Pastor Michael Lapsley: Pemenang Hadiah Perdamaian Niwano 2022

0
72 views
Pastor Michael Lapsley: Pemenang Hadiah Perdamaian Niwano 2022

FLAMINA Giovanelli dari Vatikan adalah salah satu anggota Komite Hadiah Perdamaian Niwano yang telah memilih Pastor Michael Lapsley dari Gereja Anglikan untuk menjadi penerima penghargaan bergengsi tahun 2022.

Atas “perjuangan tanpa henti melawan apartheid dan diskriminasi sosial, dukungannya untuk gerakan pembebasan di Selatan Afrika dan untuk kegiatan pembangunan perdamaiannya.”

Dalam wawancara Radio Vatikan ini dia berbicara tentang perjalanannya dari korban ke penyintas hingga pemenang.

Komite Hadiah Perdamaian Niwano telah memilih imam misionaris Anglikan dan aktivis keadilan sosial dan anti-apartheid, Michael Lapsley, untuk menerima Hadiah Perdamaian Niwano 2022.

Penghargaan ini menghormati dan mendorong individu dan organisasi yang telah memberikan kontribusi signifikan terhadap kerja sama antaragama, memajukan perdamaian dunia. Dalam sebuah pernyataan Senin (21/2), Komite menulis bahwa “Upaya pembangunan perdamaian multi-keyakinan dan tanpa kekerasan Pastor Lapsley dan kegiatan penyembuhan berdasarkan keadilan restoratif, dialog, dan rekonsiliasi terus berkontribusi pada penyembuhan orang Afrika Selatan serta banyak lainnya di seluruh dunia.”

Pastor Lapsley akan menerima Hadiah saat upacara penyerahan di Tokyo, Jepang, Selasa, 14 Juni 2022.

Audiensi dengan Paus Fransiskus

Pastor Lapsley adalah seorang pria yang kisah pribadinya berbicara tentang kedamaian yang memberi hidup dan pengampunan serta pelayanan kepada orang lain.

Dia diterima dalam audiensi pribadi oleh Paus Fransiskus, pada 15 Juni 2019, dan selama audiensi itu, dia memiliki kesempatan untuk berbicara dengan Paus tentang pengalaman dan usahanya untuk penyembuhan dan rekonsiliasi.

Dalam komentar mereka, anggota Komite Hadiah Perdamaian Niwano yang saat ini terdiri dari sembilan pemimpin agama dari berbagai belahan dunia, menggambarkan Pastor Lapsley sebagai saksi yang kuat untuk penyembuhan dan rekonsiliasi:

“(Dia) kehilangan kedua tangan dan satu matanya. Dia tidak merasakan pahitnya hidup. Sebaliknya dia tidak hanya melanjutkan perjuangannya, dia mulai bekerja pada penyembuhan dan rekonsiliasi.

Karyanya berfokus pada penyembuhan di semua jenis perpecahan. Dia melihat ketidakadilan dan dia melawannya. Dia melihat kerusakan dan dia telah berusaha untuk menyembuhkannya.”

Anggota Vatikan dari Komite Hadiah Perdamaian Niwano

Flaminia Giovanelli, Wakil Sekretaris Dikasteri Vatikan untuk Mempromosikan Pembangunan Manusia Integral adalah bagian dari Komite.

Dia menulis sebagai berikut:

“Pastor Lapsley telah memerangi apartheid, yang merupakan salah satu bentuk paling mencolok dari fenomena kebencian dan menyakitkan seperti diskriminasi ras atau etnis. Dengan melakukan itu, dia telah mendapatkan penghargaan dan rasa hormat dari orang kulit hitam Afrika Selatan dari semua agama.

Komitmen ini … adalah penyebab dari upaya yang sangat serius dalam hidupnya … melukainya dengan parah, dia kehilangan kedua tangan, penglihatan satu matanya, dan luka bakar parah.

Namun beberapa tahun kemudian, serangan ini juga memicu transformasi nyata dalam dirinya, sebuah pertobatan, dari pejuang kemerdekaan menjadi penyembuh dan pendamai.

Hal ini menunjukkan bahwa selain menjalankan kebajikan benteng, berkat itu ia telah menanggung konsekuensi yang sangat serius dari serangan yang diderita, Pastor Lapsley juga menjalankan kebajikan kerendahan hati.

Dalam komitmennya, ia telah bertemu dan berkolaborasi dengan orang-orang yang berbeda keyakinan untuk membawa mereka ke kedamaian hati.”

Pastor Michael Lapsley adalah seseorang yang ceritanya berbicara tentang hal itu: kedamaian yang memberi hidup dan pengampunan serta pelayanan kepada orang lain.

Dalam sebuah wawancara dengan wartawati Radio Vatikan Linda Bordoni pada tahun 2012, dia menceritakan kisahnya tentang bertahan hidup, rekonsiliasi dan berbicara tentang misinya sebagai pendiri Institute for Healing Memories yang berbasis di Afrika Selatan, tetapi yang menjangkau seluruh dunia menganjurkan pengampunan, rekonsiliasi dan keadilan restoratif.

Dari korban ke penyintas ke pemenang

Dengan kata-katanya sendiri, ia kemudian melakukan perjalanan lain dari korban ke penyintas ke pemenang dengan bantuan doa, cinta, dan dukungan dari orang-orang yang mengenalnya di seluruh dunia.

Hal ini memberinya kekuatan dan inspirasi untuk menciptakan Institute for Healing Memories yang berusaha menemani orang lain dalam perjalanan mereka menuju penyembuhan dan keutuhan, baik di Afrika Selatan maupun di banyak negara lain di mana perang, penindasan, dan konflik telah menciptakan penderitaan.

Yayasan Perdamaian Niwano

Yayasan Perdamaian Niwano didirikan pada tahun 1978. Untuk berkontribusi pada realisasi perdamaian dunia dan peningkatan budaya perdamaian, mempromosikan penelitian dan kegiatan lain.

Berdasarkan semangat prinsip-prinsip agama dan melayani penyebab perdamaian di bidang-bidang seperti pendidikan, ilmu pengetahuan, agama dan filsafat.

Mantan penerima hadiah termasuk Paulo Evaristo Kardinal Arns, Komunitas Sant’Egidio, Uskup Dr. Munib A. Younan.

PS: Artikel ini aslinya ditulis oleh Linda Bordoni (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here