Jelang COP26, Pemimpin Agama Desak Tindakan untuk Keadilan Iklim

0
63 views
Emisi karbon oleh pabrik (Anadolu)

PARA pemimpin agama dari lima benua telah menandatangani petisi berjudul Umat Suci, Hati Kudus. Isinya mendesak tanggapan bersama terhadap krisis iklim dan COVID-19.

Saat pertemuan COP26 kian mendekat, organisasi keagamaan di seluruh dunia mengintensifkan seruan mereka untuk tindakan berani melawan perubahan iklim dan tak melupakan krisis COVID-19.

Menjelang KTT PBB yang akan diadakan di Glasgow, Skotlandia, 31 Oktober hingga 12 November, ratusan pemimpin agama dari lima benua telah menandatangani Pernyataan Umat Suci, Hati Kudus.

Mereka mendesak tanggapan bersama terhadap iklim dan krisis COVID- 19. Petisi ini disponsori oleh gerakan iklim dan lingkungan multi-iman Green Faith, dan penandatangannya termasuk para pemimpin Katolik dan Kristen lainnya.

Mengekspresikan keprihatinan atas darurat iklim yang semakin cepat dan kerusakan yang disebabkan oleh COVID-19, “terutama bagi orang-orang yang rentan”, para penandatangan mengatakan hal berikut.

“Masa depan yang jauh lebih baik mungkin terjadi, jika respons kolektif kita terhadap pandemi dan krisis iklim dipandu oleh belas kasih, cinta dan keadilan pada skala yang memenuhi saat ini”.

“Hidup yang baik adalah salah satu dari keterhubungan — dengan satu sama lain dan dengan seluruh alam,” mereka menekankan.

Kebutuhan ubah sistem ekonomi usang

Menurut para pemimpin agama, kepala pemerintahan di Skotlandia harus berkomitmen untuk tindakan yang tidak melanggengkan sistem ekonomi usang yang bergantung pada bahan bakar fosil dan perusakan hutan, perairan, lautan, dan tanah yang memungkinkan kehidupan.

Sebaliknya, mereka harus mempercepat pengembangan energi terbarukan; memastikan akses universal terhadap air bersih dan udara, energi bersih yang terjangkau, dan pangan yang ditanam dengan menghormati tanah; menciptakan pekerjaan yang membayar upah yang menopang keluarga kepada pekerja dalam kondisi aman.

Selain itu, negara-negara kaya harus bertanggungjawab atas pengurangan emisi yang lebih besar untuk mendukung transisi global yang adil. Juga bersiap menyambut mereka yang akan tergusur oleh COVID dan perubahan iklim.

“Belas kasih, cinta dan keadilan tidak kurang dari kita semua,”,para pemimpin agama menekankan.

10 saran

Pernyataan itu berlanjut ke daftar 10 saran atau “permintaan” untuk membalikkan tren tentang energi bersih; keuangan penuh kasih; pekerjaan.

Juga penentuan nasib sendiri masyarakat adat; keramahan bagi para migran; pemulihan lingkungan, keanekaragaman hayati; divestasi dari bahan bakar fosil dan pertanian eksploitatif; perbaikan iklim dari negara-negara kaya; kepemimpinan komunitas iman yang berani.

Keuangan demi kebaikan bersama

Berbicara kepada lembaga keuangan, para penandatangan mengatakan mereka perlu meninggalkan sistem berdasarkan hasil eksploitatif.

Itu karena uang harus melayani kebaikan bersama, tidak mengeksploitasi yang rentan, tidak merusak alam, dan meningkatkan ketimpangan pendapatan.

Karena itu, seruan kepada pimpinan lembaga keuangan di seluruh dunia untuk menghentikan pembiayaan infrastruktur bahan bakar fosil baru dan agribisnis yang merusak lingkungan.

Nol emisi tahun 2030

Para pemimpin agama selanjutnya mendesak pemerintah untuk memberlakukan dan menegakkan hukum yang melindungi rakyat dan bumi.

Selain itu, mereka menyerukan negara-negara terkaya untuk berkomitmen untuk mencapai emisi gas rumah kaca nol bersih pada tahun 2030 dan mempercepat transfer keuangan dan teknologi ke negara-negara miskin untuk memastikan transisi global yang adil ke nol sebelum 2050.

Mereka juga berbicara kepada individu, mengatakan bahwa mereka juga dapat berkontribusi dengan gaya hidup yang berbeda dan lebih sehat, misalnya menggunakan energi terbarukan dan memilih sarana transportasi yang berkelanjutan.

Ikrar jadi model kepemimpinan lingkungan

Di pihak mereka, para pemimpin agama bersumpah untuk menjadi “model kepemimpinan lingkungan” dan berjanji untuk memberi daya pada fasilitas mereka sendiri dengan energi terbarukan 100%, jika memungkinkan.

Juga sesegera mungkin dan melepaskan dari bahan bakar fosil dan sektor pertanian industri dan bank yang membiayai industri-industri ini.

Mereka juga berjanji untuk berinvestasi dalam solusi iklim dan mendorong orang-orang di bawah asuhan mereka untuk berpartisipasi dalam mengubah bumi melalui advokasi, pendidikan, pelatihan kerja, dan cara lainnya.

Petisi “Planet Sehat, Manusia Sehat”

Sementara itu, ribuan orang di seluruh dunia telah menandatangani “Planet Sehat, Manusia Sehat”, yang ditujukan kepada para pemimpin dunia di COPs.

Inisiatif ini disponsori oleh Gerakan Laudato Si (sebelumnya dikenal sebagai Gerakan Iklim Katolik Global) dan diluncurkan pada bulan Mei tahun ini selama “Pekan Laudato Si’”.

Petisi tersebut, antara lain, mengadvokasi kesepakatan yang lebih mengikat dari pembuat kebijakan untuk mengatasi krisis keanekaragaman hayati dan mengurangi emisi polusi udara.

Lebih jauh lagi, ini menekankan perlunya kesadaran yang lebih besar, yang didukung oleh keterlibatan aktif komunitas akar rumput.

PS: Lisa Zengarini (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here