“Praedicate Evangelium” Ubah Dikasteri Vatikan – Tata Pemerintahan Tahta Suci

0
223 views
Ilustrasi: Paus Fransiskus memberkati para peserta Simposium Imamat (Vatican Media)

PAUS Fransiskus telah mengumumkan Konstitusi Apostolik baru dengan titiel Praedicate Evangelium. Dengan tujuan ingin mereformasi struktur dan manajemen Kuria Roma – badan atau lembaga pemerintahan di yang membantu paus dalam mengatur 1,2 miliar anggota (umat) Gereja Katolik yang kuat.

Di antara perubahan, yang akan mulai berlaku pada 5 Juni, tepat di Hari Raya Pentakosta, Kongregasi Vatikan dan Dewan Kepausan semuanya akan secara yuridis sama dengan “dikasteri.”

16 Dikasteri Vatikan

Berikut adalah nama dan fungsi baru dari 16 dikasteri Vatikan di Kuria Romawi, menurut konstitusi baru:

Dikasteri untuk Evangelisasi

Nama konstitusi, Praedicate Evangelium, dalam bahasa Latin berarti “Beritakanlah Injil”. Dan dikasteri Vatikan pertama yang tercantum dalam teksnya adalah Dikasteri untuk Evangelisasi, yang menunjukkan sentralitasnya dalam struktur baru Kuria Romawi.

Dikasteri untuk Evangelisasi akan dipimpin oleh Paus. Ini menggabungkan bersama-sama mantan Dewan Kepausan untuk Memajukan Evangelisasi Baru dan Kongregasi untuk Evangelisasi Bangsa-bangsa.

Dikasteri ini memiliki dua bagian, masing-masing diatur atas nama Paus oleh ‘Pro-Prefek’.

Satu bagian akan berfokus pada “pertanyaan-pertanyaan mendasar tentang evangelisasi dalam dunia” dan bagian lainnya tentang mendukung pewartaan awal Injil di wilayah-wilayah misi, termasuk karya Lembaga Misi Kepausan.

Dikasteri untuk Pelayanan Amal

Apa yang sebelumnya dikenal sebagai Kantor Amal Kepausan, dijalankan oleh almoner kepausan Kardinal Konrad Krajewski, akan menjadi Dikasteri untuk Pelayanan Amal.

Menurut Konstitusi Praedicate Evangelium, dikasteri ini akan berfungsi sebagai ekspresi khusus belas kasihan Tuhan dengan memberi bantuan amal atas nama Paus kepada orang miskin, rentan, dan terpinggirkan. Juga akan mengatur agar bantuan-batuan amal kasih itu nantinya bisa diberikan di mana pun di dunia di mana ada yang membutuhkan atau pada saat bencana besar.

Menurut Vatican News, perubahan-perubahan itu akan memberi kantor itu “peran yang lebih signifikan di Kuria.”

Dikasteri untuk Ajaran Iman

Konstitusi Praedicate Evangelium juga menegaskan perubahan yang telah dilakukan Paus Fransiskus pada bekas Kongregasi untuk Ajaran Iman bulan lalu.

Paus mengatur ulang struktur internal kantor doktrin Vatikan yang kuat ini menjadi dua bagian: bagian doktrin dan bagian disiplin.

Menetapkan tanggungjawab bagian doktrinal, konstitusi baru mengatakan bahwa itu bekerja dalam kontak dekat dengan para pemimpin Gereja di seluruh dunia “dalam menjalankan misi mereka sebagai guru otentik dan pengajar iman, yang untuk itu mereka terikat untuk menjaga dan mempromosikan integritas dari iman itu.”

Konstitusi juga menetapkan Komisi Kepausan untuk Perlindungan Anak di Bawah Umur sebagai bagian Dikasteri untuk Ajaran Iman, sebuah perubahan yang dipuji oleh Kardinal Seán O’Malley sebagai “langkah maju yang signifikan” dalam mendorong budaya perlindungan yang lebih kuat di seluruh Kuria dan seluruh Gereja.

Dikasteri Kebudayaan dan Pendidikan

Dikasteri Kebudayaan dan Pendidikan yang baru menggabungkan Dewan Kepausan untuk Kebudayaan dan Kongregasi Pendidikan Katolik. Dibagi menjadi dua bagian, dikasteri akan bekerja “untuk pengembangan nilai-nilai kemanusiaan dalam diri orang-orang dalam cakrawala antropologi Kristen, berkontribusi pada realisasi penuh pemuridan Kristen.”

Dikasteri juga akan mengoordinasikan kegiatan beberapa akademi kepausan, seperti Akademi Arkeologi Kepausan dan Akademi Teologi Kepausan.

Dicasteri untuk Penggelaran para Kudus

Mengenai badan yang sekarang dikenal sebagai Dikasteri untuk Penggelaran Orang Suci, konstitusi baru mengatakan: “Dikasteri harus menilai pemberian gelar Pujangga Gereja kepada seorang santo, setelah memperoleh suara dari Dikasteri untuk Ajaran Iman mengenai doktrin mereka yang luar biasa.”

