahi dalam soal jumlah dan pendidikannya. Jika sebelumnya klerus asing yang berkarya di suatu daerah.

Maximum Illud mengharapkan daerah tersebut dilayani oleh klerus pribumi. Tentunya tidak dengan mudah saja mengangkat orang-orang pribumi untuk ditahbiskan, tetapi perlu dipersiapkan dengan sebaik-baiknya, agar masa depan Gereja dapat terjamin.

Dengan berdirinya Gereja baru maka Kerajaan Allah akan semakin luas. Demikian jugalah tujuan karya misi kini berbuah dengan semakin luasnya Kerajaan Allah.

Ensiklik ini dibuat, ketika masih ada keyakinan bahwa “di luar Gereja tidak ada keselamatan.” Gereja prihatin karena masih banyak jiwa yang berada di luar Gereja.

Gereja peduli akan jiwa-jiwa ini, maka Kerajaan Allah harus semakin diperluas untuk menyelamatkan banyak jiwa-jiwa ini.

Dunia bisa dibaharui melalui Injil. Wajah dunia saat ini banyak ditentukan dengan Injil.

Peradaban Kristen tidak terlepas dari pengaruh Injil. Orang membangun peradapan atas dasar Sabda Allah.

Tidak ada hal yang lain yang bisa menggantikan pewartaan injl. Dan dalam semua pewartaan hendaknya orang tidak lupa menyebutkan nama Kristus.

Sering terjadi orang malu mewartakan Kristus. Ada kalahnya orang jatuh dalam relativisme. Jika ada ancaman maka orang tidak menyertakan nama Kristus.

“Pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai akhir zaman.” (Matius 28:19-20).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here