Puncta 30.10.20: Titanic, Penyelamatan yang Dilematis

0
294 views
Ilustrasi: Kapal Titanic by Historia.

Lukas 14:1-6

TENTU kita masih ingat kisah Titanic yang romantis itu. Di balik tragedi itu ada kisah-kisah yang luar biasa. Cinta dan kesetiaan, perjuangan dan pengorbanan.

Menyelamatkan diri atau setia sehidup semati dengan pasangan. Ada dilema kehidupan yang harus dihadapi.

Rosalie Ida Straus dan Isidor Straus, suaminya baru saja menikmati liburan musim dingin di Cape Martin, Perancis selatan. Ia berencana kembali ke New York tempat bisnisnya dengan menumpang kapal super mewah RMS Titanic.

Tragedi datang ketika Titanic menabrak gunung es di tengah samudera. Kepanikan dan ketakutan terjadi. Perempuan dan anak-anak diselamatkan lebih dulu dengan sekoci.

Ida Straus mendapat bagian di sekoci 8. Isidor sebagai orang kaya ditawari bangku istimewa di sisi istrinya. Tetapi dia berkata, “Tidak, aku tidak akan pergi dulu dari pria-pria lain ini.” I

sidor tetap tinggal di dek bersama para lelaki.

Rosalie dibimbing masuk ke sekoci. Sekejap ada kebimbangan di hatinya. Masuk sekoci, selamat namun sendirian atau tetap bersama suami menghadang kematian. Secepat kilat ia berbalik dan memeluk suaminya. Ia dibujuk oleh petugas agar masuk ke sekoci.

Tetapi ia justru memberikan bangkunya kepada pembantunya, Ellen Bird dan memberikan jaket mantelnya yang mahal. Ia tak mau berpisah dengan pria yang dicintainya. Ia tidak mau naik sekoci kendati menyelamatkan. Ia tidak ingin selamat sendiri.

“Aku tidak akan berpisah dengan suamiku. Hidup atau mati kami akan bersama-sama,” kata Rosalie Ida Straus yang terlihat terakhir di dek kapal sedang bergandengan tangan dengan suaminya.

Yesus menghadapi sebuah dilema bersama orang-orang Farisi. Ia sedang makan di rumah orang Farisi. Datanglah seorang yang sakit busung air. Hari itu adalah Hari Sabat.

Yesus bertanya, “Bolehkah menyembuhkan orang pada hari Sabat atau tidak?” Mereka semua diam saja. Mereka bingung tidak bisa menjawab karena masalah yang dilematis.

Orang Farisi taat pada hukum Taurat. Pada Hari Sabat tidak boleh bekerja. Di lain pihak ada orang sakit yang harus diselamatkan.

Yesus makin mempertajam masalah dengan berkata, “Siapakah di antara kalian yang anak atau lembunya terperosok ke dalam sumur, tidak segera menariknya keluar, meski pada hari Sabat?”

Bagi Yesus nyawa orang lebih penting daripada taat hukum namun membiarkan orang menderita. Keselamatan orang di atas segalanya. Bagaimana sikap anda jika harus menghadapi masalah dilematis seperti itu? Pilihan mana yang akan anda ambil?

Malam-malam gelap gulita.
Sulit sekali memejamkan mata.
Jangan bingung menghadapi dilema.
Keselamatan orang adalah yang utama.

Cawas, Jumat berkat…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here