Dikasteri untuk Ibadat Ilahi dan Tata Tertib Sakramen

Konstitusi mengatakan bahwa Dikasteri untuk Ibadat Ilahi dan Tata Tertib Sakramen yang baru bertanggungjawab untuk mengatur “perancangan atau revisi dan pemutakhiran edisi khas (bahasa Latin asli) buku-buku liturgi.”

Disebutkan bahwa “dikasteri berurusan dengan pengaturan dan disiplin liturgi suci sehubungan dengan bentuk luar biasa dari Ritus Romawi.”

Dikasteri untuk Gereja-gereja Timur

Seperti Kongregasi Gereja-Gereja Timur yang mendahuluinya, dikasteri ini akan menangani hal-hal yang berkaitan dengan Gereja-Gereja Katolik Timur, yaitu sui iuris – gereja-gereja otonom dengan ritus-ritus khusus yang berada dalam persekutuan dengan Roma dan tunduk pada pemerintahan paus.

Dikasteri untuk para Uskup

Dicasteri untuk para Uskup yang baru bertanggungjawab atas segala sesuatu yang berkaitan dengan pelaksanaan jabatan episkopal di Gereja Latin, termasuk penunjukan uskup diosesan dan tituler serta Administrator Apostolik.

Konstitusi menegaskan bahwa Komisi Kepausan untuk Amerika Latin berada di bawah naungan dikasteri.

Dikasteri untuk para Imam

“Dikasteri” baru lainnya, badan yang sebelumnya dikenal sebagai Kongregasi Klerus, memiliki kompetensi dalam segala hal yang mengacu pada imam dan diakon klerus diosesan sehubungan dengan pribadi mereka, pelayanan pastoral mereka, dan apa yang diperlukan untuk latihan mereka yang bermanfaat.

Dikasteri untuk Lembaga Hidup Bakti dan Serikat Hidup Kerasulan

Kompetensi bekas Kongregasi untuk Lembaga Hidup Bakti dan Serikat Hidup Kerasulan hampir tidak berubah. Tanggungjawab dikasteri juga meluas ke Ordo Ketiga dan asosiasi umat beriman yang didirikan dengan tujuan menjadi Institut Hidup Bakti atau Serikat Hidup Kerasulan.

Dikasteri untuk Mempromosikan Persatuan Kristen

Ini adalah badan Vatikan yang menangani ekumenisme. Selain itu, untuk memajukan hubungan antara umat Katolik dan orang-orang Yahudi, dibentuk Komisi Hubungan Agama dengan Yudaisme di dalam dikasteri.

Dikasteri untuk Dialog Antaragama

Dikasteri Dialog Antaragama mempromosikan dan mengatur hubungan dengan anggota dan kelompok agama yang tidak termasuk di bawah nama Kristen, kecuali Yudaisme yang kompetensinya berada dalam Dikasteri Pemajuan Persatuan Kristen.

Dikasteri untuk Teks Legislatif

Sebelumnya disebut Dewan Kepausan untuk Teks Legislatif, kompetensi Dikasteri untuk Teks Legislatif sebagian besar tetap tidak berubah dalam konstitusi baru. Badan akan terus menafsirkan hukum Gereja.

Dikasteri untuk Mempromosikan Pembangunan Manusia Integral

Paus Fransiskus telah menetapkan dikasteri ini sebagai bagian dari reformasi Kuria Roma yang mulai berlaku pada tahun 2017. Paus mempercayakan dikasteri tersebut dengan tanggungjawab untuk “masalah mengenai migran, mereka yang membutuhkan, orang sakit, yang dikucilkan dan terpinggirkan, yang dipenjara dan pengangguran, serta korban konflik bersenjata, bencana alam, dan segala bentuk perbudakan dan penyiksaan.”

Dikasteri untuk Awam, Keluarga, dan Kehidupan

Juga sudah menjadi bagian dari upaya reformasi paus sebelumnya, Paus Fransiskus mendirikan dikasteri ini pada 2016.

Konstitusi baru menekankan bahwa dikasteri itu bekerjasama dengan Akademi Kepausan untuk Kehidupan dalam isu-isu perlindungan dan promosi kehidupan manusia dan dan dengan “Kepausan Institut Teologi Yohanes Paulus II untuk Ilmu Perkawinan dan Keluarga,” untuk mempromosikan arah bersama dalam studi tentang pernikahan, keluarga dan kehidupan.

Dicasteri untuk Komunikasi

Departemen ini bertanggung jawab atas seluruh sistem komunikasi Takhta Apostolik dan menyatukan semua kegiatan komunikasi Takhta Suci.

Dalam menjalankan fungsinya bekerja sama dengan lembaga kurial yang berwenang dan khususnya dengan Sekretariat Negara.

Praedicate Evangelium menggarisbawahi bahwa “setiap anggota umat beriman” dapat memimpin salah satu dikasteri Vatikan yang baru dibentuk atau badan-badan lain, “mengingat kompetensi, kekuasaan, dan fungsi khusus mereka.”

PS: Artikel ini aslinya ditulis oleh Courtney Mares (Catholic News Agency).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here