Lectio Divina 05.11.2020: Seorang Pendosa yang Bertobat Membuat Malaikat Bersukacita

0
408 views
Domba dan dirham yang ditemukan by pericope

Kamis (H)

  • Flp. 3:3-8a
  • Mzm. 105:2-3,4-5,6-7
  • Luk. 15:1-10

Lectio

1 Para pemungut cukai dan orang-orang berdosa biasanya datang kepada Yesus untuk mendengarkan Dia. 2 Maka bersungut-sungutlah orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat, katanya: “Ia menerima orang-orang berdosa dan makan bersama-sama dengan mereka.” 3  Lalu Ia mengatakan perumpamaan ini kepada mereka:

4 “Siapakah di antara kamu yang mempunyai seratus ekor domba, dan jikalau ia kehilangan seekor di antaranya, tidak meninggalkan yang sembilan puluh sembilan ekor di padang gurun dan pergi mencari yang sesat itu sampai ia menemukannya? 5 Dan kalau ia telah menemukannya, ia meletakkannya di atas bahunya dengan gembira,

6 dan setibanya di rumah ia memanggil sahabat-sahabat dan tetangga-tetangganya serta berkata kepada mereka: Bersukacitalah bersama-sama dengan aku, sebab dombaku yang hilang itu telah kutemukan. 7 Aku berkata kepadamu: Demikian juga akan ada sukacita di sorga karena satu orang berdosa yang bertobat, lebih dari pada sukacita karena sembilan puluh sembilan orang benar yang tidak memerlukan pertobatan.”

8 “Atau perempuan manakah yang mempunyai sepuluh dirham, dan jika ia kehilangan satu di antaranya, tidak menyalakan pelita dan menyapu rumah serta mencarinya dengan cermat sampai ia menemukannya? 9 Dan kalau ia telah menemukannya, ia memanggil sahabat-sahabat dan tetangga-tetangganya serta berkata: Bersukacitalah bersama-sama dengan aku, sebab dirhamku yang hilang itu telah kutemukan.

10 Aku berkata kepadamu: Demikian juga akan ada sukacita pada malaikat-malaikat Allah karena satu orang berdosa yang bertobat.”               

Meditatio-Exegese

Pemungut cukai, orang berdosa dan orang Farisi, ahli Taurat

SantoLukas menyajikan informasi menarik tentang dua kelompok yang ada di antara Yesus: pemungut cukai-pendosa dan orang Farisi-ahli Taurat. Pada saat Santo Lukas menulis Injil, antara tahun 70-80, lebih banyak orang dari bangsa asing ingin ambil bagian dalam hidup komunitas.

Niat baik itu, ternyata, mendapat tentangan dari mereka yang beranggapan bahwa menerima bangsa asing bertentangan dengan ajaran Yesus.

Maka melalui perumpamaan ini, Sang Tabib hendak menyingkapkan Allah yang berkenan membuka hati dan merentangkan tangan untuk menyambut semua, tanpa kecuali.

Yesus menampakkan wajah Allah yang kaya akan belas kasih,   Deus autem qui dives est in misericordia  (Ef. 2:4, vulgata).  

Kehilangan satu di antaranya

Sebenarnya, mengabaikan seekor domba dan sedirham tidak menjadi masalah besar bagi si gembala dan perempuan itu. Mereka masih memiliki sembilan puluh sembilan ekor domba dan sembilan keping dirham.

Tetapi, memperhatikan permainan kata: 99 dan 9,  Santo Lukas menyingkapkan bahwa Allah menghendaki keutuhan: 100 dan 10.

Ketika mendapati seekor domba hilang, si gembala segera meninggalkan yang 99 tetap dalam kawanan. Ia tidak khawatir, karena dalam kawanan domba-domba itu akan aman.

Sedangkan yang tersesat, pasti, akan panik, tertekan dan ketakutan. Sang gembala terus berusaha mencari ke setiap jengkal padang gembalaan dan gurun sampai domba yang hilang itu ditemukan.

Ia khawatir karena doma itu  “meluncur ke dalam dunia  orang mati, digembalakan oleh maut.” (Mzm. 49:15). Sang perempuan itu, pasti, menyimpan 9 keping dirhamnya di tempat yang aman. Setelah itu menyalakan pelita dan menyapu rumah serta mencarinya dengan cermat sampai ia menemukan sekeping dirham yang hilang.

Allah, bagai gembala dan ibu rumah tangga, terus mencari sampai menemukan, karena satu  yang hilang itu bernilai luhur bagiNya, bahkan melebihi kumpulan lain yang lebih besar. 

Cara pandang ini berbeda dengan cara pandang orang kebanyakan, seperti kaum Farisi dan ahli kitab (Yoh 18:14), “Adalah lebih berguna jika satu orang mati untuk seluruh bangsa.”, Expedit unum hominem mori pro populo.

Katekese

Suka cita atas pulihnya pendosa sebagai citra Allah. Santo Cyrilus dari Alexandria 376-444: “Perumpamaan kedua membanding apa yang hilang dengan sekeping dirham (Luk. 15:8-9). Sekeping dari sepuluh, jumlah yang lengkap dalam pembukuan. Angka sepuluh juga bermakna sempurna, karena menjadi penutup dari rangkaian angka terendah ke yang tinggi. Perumpamaan ini dengan jelas menyingkapkan bahwa kita sepenuh-penuhnya secitra dan serupa dengan Allah, Raja semesta alam.

Saya kira di permukaan mata uang drama tercetak gambar raja. Kita, yang telah jatuh dan hilang, telah ditemukan kembali olrh Kriskus dan diubah melalui kekudusan dan kebenaran-Nya sehingga kita serupa dengan-Nya.

Pencarian selalu dilakukan untuk apa yang jatuh dan hilang, sehingga perempuan itu menyalakan pelita. Dengan terang, apa yang hilang diselamatkan, dan pasti ada suka cita bagi kuasa-kuasa di surga.

Mereka bersuka cita karena satu orang pendosa bertobat, karena ia yang tahu segala hal telah diajarkan kepada kita. Mereka terus bersuka cita ata satu orang yang diselamatkan, dipersatukan karena dipersatukan dengan kehendak ilahi, dan tak pernah berhenti memuliakan kelembutan hati Sang Juruselamat.

Suka cita besar macam apa yang memenuhi mereka ketika semua yang di bawah sorga diselamatkan dan Kristus memanggil mereka karena iman untuk mempercayai kebenaran?

Mereka menghilangkan noda dosa dan membebaskan leher mereka dari belenggu kematian. Mereka telah bebas dari kesalahan atas peri hidup yang menyimpang dan jatuh dalam dosa! Kita memperoleh semua ini dalam Kristus” (dikutip dari Commentary On Luke, Homily 106)

Oratio-Missio

  • Tuhan, terangilah kami agar kegelapan dosa di hati kami sirna dan kami dipulihkan. Buatlah kami menjadi terang-Mu yang memancar di lingkungan hidup kami sehari-hari agar sesama kami melihat kasih, kebenaran, damai dan harapan dalam Engkau. Amin.             
  • Apa yang perlu kulakukan supaya tidak jatuh dalam dosa dan tersesat dari jalan Tuhan?

Gaudium fit coram angelis Dei super uno peccatore paenitentiam agente – Lucam 15:10

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here