Trócaire Desak Tindakan Segera Atasi Krisis Pangan di Somalia

0
67 views
Ilustrasi - Karya Trocaire di Somalia (Trocaire Somalia)

BADAN Pembangunan Luar Negeri Gereja Katolik di Irlandia mendesak para donor internasional untuk campur tangan demi menghindari bencana kemanusiaan di Somalia yang menghadapi kekeringan terburuk dalam 40 tahun.

Trócaire, Badan Pembangunan Luar Negeri Gereja Katolik di Irlandia, menyerukan masyarakat internasional untuk mengambil tindakan segera untuk Somalia, di mana jutaan orang berada di ambang kelaparan parah.

1,2 juta Anak Berisiko Malnutrisi Akut

Menurut Unit Analisis Keamanan dan Gizi Pangan (FSNA) di Somalia, sekitar 1,2 juta anak-anak Somalia di bawah usia lima tahun kemungkinan akan kekurangan gizi akut, karena kekeringan yang sedang berlangsung yang sekarang mempengaruhi sekitar 4,3 juta orang di negara itu.

Lebih dari 300.000 berisiko meninggal jika mereka tidak segera menerima perawatan khusus, UNICEF melaporkan baru-baru ini.

Kekeringan parah

Krisis pangan telah dipicu oleh tiga musim hujan yang gagal berturut-turut, dan diperkirakan akan memburuk sebagai akibat dari proyeksi musim hujan di bawah rata-rata antara April dan Juni 2022.

Trócaire melaporkan bahwa diperkirakan 4,6 juta orang akan menghadapi kerawanan pangan tingkat darurat di negara Afrika Timur antara sekarang dan Mei.

Selama penilaian baru-baru ini di Distrik Luuq di Gedo, Somalia Tengah Selatan, di mana badan amal Irlandia mengelola fasilitas kesehatan utama, Komisaris Distrik menyaksikan seorang ayah dan dua anaknya yang kelaparan tinggal di bawah pohon di kamp Pengungsi Internal (IDP) tanpa tempat berlindung dan tidak ada makanan.

“Ini adalah saat-saat kelaparan yang hebat. Anak-anak adalah subyek yang paling rentan. Ada akses terbatas ke makanan, dan harga pangan naik, membuat keluarga dan anak-anak mereka rentan terhadap gizi buruk,” katanya.

Meningkatnya penyakit menular

Trócaire lebih lanjut membunyikan alarm atas kurangnya air minum bersih yang membuat jutaan orang Somalia berisiko tertular penyakit menular, dengan manusia dan hewan sekarang bersaing untuk mendapatkan air yang tidak diolah dari sumur dangkal yang digali dengan tangan dan sungai yang menyusut.

Kasus Diare/Kolera Akut, dan KLB campak, meningkat di beberapa lokasi yang terkena dampak kekeringan.

Orang terlantar meningkat

Kekurangan air telah memaksa lebih banyak keluarga Somalia untuk bermigrasi ke daerah perkotaan menambah sekitar 2,9 juta orang yang sudah mengungsi akibat konflik dan perubahan iklim di negara itu. Lebih dari 271.000 orang telah meninggalkan rumah mereka, berbondong-bondong ke kamp-kamp pengungsi yang sudah penuh sesak.

Trócaire memperkirakan jumlah itu akan meningkat menjadi 1,4 juta dalam beberapa bulan mendatang.

Saat krisis pangan memburuk, mitra kemanusiaan meningkatkan respons mereka dengan memprogram ulang kegiatan yang sedang berlangsung. Namun, sumber daya yang terbatas telah menyebabkan menipisnya dana dan stok yang tersedia dengan cepat.

Pada tanggal 23 Desember 2021, mitra kemanusiaan merilis Rencana Respons Kemanusiaan Somalia (HRP) 2022, mencari US$1,46 miliar untuk membantu 5,5 juta orang yang paling rentan. Kurang dari 2% dari dana yang dibutuhkan berasal dari donor sampai saat ini.

Karena itu, Konsorsium LSM Somalia, di mana Trocaire adalah salah satu anggotanya, mendesak para donor untuk campur tangan sesegera mungkin untuk menghindari bencana.

Ketidakstabilan dan ketidakamanan politik

Krisis pangan di Somalia terjadi ketika negara itu bergulat dengan ketidakpastian politik yang disebabkan oleh kebuntuan pemilihan, dan dengan kebangkitan serangan berikutnya oleh kelompok teroris jihad Al Shabaab.

Negara Tanduk Afrika itu telah mengalami gejolak sejak runtuhnya rezim Presiden Siad Barre pada tahun 1991 dan telah digambarkan sebagai ‘negara gagal’ yang ditandai dengan ‘anarki dan kekacauan’.

PS: Artikel ini ditulis oleh Lisa Zengarini (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here